9 Hal yang Menyebabkan Tulisan Emak-Emak Tak Kunjung Selesai

9 Hal yang Menyebabkan Tulisan Emak-Emak Tak Kunjung Selesai

Siapa suruh jadi Blogger Mom?

Enak? 😂

Ngakunya hoby nulis tapi punya draft yang tak kunjung publish mengendap berbulan-bulan hingga hampir setahun lamanya. Ketika draft dibuka lagi, bukannya lanjut nulis hingga finish tapi malah di tutup lagi karena bingung… Sebenarnya emak mau nulis apa lagi sih ini? 😅

Ada yang begini?

Yuk kita saling curcol kira-kira apa penyebabnya?

1. Tidak menetapkan Deadline

Siapa sih yang suka ngerjain sesuatu kalau udah mepet deadline? 🙋

Aku? Enggak.. Aku sih anak baik.. 😂

Sadar tidak? Kalau kita membuat perencanaan hingga deadline dalam mengerjakan sesuatu pastinya kegiatan kita akan terarah dengan baik, tidak terkecuali soal menulis. Nah, kalau kita tidak punya perencanaan matang dalam menulis dan tidak menetapkan deadline sudah pasti draft akan bertumpuk tidak jelas. *Iya, kayak emak satu ini.. hitung saja draft yang tak dilanjutkan tulisannya.. 😂

Sebagai golongan newbie dalam dunia blog, aku biasanya membuat jadwal sendiri dalam menulis. Meskipun jadwalnya abstrak, yang pasti dalam seminggu harus ada minimal 1 atau 2 tulisan. Nah, untuk membuat diri lebih termotivasi lagi biasanya aku mengikuti blog collab yang diselenggarakan oleh komunitas blogger. Sebenarnya akan lebih semangat lagi kalau ada event blogger yang bisa diikutin sih. *Eaaa… 😅

2. Godaan Sosial Media

Siapa sih yang suka nulis blog pake hengpong? 😂

Sudah jelas pastinya godaan melirik sosial media sangat besar. Contohnya nih…

TING..!

Tiba-tiba dapet inspirasi. Ga tau tuh inspirasi tiba-tiba suka nongol aja sendiri. Langsung cuss ambil hp sambil nulis draft. Tiba-tiba..

Teng tong.. (abaikan.. cuma grup WA biasa)

Teng tong.. (abaikan.. cuma pemberitahuan biasa)

Teng tong.. (biasalah.. Paling si anu heboh BC buat jualan..)

Teng tong.. (bentar.. Wah, ada job.. Close dulu mau ngisi entar kehabisan campaign)

Istirahat dulu.. Nanti inspirasi bisa nongol kalau liat Facebook.

Wah.. Berita apa nih? Wah.. Wah…

Koment? Gak usah deh, liat komentar orang aja..

10 menit… 20 menit… 1 jam..

“Wah udah jam segini aja?” 😱

Pas mau ngelanjutin ngedraft bilang, “eh, tadi harusnya aku nulis apa lagi?” 😂

Lalu pas udah ingat, lanjut nulis lagi.. Tapi.. Bentar.. Update status dulu..

Eaa.. 😅

Dst.. Dst.. 😂

3. Kehilangan Inspirasi karena Rutinitas Harian emak-emak

Suatu hari sang emak bertekad ingin menyelesaikan sebuah tulisan. Ia lalu mengikat kain perjuangan diatas kepalanya dan berkutat di dalam kamar bersama laptop dan cemilannya. Yah, mumpung si kecil tidur siang.. Kapan lagi sih?

30 menit kemudian…

“Mamaaaa..” 👶😭

😌😌😌

Dan sang emak pun ikut tertidur saudara-saudara… 😪

***

Di pagi hari saat sang emak sudah menyelesaikan kewajiban hariannya dan si kecil sedang sekolah, ia langsung menuju kamar dan bersiap mengetik, lalu..

Teng tong.. (eh.. WA suami)

Aku makan siang dirumah hari ini sayang.. ga jadi makan di kantor..

Gubrak.. 😌

***

Ini dia.. Malam hari..

Malam hari memang waktu terbaik untuk menulis. Semangat lagi mak!!

Tiba-tiba… Suami datang..

“Ehm.. Sayang…”

Eaaaa… 😂

to be continued

4. Kebanyakan Nonton Drakor

Sudah Emak-emak kok masih hoby nonton drakor?

Kayaknya bukan aku aja ya.. Banyak emak begini kok.. Tanya aja emak yang lain.. 😂

Katanya sih nonton drakor itu sebagian dari rutinitas me time dan benefitnya bisa menimbulkan inspirasi untuk menulis. Kalau satu episode buat sehari aja gak papa lah ya… Tapi…

Biasanya emak suka khilaf namatin drakor hingga beberapa episode dalam sehari.. 😂

Ngakunya sih kalau enggak tamat inspirasi menulis enggak datang-datang. Nyatanya?

Hayati lelah bang.. Kebanyakan inspirasi dan khayalan dari film korea.. Mau bobo dulu mimpiin oppa…

Eaaa.. *digetok gayung.. 😅

5. Baper berkepanjangan karena Traffic

“Traffic blog aku segini aja.. Ga ada peningkatan..” 😭

Ya gimana mau ada peningkatan nulis aja jarang banget.. 😅

Terus, belajar SEO apa kabar?

Fanpage berdebu apa kabar?

Mau di BW tapi BW di blog lain aja enggak ada, kamu kira udah jadi artis papan atas? 😅

Yang baca tulisanku siapa sih? Nanti-nanti aja juga nulis ga pengaruh apa-apa. Haha

Sering begini? Aku sering.. Hihi..

6. Minder melihat tulisan orang lain

Tulisan emak yang menang lomba kok bagus amat sih.. Apalah aku, reremahan rengginang di kaleng khong guan yang sudah berkarat dan diasingkan.. *eaa.. 😅

Suatu ketika si emak mau belajar dari penulis-penulis terkemuka tapi apalah daya.. Malah keranjingan membaca dan tak memulai menulis. 😂

Dan ketika mau nulis? Lah, kok jadi pengen mengutip aja? Hahaha

Gak papa.. Kumpulin kuote-kuote berkualitas dari para penulis dan jadikan semangat.

Zzzzz… 😴

7. Kurang Piknik dan Silaturahmi

Apakah emak yang kerjaannya dirumah saja bisa dapat inspirasi?

Bisa ajah. Apalagi kalau rajin baca buku..

Masa? Aku kok enggak ya.. 😂

Sebagai emak yang kadar introvertnya kadang tulen dan kadang nanggung maka yang namanya piknik dan silaturahmi itu penting sih buat aku. Karena piknik itu bisa menyejukkan pikiran dan silaturahmi membuat aku bisa bertukar pikiran dengan yang lain.

So, emak yang kurang piknik dan silaturahmi itu pasti jiwanya agak kosong sehingga inspirasi pun jarang menghampiri.

Makanya mak, piknik bareng yuk.. 😆

8. Kurang Baca Buku

Mau konsisten nulis tapi jarang membaca buku? Lupakan Impianmu..

*ambil kaca.. 😅

Soalnya sebelum kita menulis hal-hal ‘berat’ kita harus melakukan berbagai riset dulu dong dari berbagai sumber tak terkecuali buku. Kalau tidak hasil tulisannya akan didominasi curcolan tidak jelas semata. *ini siapa?

Malas baca buku? Kelaut aja.. 😂

*tapi disini adanya cuma sungai.. 🏊

9. PMS

Ah, siapa sih emak yang belum kenalan sama siklus yang satu ini? PMS adalah singkatan dari Pramenstruasi. Pastinya semua emak sudah sangat bersahabat dengan siklus ini. Memangnya kenapa kalau siklus ini menghampiri? Efeknya apa?

Yes, emak jadi punya mood labil yang aneh. Itu aku.. Hihi..

Biasanya dimulai dengan sakit kepala yang bikin emak minum obat dan berakhir dengan bed rest. Setelah sakit kepala berakhir maka mood mulai tidak stabil. Ya, itu tuh yang suka nangis enggak jelas padahal penyebabnya cuma hal kecil kemudian guling-guling di kamar, bisa juga lari-larian ala film india. Konyol bukan? 😂

Maunya sih minta diperhatiin, lalu begini begitu. Tapi…

👨:”Wah, jerawat mama kok gede banget?”

👩: … (nelen ludah.. Masuk kamar)

Baper pemirsa.. Hahahaha

Ya, itu dia 9 hal yang bikin emak-emak tak kunjung menyelesaikan tulisan versi shezahome. Kalau versi emak yang lain? Bagaimana? 😆

Komentari dong sista
12 Shares

20 thoughts on “9 Hal yang Menyebabkan Tulisan Emak-Emak Tak Kunjung Selesai

  1. Kayaknya iya deh yg nomor 1,2,3,7 dan 8 hahaha. Paling seringnya tulisan nggak kunjung selesai karena nggak langsung ditulis kalo aku, ntar aja2 deh nulisnya, eh begitu mau nulis udah lupa tuh mau nulis apaan ya kapan hari itu 😀

  2. hahaha iya betul semua nih, setiap pergi jeprat jepret buat foto di blog, ide sudah mengebul, eh begitu di depan laptop semua buyar, apalagi baru inget nyuci belum kelar

  3. ngoahahaha … aku belok ke sini karena baca judulnya yang gue banget!
    sudahlah itu draft makin rajin ditumpuk aja, giliran eksekusi malah asik nongkrong di medsos. iyaaa … itu gue bangeeeett.
    eh tapi kalo aku sering dapat inspirasi nulis justru pas lagi nyapu ngepel lho. kadang pas lagi jemurin cucian aja tiba-tiba … tuing! dapat ide. ga harus piknik kok. 🙂

  4. Sama.banget kaya eny klo pms dan eny tipe yg emang moody bgt mba apalagi klo pms susah banget kalo mau ngapa2in hhe

  5. Aku tertampar . Langsung inget nasib tulisan di blog yang gak kelar-kelar. Aduuuh. Tapi jujur aku seneng, soalnya ada kawannya. Ketawa gembira … Hihihi

  6. Waakss….ini aku banget.
    SEMUAnya.

    Kecuali draft yang mangkrak bakal publish.
    Kalo aku….draft, apalagi mangkraknya sampai setahun, ya uda bhabhayy aja deeh…uda lupa juga mau nulis apaan yaak??

    Wkkwk…males bongkar-bongkar memori lama.
    Apalagi memori bersama mantan.
    (( eaaa … mulai ga nyambung ))

  7. point 1-7 aku bangettt , godaannya ngelarin 1 tulisan aja bisa beberapa hari mbak. Apalagi kalo udah nonton drakor beuh lupa udah ada deadline 🙂

  8. Kalo aku lebih ngena yang di nomer tiga mbak. Hahaha. Lebih fokus sm keinginan sendiri dulu, baru kerjain nulisnya. Anyway, mampir blog saya mbak. Thank youu

  9. Deadline itu penting banget… Soalnya kalau nggak dikasih deadline aku biasanya molor. Hehe
    Kalau menulis juga matikan jaringan internet supaya nggak buka-buka sosmed 😀

  10. Buat saya saat PMS justru momennya buat nulis. Waktu ibadah yang nganggur dipakai buat ngeblog. Yang saya akui ya medsos itu. Makanya saya slowres sama pesan wa sekalipun karena semua notifikasi medos maupun pesan saya matikan. Hahaha

    Salam
    Okti Li

  11. Draft itu batas waktunya bagiku sepekan, lewat sepekan ga tersentuh alamat berbulan2 nangkring syantik di jejeran judul2. Hahaha… Kalo aku 2 si yg bikin ga bisa nulis: lagi down krn masalah yg harus membuatku jauh dari hp sama inferior parah yg bikin males banget ngeblog

  12. Saya mah kalau udah kelamaan numpuk di draft jadi hilang moodnya buat lanjutin lagi tulisan itu. Mending ngedraft lagi dan akhirnya draft demi draft tak kunjung selesai

Komentari dong sista

IBX598B146B8E64A