Browsed by
Category: Travelling

Yuk Coba Kuliner di Layar Seafood Jakarta.. Lezat, Mengenyangkan, dan Ramah Dikantong!

Yuk Coba Kuliner di Layar Seafood Jakarta.. Lezat, Mengenyangkan, dan Ramah Dikantong!

Hari gini siapa sih yang gak suka sama Seafood? Kalau enggak suka paling-paling nih ada riwayat alergi atau enggak ngerti kalau seafood itu makanan laut. Malah mengira itu ‘siput’ seperti anakku Farisha dulu, hmm.. Ada yang sama? Haha

Iya, Kenyataannya.. makanan laut atau seafood memiliki banyak peminat dan pasti selalu dicari oleh orang-orang yang sedang mencari rekomendasi makanan lezat. Makanan laut atau seafood memang sudah terkenal akan kelezatannya, akan tetapi memiliki harga yang relatif lebih mahal jika dibandingkan dengan daging ayam. Ini nih yanh bikin aku dan keluarga termasuk jarang sekali makan seafood.

Akan tetapi, tanggapan tersebut kini sudah terpatahkan dengan hadirnya Layar Seafood Jakarta yang menawarkan aneka seafood lezat dengan harga yang terjangkau!

Layar Seafood Jakarta, Seafood Lezat Hadir di Ibu Kota

Source image: tripadvisor.com

Menu seafood sudah banyak digemari oleh orang banyak dikarenakan kelezatan dan cita rasa yang berbeda dengan makanan-makanan lainnya. Sensasi yang aku sukai dalam makanan seafood adalah cita rasa manis gurihnya hasil olahan hewan laut yang terasa sangat segar, terutama ketika ditangkap dan diolah ketika masih hidup. Olahan ikan sungai saja kadang kalah dengan manisnya rasa makanan seafood yang diolah dari hewan laut yang masih segar. Aku masih ingat sekali sensasi memakan ikan laut bakar tenggiri beberapa waktu lalu di dekat pantai. Rasanya, ingin sekali mengajak keluarga makan seafood yang benar-benar segar lagi..

Masalahnya, aku dan keluarga tinggal di kota. Belakangan aku baru tau kalau di Ibu Kota Jakarta terdapat tempat makan yang menjual berbagai macam menu seafood yang diolah dari bahan hewan laut yang segar. Kini, menu seafood yang lezat tersebut bisa kita jumpai di pusat kota. Layar Seafood Jakarta merupakan suatu restoran yang terdapat di pusat kota Jakarta yang menghidangkan aneka olahan seafood lezat dengan harga yang terjangkau. Ya, terjangkau dengan mudah dan tanpa merogoh kocek yang tebal. Oya, Ulasan lengkap mengenai Layar Seafood Jakarta bisa Anda lihat di Traveloka Eats.

Kenapa Harus Mengunjungi Layar Seafood Jakarta?

Pernah gak sih ke Layar Seafood yang berada di Surabaya? Kalau sudah pernah tentu sudah mengetahui bagaimana lezatnya menu-menu yang dihidangkan oleh restoran ini. Nah, untuk menikmati lezatnya olahan seafood khas restoran ini, kalian yang tinggal di Jakarta tidak perlu lagi untuk datang jauh-jauh ke Surabaya karena kini Layar Seafood sudah hadir di Jakarta!

Layar Seafood Jakarta memiliki desain tempat yang sangat luas dan nyaman agar membuat para pengunjung merasa betah berlama-lama untuk menikmati beragam hidangan yang ada disini. Ada banyak menu yang bisa kita nikmati di Layar Seafood Jakarta. Semuanya menggunakan bahan baku yang segar. Hal itulah yang menyebabkan olahan seafood disini menjadi terasa lebih alami.

Source: eatandtreats.blogspot.com

Oya, kita bisa memesan menu yang beragam, mulai dari ikan, kepiting, udang, lobster, cumi-cumi, kerang, dan masih banyak lagi. Selain itu juga terdapat berbagai makanan pencuci mulut dan minuman segar yang akan menyegarkan dahaga. Berapa biayanya? cukup mengeluarkan kocek sekitar Rp. 250.000 saja, kita bisa menikmati berbagai pilihan menu untuk 2 orang. Nah, tapi dikarenakan tempat yang selalu ramai maka ada baiknya sebelum ingin melakukan acara makan-makan bersama dengan keluarga, kerabat, ataupun teman kantor kita melakukan reservasi terlebih dahulu agar tetap bisa mendapat meja dan menikmati kelezatan berbagai hidangan seafood yang dihidangkan di Layar Seafood Jakarta.

Lokasi Layar Seafood Jakarta

Nah, Jika sudah tidak sabar lagi dan ingin segera merasakan ‘gimana sih’ nikmatnya olahan seafood yang ada di Layar Seafood Jakarta, kita bisa mengunjungi restoran ini yang berada di Jalan Pesanggrahan Raya Nomor 80, Jakarta Barat. Kita tidak akan merasa kesulitan menemukan tempat ini. Why? karena mudah untuk diakses baik itu dengan menggunakan kendaraan pribadi ataupun kendaraan umum. Jika Anda merupakan pengunjung yang berasal dari luar kota Jakarta pun tidak akan merasa kesulitan jika ingin berkunjung ke restoran ini. Anda bisa menggunakan penunjuk jalan yang menggunakan koneksi internet dengan hanya mencari “Layar Seafood Jakarta”, maka rute untuk menuju lokasi restoran ini akan langsung muncul dan membantu Anda sampai hingga tujuan.

Wow, gimana? Yuk, kuliner ke Layar Seafood Jakarta!

Liburan keluarga dengan Sewa Kost Bulanan di Jakarta, Kenapa Enggak?

Liburan keluarga dengan Sewa Kost Bulanan di Jakarta, Kenapa Enggak?

Belakangan ini saya sering melamun. Apa pasal? Bukan, bukan karena saya terkena baby blues lagi habis melahirkan. Suami saya sih sudah amat sangat baik. Memperbolehkan saya memakai jasa ART, selalu menawarkan cemilan sama saya, plus juga membantu mengasuh bayi. Jadi, baby blues itu enggak banget lah mampir lagi di moment pasca melahirkan anak kedua ini.

Punya anak kedua ini bawaannya happy. Walau waktu hamil mood swing saya lebih parah dari pada anak pertama di TM ke-3. Jadi, penyebab lamunan belakangan ini adalah karena saya selalu gagal dalam urusan piknik gratis. Hahaha.

Ya, sebenarnya ya bicara soal traveling sih saya sungguh sangat suka. Tapi sejak menjadi Ibu urusan traveling ini jadi sulit sekali. Belum lagi urusan budget yang harus dihemat, jadi kalau ada tawaran piknik gratis itu saya senang sekali. Sayangnya, saya selalu gagal untuk urusan ini.

Kegagalan pertama adalah saat saya ingin mengikuti program Mombassador SGM di Yogya. Sebenarnya, saya termasuk emak yang terpilih dalam mombassador batch 5. Sayangnya, saat pihak SGM menghubungi saya tak kunjung mengangkat telponnya. Hingga 7x panggilan tak terjawab. Gagal lah saya piknik ke yogya bareng emak-emak hits tahun lalu.

Kegagalan kedua adalah saat saya mendapat undangan dari BI ke Jakarta bulan Maret ini. Ternyata tulisan saya di lomba menulis ekonomi digital di BI masuk dalam kategori 50 besar. Sehingga saya diundang untuk datang awal maret ke jakarta untuk menghadiri BI Netifest bersama blogger lain yang masuk 50 besar juga. Pihak BI menyediakan Tiket pulang pergi untuk kami beserta hotelnya. Sayangnya, karena saya baru melahirkan maka saya tidak dapat ikut menghadiri acara keren ini. Hiks..

Padahal, jujur saja ya.. Seumur hidup saya belum pernah ke Jakarta.. Silahkan Bully, saya se-ngenes itu memang.. 😂

Sampai suatu hari saya akhirnya curhat dengan suami, “Kayaknya di sini cuma emak yang enggak pernah ke jakarta ya..”

Seakan bisa membaca jalan curhat saya sang suami langsung menenangkan saya dan berkata, “Nanti suatu hari ada aja rejekinya ke Jakarta..”

Saya langsung senyum dong. Langsung berkata, “Papa mau kuliah lagi di Jakarta ya?”

Dan dia berkata, “Enggak, kan maunya kuliah di luar negeri dong S3 nya.. Yakan kali aja nanti pas ada rejeki liburan gitu. Main kesana boleh lah..”

“Liburan jangan sebentar. Lama-lama.. Jangan kayak kemarin 3 hari langsung pulang..”

Dan suami pun ber ‘hehe’ lalu cuek meninggalkan saya yang langsung mengkhayal liburan di Jakarta. Iya, saya selebay itu memang.

Nyoba Ngekost di Jakarta, Enak kali ya..

Tak tanggung-tanggung khayalan saya kali ini. Iya, saya mengkhayal bisa ngekost di Jakarta selama sebulan bersama suami dan anak. Selebay itu memang. Dan langsung dong saya mencari-cari referensi ngekost di Jakarta. Bayangan saya awalnya nih kost-kost-an itu ala-ala mahasiswa dulu lah ya. Dengan kamar apa adanya dan fasilitas lain yang dinikmati bersama penghuni kost. Iseng-iseng nih saya browsing dan ketemulah saya dengan yukstay.

Apaan sih yukstay? YukStay (www.yukstay.com) adalah platform sewa apartemen co-living pertama di Indonesia.

Apartemen? Jadi, mau tinggal di apartemen?

Wah, kalian baru tau yukstay ya? Saya juga loh sebenarnya.. Haha.. Jadi sekarang ini tinggal di Jakarta bukan hal yang tidak mungkin karena kita tuh bisa tinggal di apartemen co-living.

Apartemen co-living apaan?

Apartemen co-living itu konsep tinggal di apartemen dengan sharing dengan tenant yang lain.

Maksudnya? Gabung sama penyewa yang lain?

Oooh.. Bukan begituu..

Sharing yang dimaksud disini yaitu penyewa bisa tinggal di kamar private lengkap dengan segala perabotan di dalamnya, namun untuk living room, kitchen, bathroom (tergantung jenis unit, ada yang private bathroom dan shared bathroom) dan balkon bisa dinikmati seluruh penyewa yang ada dalam satu unit.

Kenapa pilih co-living? Karena untuk sistem pembayaran, penyewa cukup membayar harga satu kamar. Jadi, ini seperti kos-kosan ala mahasiswa gitu.

Ini inovasi baru memang. Pertama di Indonesia dengan alternatif harga sewa yang terjangkau, hampir sebesar harga sewa kos bulanan namun bisa menikmati fasilitas apartemen. Wah, Kapan lagi emak-emak bisa sok tinggal di apartemen dengan harga kos-kosan? Hmm.. bahagia banget ini kalau mimpi liburannya tercapai. Haha..

Memangnya mau kemana aja win di Jakarta?

Jadi, rencananya aku mau liburan di Jakarta barat dan stay di Apartemen Co-living karena lumayan banget bisa menikmati tinggal di apartemen dengan bayaran setara dengan sewa kost jakarta barat. Banyak tempat liburan yang ingin aku telusuri disana diantaranya adalah Museum bank Indonesia (mau balas dendam gak bisa ikutan kemarin..), China Town, Museum Fatahillah, Toko Merah, Tribeca Park, Sky Ring, Taman Cattleya dan berbagai tempat wisata lainnya. Pokoknya sebulan itu mau puas-puaskan jalan-jalan. Mengkhayal dulu lah ya, siapa tau di-approve suami. Haha.

Jadi, setelah panjang lebar aku bercerita tentang Yukstay ini sama suami dia malah kepo dong. Dia langsung tertarik menyuruh salah seorang keponakannya untuk kuliah di Jakarta saja karena biaya sewa untuk ngekost bulanannya terjangkau dan fasilitasnya ala apartemen.

Bagaimana cara menyewa Apartemen di YukStay?

Untuk menyewa apartemen di YukStay, caranya sangat mudah loh. Kita bisa mencari apartemen di website atau mengunduh aplikasi YukStay yang bisa diakses di Google Playstore dan App Store. Setelah itu, kita tinggal pilih apartemen yang sesuai dengan kebutuhan kita berdasarkan kategori wilayah, harga, dan tipe kamar. Kita cukup mengaktifkan filter yang tersedia. Nah, Selain itu juga tim YukStay bisa membantu mencarikan apartemen yang tepat melalui Whatsapp.

Waw, benar-benar inovasi yang keren ya dari yukstay. Ini sih berasa #HomeAwayFromHome ya.. Jadi gak sabar pengen dikabulkan rencana liburan emak kali ini. Hihi

Tentang Fitur Traveloka PayLater, Beli Tiket Dulu Bayarnya Belakangan

Tentang Fitur Traveloka PayLater, Beli Tiket Dulu Bayarnya Belakangan

Apa saja sih barang yang pernah kita beli dengan cara mencicil? Pembayaran dengan cara mencicil tentunya menjadi solusi bagi kita yang memiliki dana terbatas tetapi banyak kebutuhan. Handphone menduduki posisi pertama sebagai kategori barang yang paling banyak dibeli dengan cara mencicil dan diikuti kategori barang-barang elektronik. Kini revolusi baru tengah dihadirkan oleh Traveloka yang merupakan agen travel online terbesar di Indonesia. Yeay.. Secara resmi, Traveloka meluncurkan sebuah fitur baru yang bernama PayLater. Fitur ini memungkinkan kita untuk mencicil semua kebutuhan perjalanan. Hayo, yang travel addicted harus tau tentang ini.

Jadi, Apa Itu Traveloka PayLater?

Traveloka PayLater diluncurkan pada pertengahan tahun 2018. Danamas sebagai lisensi peer to peer lending yang diawasi OJK menjadi partner Traveloka dalam menjalankan fitur barunya ini. Melalui fitur PayLater ini, kita bisa membeli semua kebutuhan perjalanan lalu membayarnya kemudian. Kita bisa mencicil pembelian tiket pesawat, tiket bus dan shuttle, tiket kereta api, reservasi hotel, tiket aktivitas dan rekreasi, rental mobil, transportasi bandara, membayar makanan di restoran online hingga tiket bioskop. Revolusi yang luar biasa ‘kan? *Lap Mata gatel pengen travelling..

Hebatnya lagi, semua pembelian kebutuhan untuk perjalanan tersebut bisa kita bayar dengan cara mencicil tanpa menggunakan kartu kredit. Untuk pendaftaran PayLater di Traveloka, kita cukup mengisi formulir pendaftaran dan melampirkan dokumen identitas berupa KTP WNI yang masih berlaku. Kita juga perlu menambahkan satu lagi dokumen pendukung yakni SIM, Kartu BPJS, Kartu NPWP atau Kartu Keluarga. Untuk pendaftaran PayLater ini, usia pendaftar harus berkisar antara usia 21 tahun hingga 70 tahun. Okeh, saya bisaa.. Masih sangat amat muda.. Haha

Lalu berapa lama proses pendaftaran Traveloka PayLater?

Tak perlu menunggu lama ternyata pemirsa. Jika persyaratannya lengkap, hanya dibutuhkan waktu 60 menit saja di jam dan hari kerja untuk memproses ajuan pendaftaran tersebut. Bila aplikasi pendaftaran sudah diverifikasi, kita akan mendapatkan pemberitahuan melalui email. Akun kredit online Traveloka PayLater pun bisa segera diaktifkan dan digunakan. Sama sekali enggak repot ‘kan?

Bagaimana Cara Menggunakan Kredit Online Traveloka PayLater?

Traveloka PayLater bisa diakses melalui situs resmi Traveloka dan juga Traveloka App di smartphone kamu. Pastikan ya kita sudah men-update Traveloka App ke versi 2.19 atau versi diatasnya. Untuk metode pembayaran dengan menggunakan Traveloka PayLater, masuklah ke dalam aplikasi Traveloka dan pilih produk yang hendak dibeli. Misalnya saja tiket kereta api atau tiket pesawat.

Lakukan proses pembelian seperti biasa sesuai petunjuk hingga sampai di halaman pembayaran. Di halaman pembayaran, pilih opsi “PayLater” sebagai metode pembayaran. Kemudian pilih opsi cicilan dengan jumlah minimal Rp. 100.000 per bulan. Lanjutkan dengan memilih tombol “Beli dengan PayLater”. Setelah itu masukkan kode verifikasi yang diterima dan transaksi pembelian dengan PayLater pun sudah selesai dilakukan.

Melalui Traveloka PayLater, kita bisa mengatur sendiri jumlah dan skema cicilan sehingga bisa disesuaikan dengan kemampuan. Pembayaran cicilan pun sangat fleksibel. PayLater menawarkan pembayaran cicilan dalam jangka waktu 1 bulan hingga 12 bulan dengan bunga cicilan yang ringan dan tanpa biaya tersembunyi. Sementara itu jika kita membayar tagihan 1 bulan kemudian, maka kita tak dikenai biaya bunga. Kita bisa melunasi cicilan kredit online PayLater dengan cara transfer antar bank, pembayaran via ATM, dan juga transfer via rekening virtual.

Oh ya, tanpa harus menunggu jatuh tempo, kalian bisa melihat tagihan kalian setiap saat dari smartphone kalian loh. Melalui aplikasi Traveloka di halaman akun PayLayer, kamu bisa melihat jumlah limit kredit, status akun saat ini, rincian transaksi yang menggunakan PayLater, rincian cicilan yang harus dibayar dan juga tanggal jatuh temponya. Dengan semua kemudahan ini, pastinya kita tertarik untuk mencoba donk?

Cuss Ahh…

Happy Travelling!

Family Time di Banjarmasin, Kemana Aja Ya?

Family Time di Banjarmasin, Kemana Aja Ya?

“Mama, minggu ini kita jalan kemana?”

Itulah pertanyaan yang paling sering ditanyakan anakku saat hari sabtu mulai tiba. Sebagai keluarga yang tidak terlalu suka berjalan jauh tentu pertanyaan ini sering dijawab seadanya saja seperti…

“Ke Super market”
Atau..
“Masak-masak di rumah nenek ya..”
Atau..
“Nemenin Mama kepasar aja ya..”
Atau..
“Ke Mall ya?”

Bisa ditebak dong diantara jawaban diatas yang mana jawaban paling memungkinkan menimbulkan senyum sumringah di wajah anakku. Ya, ke mall. Hahaha.

Sebagai emak yang mencintai aura belanja dan kesejukan ruangan ber AC, jawaban mengisi family time dengan jalan-jalan di mall adalah alternatif terbaik. Namun, sesungguhnya jalan-jalan di mall kadang membosankan juga loh. Apalagi nih, kalau saat jalan-jalan anak mulai merengek-rengek meminta mainan ataupun barang-barang mahal lainnya. Duh, mak.. Dompet mana dompet..

Padahal ya, family time itu lebih mengasyikkan jika diisi dengan berlibur ke tempat wisata. Di Banjarmasin sendiri sebenarnya cukup banyak loh tempat wisata yang bisa dijadikan tempat liburan untuk mengisi Family Time. Hmm.. Dimana aja sih? Ini dia..

1. Pasar Terapung

Masih ingat gak sih iklan ‘RCTI OKE’ era 90 an dulu? Eh, udah lupa? Eh, enggak tau?

Oke, saya mengaku tua disini.. 😂

Nah, seperti terlihat pada iklan jadul di atas, pasar terapung ini adalah pasar unik dimana tempat berjualannya ada di atas perahu dan para penjualnya biasanya adalah ‘acil-acil banjar’ . Para pembeli pun bisa membeli barang dagangannya dengan menaiki papan ulin yang disediakan disekeliling pasar terapung. Sensasi berbelanja di pasar terapung ini berbeda loh dengan pasar-pasar pada umumnya.

Dulu, pasar terapung ini adanya cuma di Jl. Pangeran saja loh. Tapi, sekarang kita sudah bisa menjumpai pasar terapung kekinian di area siring tandean Banjarmasin.

Aku sudah beberapa kali family time dengan keluarga disini. Selain menyenangkan, dengan mengajak anak kesini aku bisa mengenalkannya pada berbagai kuliner khas banjar dan betapa uniknya sunscreen kepunyaan ‘urang banjar’ klasik, yakni pupur basah yang rata-rata dipakai penjualnya.

2. Siring Banjarmasin

Nah, jika kita mengunjungi pasar terapung yang terletak di siring tandean. Maka, sekalian saja jalan-jalan pagi di area siring. Apa asiknya ya? Asyik dong, di kawasan siring ini kita bisa melihat keindahan sungai Banjarmasin, berfoto-foto ria sambil sesekali singgah untuk menikmati wadai khas Banjarmasin dan Soto Banjar. Lokasi ini sangat cocok untuk dijadikan tempat olah raga. Family Time yang benar-benar berkualitas deh.

Yang paling aku suka adalah di kawasan Menara Pandang Siring. Nah, dari atas sana kita dapat melihat pemandangan Banjarmasin yang indah. Di bawah menara pandang pun juga ada berbagai pertunjukan khas daerah Banjarmasin. Aku sering mengajak anak kesini untuk menikmati budaya Banjarmasin.

Selain itu, juga ada Taman bermain kecil di kawasan siring sini loh. Jadi, kalau emak capek dan mau eksis update di sosial media.. Bolehlah si anak disuruh main disini ya. 😂

3. Pulau Kembang

source image: www.antahbaras.blogspot.com

Nah, kalau obyek wisata yang satu ini pastinya tidak asing lagi ya. Pulau kembang adalah salah satu tempat wisata yang lumayan terkenal di Banjarmasin. Kita dapat kesana dengan menaiki kelotok yang ada di kawasan siring maupun yang ada di jalan Pangeran. Untuk biaya menaiki kelotoknya dikenakan tarif 35ribu per orang.

Ada kembang apa aja sih disana? Kok dinamakan pulau kembang?

Well, sebenarnya disini lebih banyak monyet dibanding kembangnya, Hihihi.. Tapi biarlah, sebut saja pulau kembang.

Oya, jangan membayangkan pulau ini seperti pulau pada umumnya ya. Banjarmasin ini adalah area rawa, jadi tentunya tanah disana tidak padat seperti pulau biasa. Kita dapat berjalan disana diatas titian yang terbuat dari beton. Tapi, saranku harus berhati-hati berjalan disini karena titiannya ditumbuhi lumut dan agak licin.

Disana juga ada patung Monyet yang merupakan salah satu khas dari pulau kembang ini, jadi tidak heran ya banyak monyet disana. Saranku, bawalah cukup banyak makanan monyet jika kesana (baca:pisang). Karena monyet-monyet di pulau ini cukup agresif dan berjiwa preman kalau melihat pengunjung datang.

4. Taman Edukasi Lalu Lintas

Nah, di Banjarmasin juga ada taman edukasi yang lumayan kece loh buat mengajak anak jalan-jalan sekaligus belajar. Namanya adalah Taman Edukasi Lalu Lintas. Letaknya tidak jauh dari Siring Banjarmasin. Bahkan, kadang aku dan keluarga mengunjungi taman ini jika sudah puas berjalan mengelilingi siring.

Ditaman ini kita dapat mengedukasi si kecil tentang pentingnya berlalu lintas yang tertib. Ada beberapa sarana dan permainan yang cukup menyenangkan disini. Diantaranya adalah kereta api, jembatan penyebrangan, kantor polisi, dan berbagai permainan anak lainnya. Selain itu, juga tersedia beberapa spot foto yang cantik.

5. Mesjid Raya Sabilal Muhtadin

Mesjid tempat wisata juga?

Ya, mesjid Sabilal Muhtadin bagi kami adalah Mesjid Wisata. Hehe.

Apa pasal? Karena ini adalah mesjid terbesar di Banjarmasin. Disekeliling area mesjid ada hutan kota yang menyejukkan. Kami sering berjalan-jalan diarea ini untuk sekedar duduk-duduk santai sambil makan dan minum (dan berfoto-foto juga tentunya.. Haha).

Kadang kala, Mesjid Sabilal Muhtadin sering mengadakan pengajian. Jadi, aku sering sekali mengajak anakku kesini, baik di malam hari maupun di minggu pagi.

6. Museum Wasaka

Banjarmasin juga punya museum loh. Namanya Museum Wasaka. Dan as we know, ngajak anak ke museum itu banyak manfaatnya. Satu diantaranya adalah ia dapat mengenal peninggalan bersejarah dan budaya di daerahnya.

Wasaka sendiri merupakan singkatan dari Waja Sampai Ka Puting yang merupakan motto perjuangan rakyat Kalimantan Selatan, yang artinya mengerjakan sesuatu harus sampai tuntas. Museum yang terletak di Gang H. Andir, Kampung Kenanga Ulu, Kelurahan Sungai Jingah, Kecamatan Banjarmasin Utara, Kota Banjarmasin adalah museum dengan gaya arsitektur rumah bumbungan tinggi khas banjar.

Di museum ini, ada berbagai koleksi senjata-senjata modern hingga tradisional khas rakyat Banjar. Walaupun bentuk museum ini terlihat mungil, tapi di dalamnya tersimpan sekitar 400 benda-benda bersejarah selama perang Kemerdekaan. Biaya untuk memasuki museum ini pun cukup murah, hanya 3000 rupiah saja loh untuk biaya parkir.

7. Taman Satwa Jahri Saleh

Well, tidak banyak yang tau bahwa Banjarmasin juga punya kebun binatang loh. Namanya adalah Taman Satwa Jahri Saleh. Taman yang terletak di area jahri saleh ini memiliki berbagai jenis satwa didalamnya. Mulai dari berbagai unggas, reptil, ikan kecil, beruang, monyet, hingga buaya.

Biaya masuk ke Taman Satwa ini juga cukup murah, hanya 3000 rupiah saja loh. Keluarga kami sudah 3 kali kesini. Dan anakku sangat senang jika bertemu dengan ular phyton Albino disana.

Nah, tertarik jalan-jalan berwisata ke Banjarmasin? Ingin Family Time disini juga? Cuss booking hotelnya yuk. Zaman sekarang kita tinggal main jari aja kok buat hunting hotel di Banjarmasin.

Main jari? Iyes, Kalau aku sih biasanya hunting lewat aplikasi Pegipegi. Di Pegipegi ini kita bisa dapat harga yang jauh lebih murah karena memang banyak promo disana loh. Apa pasal? Karena Pegipegi bekerja sama dengan ribuan jaringan hotel. Selain hunting hotel kita juga bisa hunting tiket pesawat di Pegipegi loh. Kalau sudah begini tinggal cuss deh berwisata ke Banjarmasin. Ssst.. Jangan ketinggalan berwisata ditempat-tempat yang sudah aku sebutin tadi ya..

Happy Travelling!

Perjalanan Menyenangkan dari Rawa Pening ke Borobudur

Perjalanan Menyenangkan dari Rawa Pening ke Borobudur

Siapa sih yang enggak kegirangan saat diajak oleh suami jalan-jalan?

Tentunya bagi emak-emak rumahan sepertiku hal ini termasuk moment yang amat sangat langka. Terlebih jika tau bahwa suamiku cenderung introvert kelas berat. Apaan tuh introvert kelas berat? Itu tuh, cowok yang kebahagiaannya terletak di dunia kotak alias homing banget. Kerjaannya kalau ‘libur tlah tiba’ itu adalah ngadem di rumah sambil main game dan baca buku. Ada yang punya suami begini? Toss!

Yang namanya bulan madu itu bagi kami hampir enggak ada. Tapi, di tahun ke tiga pernikahan kami akhirnya dia berinisiatif ingin membawaku ke Semarang-Yogyakarta. Dalam rangka apa ya? Ehm, Spesial buat aku?

Enggak pemirsa.. Dia tuh ngajak aku jalan kesana karena sekalian jadi dosen pembimbing saat study tour ke Politeknik Negeri Semarang. Hahaha, gubrak banget kan. Tapi biar bagaimanapun aku senang banget lah. Apalagi jalan-jalan bareng mahasiswa begini. Aku berasa jadi mahasiswi kembali. *Ciee…

Mungkin, aku akan skip cerita tentang study tour para mahasiswa ini. Karena aku sudah pernah cerita tentang detail perjalanannya di blog post yang lain. Nah, kali ini aku akan bercerita khusus tentang perjalanan sehabis dari Politeknik Negeri Semarang. Yup, kami memutuskan ke Rawa Pening keesokan harinya.

Perjalanan ke Rawa Pening

source: wikipedia

Kalian tau Rawa Pening? Bukan, bukan rawa yang bikin kepala pusing. Haha.. Rawa Pening adalah salah satu danau alam di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah. Luasnya sekitar 2.670 hektar. Ia terletak di wilayah Kecamatan Ambarawa. Rawa Pening ini ada di cekungan terendah lereng Gunung Merbabu, Gunung Telomoyo, dan Gunung Ungaran.

Sebelum berangkat ke rawa pening, salah satu guide kami bercerita tentang legenda rawa pening ini. Kalau tidak salah rawa pening ini terbentuk karena kemarahan dari pemuda miskin bernama Jaka Baru Klinting. Saking miskinnya semua warga sepakat mengusirnya dari kampung. Bukannya langsung pergi, tapi si Jaka malah menantang warga. Ia menancapkan sebuah daun diatas tanah, katanya jika ada yang bisa mencabut sebuah daun yang tertancap di atas tanah ini maka Jaka Baru akan pergi meninggalkan tempat itu untuk selama-lamanya. Bisa ditebak dong, gak ada yang bisa kecuali putri cantik (haha.. Salah deng ini bukan jenis cerita sefantasi itu). Ya, ya.. Finally Semua warga tidak ada yang berhasil mencabutnya. Akhirnya, jaka sendiri yang mencabutnya dan setelah dicabut dari tanah langsung keluar pancuran air yang tiada habisnya hingga membentuk sebuah danau.

Nah, itu dia cerita tentang asal usul rawa pening ini. Saat masuk ke dalam area rawa pening serta menaiki perahu kecil untuk bertualang di rawa tersebut, kalian tau apa yang aku rasakan?

Ya ampun, ini sih kayak balik ke Banjarmasin lagi. Hahaha..

Serius, kalian tau kan bahwa Banjarmasin itu juga daerah rawa dan memiliki banyak sungai. Bagi kalian yang pernah berkunjung ke pasar terapung hingga menempuh perjalanan ke Pulau Kembang, pemandangan sungai yang kadang dibeberapa spot dipenuhi dengan eceng gondok ini tentu familiar sekali. Tapi lagi-lagi yang namanya pergi liburan bareng para mahasiswa tentu rasanya beda ya.

Banyak spot foto yang lumayan kece disini. Namun, karena saat itu aku tidak terlalu konsentrasi untuk foto-foto dan sangat terbawa suasana.. Akhirnya, hanya beberapa foto ini saja yang bisa kuambil.

Perjalanan ke Borobudur

Jujur aja ya, ini pertama kalinya aku jalan-jalan ke borobudur. Ya ampun, spesies indonesia mana yang baru menginjak keajaiban dunia di negerinya sendiri di umur 25 tahun? Hahaha.. Oke, aku mulai berlebihan.

Perjalanan ke borobudur sendiri kami tempuh dalam waktu lumayan lama dengan memakai bus. Memang ya, naik bus dengan para mahasiswa itu asik. Mereka selalu ceria dan suka bernyanyi. Tapi, ini bencana bagi makhluk introvert macam suamiku.

Yes, dia mabuk transportasi darat. Apalagi kalau di dalam mobil ataupun bus itu ribut sekali dan banyak yang bernyanyi. Bukannya tambah rileks malah tambah pusing. Jadi, perjalanan selanjutnya sukses membuat dia sakit kepala.

Belakangan aku tau kalau sekarang Traveloka juga menyediakan tiket bus, dari Semarang ke Magelang juga ada tentunya. Mungkin ya, next time kalau kami jalan-jalan lagi kami akan mencoba fitur ini. Oya, kalian penasaran bagaimana caranya? Bisa klik di sini.

Finally, setelah perjalanan penuh drama pusing dan bau balsam akhirnya kami sampai di borobudur.

Uhuk, mungkin sudah banyak yang tau tentang candi megah yang satu ini. Candi Borobudur adalah sebuah candi Buddha yang terletak di Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Indonesia. Candi ini terletak kurang lebih 100 km di sebelah barat daya Semarang, 86 km di sebelah barat Surakarta, dan 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta

Yang aku senangi saat ke borobudur adalah sok-sok menjadi arkeolog saat melihat relief candinya. Aku dan suami menerjemahkan secara ‘ngasal’ saat melihat relief-relief di candi tersebut sambil bersuka ria. Tak lupa juga untuk berfoto-foto di sana. Sepertinya, saat di borobudur kami mulai sadar dan peka tentang pentingnya foto. Karena disini itu keren banget. Moment langka seperti ini harus terus diabadikan.

Bicara tentang relief, relief pada candi borobudur ini banyak menceritakan tentang perjalanan hidup sang budha dan ajaran-ajarannya serta kemajuan peradaban masyarakat jawa pada masa itu. Sebenarnya, untuk mengikuti cerita dan alur dari relief yang terpahat di dinding candi Borobudur ini, kita harus berjalan searah jarum. Masuk melalui pintu sebelah timur berjalan searah jarum jam agar posisi candi bisa selalu di sebelah kanan, hingga sampai di tangga timur dan naik ke tingkat berikutnya. Berjalan seperti itu dilakukan secara berulang-ulang hingga semua tingkat dapat terlewati dan sampai ke puncak candi yang berupa induk stupa.

Tapi, apakah kami melakukannya. Tidak.. Hahaha. Kami bahkan sempat terpisah dan tersesat. Maklum, pengunjung udik yang sangat jarang jalan-jalan.

Nah, itu dia keseruan perjalananku saat ke Rawa Pening dan Borobudur. Punya pengalaman unik yang sama saat berkunjung ke dua tempat ini? Sharing yuk!

Happy Travelling!

IBX598B146B8E64A