Browsed by
Category: Kesehatan

Mengulas informasi kesehatan dari pengalaman penulis

Toilet Training Sejak Usia 6 Bulan? Bisa Kok!

Toilet Training Sejak Usia 6 Bulan? Bisa Kok!

“Anak zaman sekarang sih enak pakai diapers. Coba anak zaman dulu. Duh.. Repot ngurusin pipis n pupnya..”

“Iya ya,, sekarang segalanya memang dipermudah.. Alhamdulillah jadi tenang soalnya gak perlu gonta ganti baju terus karena najis.. Hehe.. “

“Eits.. Tapi hati-hati loh.. Anak sekarang ada yang masih pakai diapers sampai umur 5 tahun.. Keenakan kali ya sampai lupa latih anak.. Anakku dulu loh… Bla bla bla..”

Dan aku langsung memasang wajah 😅😅😅

Perkenalkan, aku Mamak Tim Diapers

Bukan, aku bukan ngajak mom war loh ya.. Haha..Silahkan saja bagi yang tim clodi garis keras. Kita tetap bersahabat kok. Disini, aku hanya mengemukakan pendapat dan pengalamanku dalam mengasuh anak. Dan kali ini aku ingin mengemukakan alasan mengapa aku lebih merasa nyaman dalam memakai diapers dibanding dengan clodi.

Sebenarnya, dulu aku juga tim clodi. Anak pertamaku Farisha sangat alergi dengan diapers. Memakai diapers semalaman saja sudah bisa membuat kulitnya kemerahan dan bintik-bintik. Makanya dulu aku tim clodi garis keras. Tim nyuci tiap hari dan no tumpuk-tumpuk. Itu ada alasannya. Dan positifnya.. Memang sih, pakai clodi itu lebih go green dan hemat duit. Hihi

Ketika melahirkan anak kedua. Aku masih memakai metode dahulu. Bulan pertama dia hanya memakai popok tali dan lampin. Dan diganti setiap kali ia pipis dan pup. Bulan kedua aku memakaikan lapisan handuk kecil di popok talinya. Aku masih belum sreg untuk memakaikan clodi karena dengan metode sederhana anakku terlihat lebih nyaman. Nah, ketika Humaira berumur 3 bulan dan durasi pup nya tidak terlalu sering lagi aku jadi merasa nyaman deh bersahabat dengan diapers. Hal positifnya sih karena Humaira senang digendong, jadi rasanya lebih nyaman kalau sang penggendong tidak terkena najis. Hihi..

Diapers itu.. Boros duit yak?

Iya, boros sih.. Dan gak go green juga. Makanya aku mengusahakan untuk hanya memakai 2 diapers dalam satu hari. Ketika durasi pup humaira masih lumayan sering aku memakai cara agak unik sih untuk menghemat diapersnya. Yah.. Kalian pasti bakal tertawa kalau aku ceritakan bagaimana caranya.

Apa? Ceritakan saja?

Janji jangan bully aku ya please.. Hahaha..

Jadi, aku memakaikan jenis celana kain yang ‘ngepas’ dulu sama humaira. Baru deh aku Pakaikan diapers. Jadi, walau dia pup si diapers masih bagus n gak kena pup. Yaaa… Memang terkesan ribet sih. Tapi bagi mamak irit dan sok go green.. Skill receh gini mah cukup menyenangkan ya. Kalau dihitung selisih dengan membeli diapers tanpa trik begini ya lumayan deh ya selisihnya bisa buat beli lipstik. Ckck.. 🤣

Lambat laun, aku gak bisa konsisten juga sih dengan caraku yang terkesan ribet begini. Lumayan juga soalnya liat cuciannya. Walau perkara najis tetap aman sih ya. Akhirnya ketika Humaira sudah bisa duduk sendiri aku memakai cara baru untuk menghemat diapers yaituuuu… Dengan memanfaatkan pispot bayi.

Toilet training dengan Pispot bayi, cara efektif untuk menghemat diapers

Jreng jreng.. Ini dia alat penghemat diapers terbaruku.. Si kecil biru nan imut dan agak bau.. *eh

Ya gimana gak bau kan tiap hari dia kena ‘granat’ 🤣Ada yang mau tau beli dimana? Cari aja lah ya di toko bayi atau ditempat penjualan plastik. Biasanya ada kok. Gak ada linknya ya jeng karena ini bukan sponsored post. Blog aku mah misqueen sponsor post. Tapi kalo ada yang mau endorse email aku ya. Jangan ngirimin pispot begini lagi tapinya ya.. Aku udah punya.. *apaan sih.. 😅

Oya, ini pispot umurnya udah lama sih.. Dari zaman pica kecil dulu. Alhamdulillah masih bisa diwariskan ke Humaira dan sumpah INI TUH BERGUNA BANGET GILA.

Sejak si Humaira bisa duduk sendiri dan bisa pup di pispot bayi ini akhirnya diapers yang aku pakai dalam sehari bisa super hemat. Paling banyak sehari cuma 2 diapers. Dan diapersnya bersih dong karena gak ada granat. Cuma penuh sama pipisnya doang. Tapi.. Ya.. Ada tapinya sih.. Yaitu.. Emaknya harus peka dan rajin.. Ini sih yang peer banget biasa. Iya gak? 🤣

Tips toilet Training Part 1: Emak harus merasa berdosa

Di mana-mana yang namanya tekad itu harus diawali dengan niat yang teguh. Karena itu aku gak mau deh terbawa sama opini anak punya naluri sendiri dsb dsb.. Karena apa? Karena itu bikin aku mikir nyantai melulu.. Wkwkwk… Aku agak plegmatis sih jadi ya harus punya tekad besar dulu kalau mau mengerjakan sesuatu.

Dan aku mengawalinya dengan merasa berdosa jika memakai diapers terlalu banyak setiap hari. Ini harus kuat di pikiran. Versi aku loh ya soalnya ini tuh ‘work banget’. Kalau kalian punya versi lain mah monggo. Every mom is special.. Right?

Jadi, aku merasa berdosa aja kalau pengeluaran rumah tangga lumayan banyak untuk diapers. Efeknya ya males banget kan kalau minta budget tambahan. Proposal lagi.. Komunikasi lagi.. Kelon-kelonan lagi.. Lah iya kalau mempan.. Kalau enggak? Nangis dipojokan keun.. 😆

Dosa kedua ya merasa berdosa sama bumi dong tentu. Bayangin aja 2 bijik diapers tiap hari itu juga nyumbang sampah lumayan banyak loh. Kalikan aja tuh sampai 2 tahun misalnya. Ada kali ya 2 gunungan sampah dari bayi.. Heu.. Sedih gak? Sedih kan.. Mengingat kondisi bumi sekarang..Nah, kalau niat kita sudah kuat.. Hayuk lah ke level berikutnya..

Tips Toilet Training 2: Rajin memantau Siklus Pup anak

Pertama kali aku toilet training sama Humaira itu adalah ketika aku liat dia ‘ngejan-ngejan’ pas makan. Saat itu, Humaira baru saja selesai mandi dan ganti diapers. Ya.. Naluri mamak irit lah ya.. “Duh, diapers baru.. Masa langsung kena pup.. ” Wkwkwkw.. 😂

Bergegaslah aku mengambil pispotnya. Dan menyuruhnya untuk mengejan disitu saja. Pertanyaannya, apakah anak mengerti?

Jawabannya? Ngerti kok. Anak itu ngerti sama gaya bahasa kita. Apalagi kita kan ibunya ya. Sudah ada bonding tersendiri dong tentunya. Nah, kalau aku sendiri sih biasanya suka menatap matanya kalau sedang toilet training. Lalu aku bikin ekspresi ‘mengejan’ dan bersuara ‘eeeeggh eeeeeggh’. Biasanya anak meniru loh. Dan berhasil.. Asal.. Rajin nongkrongin dia pas pup..hahaha..

Nah, siklus pup anak juga ini sebenarnya teratur loh mak. Kayak kita juga tuh.. Tiap pagi habis minum air putih pasti deh ya keun.. *eh

Kalau Humaira sendiri suka sekali pup ketika makan pagi. Jadi yaaa.. Begitulah.. Pas sudah separo MPASI habis dia pasti mulai ngejan-ngejan. Langsung aja tuh lari.. Lariiiii mak.. Cepetan ambil pispotnya.. Semangat mak! Hahahaha..

Tapi kalau aku sih udah hapal ya.. Makanya pispotnya gak jauh-jauh dari kursi makannya.. 🤣

Yah.. kalau udah jadi emak-emak itu kita mah gak kenal istilah jorok bla bla lagi.. Yang penting sih waktu kita efisien dan irit selalu. Betul gak? Kek aku nih yang biasanya makan pagi sambil nyuapin bayi. Yah.. Gak kenal lagi tuh istilah ‘Tengah-tengah makan kok bersihin pan*at bayi’

Eh, jadi curcol..Jadi, ketika bayi mengejan itu. Langsung saja lepas celananya dan suruh dia pup di pispot. Kalau jarak ntara pispot n bayi lumayan jauh maka coba deh sounding ke bayinya.. “Tunggu mamak dulu ya ambil pispot..”Its work loh.. Coba deh..

Tapi kalau aku sih soundingnya bukan versi lemah lembut gitu ya.. Tapi langsung lari sambil teriak.. “Bentar humairaaa bentarrrrr… “

Work gak? Berhasil kok.. Hahahaha.. Tiap ibu kan punya sounding yang uniq.. *sebuah pembenaran..🤣

Nah, untuk jadwal toilet training sendiri pun aku punya jadwal khususnya.. Yaitu..

Sesudah bangun pagi
Ketika anak mengejan
Sesudah bangun sore

Tiga waktu itu aja sih. Sesimpel itu. Cuma ya memang kita harus peka dengan siklusnya.

Tips Toilet Training 3: Konsisten

Nah, kalau sudah tau dan hapal dengan siklus pup dan pee anak.. Tahapan selanjutnya adalah konsisten.

Buatku, ini yang paling susah luar biasaaah…

Kenapa? Karena please lah.. Biar IRT tulen tapi aku juga banyak kerjaan.

Contoh nih ya.. Ketika pagi hari si kecil sudah bangun.. Seharusnya sih dia langsung didudukkan di pispot ya supaya dia pipis disitu. Tapi realitanya..

Kadang aku sibuk memasak sarapan saat dia bangun. Kadang aku juga di toilet pas dia bangun. Kadang aku sholat pas dia bangun. Karena jam bangun tidurnya enggak sama walaupun memang sih.. Biasanya habis bangun tidur anak itu pasti pipis. Tapi melatih toilet training di pagi hari itu susah. Huhu..

Untuk moment pas mengejan dan bangun tidur siang sih biasanya aku enggak kebobolan ya. Kecuali kalau tetiba emaknya rebutan list blog walking atau sosmed walking.. Yah.. Kebobolan deh.. Hahaha..

Yah, soal konsisten ini memang peer sih. Tapi aku patut mengapresiasi diri juga dengan menuliskan blog post ini. Siapa tau ada yang sedang melatih anaknya untuk toilet training. Atau ada yang mau menghemat diapers dikala anak masih bayi.. Bisa kok..

Toilet training bisa dilakukan sejak anak bisa duduk sendiri. Humaira sendiri aku latih sejak umur 6,5 bulan. Dan sekarang Alhamdulillah di usia yang hampir menginjak 9 bulan dia sudah mulai pup di pispot saja. Entah kenapa kalau tidak didudukkan di pispot pup-nya jadi tidak maksimal. Nah, terbuktikan? Ini the power of kebiasaan. Padahal aku enggak konsisten banget loh orangnya. Cuma kalau Humaira ngejan.. Aku pasti ‘sounding’ dan dia ngerti kalau pup itu lebih enak di pispot dibanding di diapers.

Jadi, toilet training sejak anak masih bayi? Bisa kok! Semangat moms!

Drama Memilih KB untuk Mamak Menyusui

Drama Memilih KB untuk Mamak Menyusui

“Win.. Kamu pake KB ap sih? Kok masih langsing udah punya anak 2 gini?”

Apa reaksiku ketika ditanya hal demikian? Ketawa cekikikan macam Tante K?
Benih… Ihihihihihiy..👻

Atau sok kalem dengan hidung kempas kempis kegeeran? Wkwk..

Oh tidak pemirsa.. Jika ditanya soal KB apBsebenarnya, ada yg merenyot-renyot di bagian tubuhku. Mengingat 6 tahun silam aku pernah mengalami kejadian konyol terkait masalah KB ini. Yah, hidup aku memang gak jauh-jauh deh sama kekonyolan yang memalukan.

Tapi hari ini, aku memutuskan untuk sedikit bercerita tentang perjalananku mencari KB yang cocok untukku. Dan of course KB yang breast feeding friendly. Kalian yang sedang bingung mencari KB untuk menyusui.. Mungkin bisa membaca ceritaku dulu ya sebelum memutuskan ingin KB jenis apa.

Pengalaman Konyol Ketika Mencoba KB Spiral

First, aku gak bakal lupa pengalaman konyol yang amat sangat ini. Yaitu ketika 30 hari pasca melahirkan Farisha. Saat itu, aku pergi ke dokter kandungan atas saran dari mama.

“Pasang Spiral aja win.. Jelas aman buat anak yang pelupa minum kb kayak kamu..”

“Enggih Ma.. ” Sahutku.

Dan berangkatlah aku bersama mama ke dokter kandungan sore hari itu. Kenapa tidak dengan suami? Yaa.. Waktu itu aku LDM teman-teman. Kenapa LDM tapi pengen pasang spiral? Yaa.. Kali aja kan dia datang tetiba ditengah malam yang dingin. *apaan sih.. 🤣

Singkat cerita, masuklah aku keruang praktik dokter kandungan di daerahku. Dan setelah selesai basa basi.. beliau bertanya, “Sudah USG dulu mba sebelum ini?”

Ya please lah, bingung dong akutuh. Ngapain USG coba? Kan bayinya udah lahir. Haha..

“Kenapa harus USG dok?” Tanyaku heran.

“Karena ingin tau rahim mbaknya tinggi atau pendek.. Kalau pendek biasanya susah pasang spiral. Rentan jatuh..

“Reaksi aku pas dibilang begitu? Langsung berimajinasi.. Kek ada wadah jatoh dari situ.. Wahahaha.. Apaan sih dalam hatiku.

Dan mamaku langsung nyeletuk gini teman..”Tapi kayaknya rahim anak saya tinggi deh dok.. Soalnya badannya tinggi. Saya juga rahimnya tinggi..”

“Iya sih, Rata-rata kalau badan tinggi.. Rahimnya tinggi juga.. “

Dan, aku putuskanlah untuk segera memasang spiral. Terlebih dulu, sang dokter menyuruhku memilih spiral berdasarkan harganya. Aku? Bingung dong. Dan mamaku langsung bilang, “Yang paling mahal itu aja dok. Biar bagus.. “

Waktu itu sih harganya sekitar 550rb ya. Jangan ditanya merk apa. Lupa akutuh. Haha. Kalo diinget rasanya pen nanizzz deh beli itu spiral. You know lah awal hidup pernikahan itu tabungan aku hampir zero gegara spiral itu. Hiks. Iya, jangan dikira mama aku yang beliin. Udah gede juga masa minta mama.. 😝

Dan moment ter-awkward dalam hidup aku adalah moment dimana spiral dipasang oleh dokter. Ya Allah.. Bener-bener deh. Beginikah dramanya? Tau gitu aku enggak jadi aja deh. Malu akutuh. Mana dokternya cowok lagi. Mau tendang aja rasanya.. 🤣

5 menit berlalu…
10 menit berlalu..
15 menit berlalu

Hmmmm… Ini please deh ah.. Masih lama gitu?

Dan tau apa yang terjadi kemudian?

Dokternya bilang begini, “Mba.. Rahim mba ternyata pendek mba. Gak bisa dipasang spiral. Takutnya nanti jatuh. Mau dipaksakan pun kasian nanti suaminya.. “

Dan muka akupun langsung.. 😳😳😳(Ini kenapa kasian suaminya? Lalu imajinasiku bermain.. 🤣)

Ya ampun malu banget tau. Udah malu.. Gagal lagi.. Buang duit lagi.. Duit segitu masa-masa krisis itu sungguh sangat berharga. Pengen nangis guling-guling di padang ilalang aja rasanya. 😭

Dah ah, itu aja ceritanya tentang kekonyolan mencoba memasang spiral. Saran aku buat kalian yang ingin coba spiral, cek dulu deh kondisi rahimnya. Jangan sampai malu-maluin kayak aku begini. Sayang banget tau duitnya itu.

Akhirnya Aku memutuskan Membeli Pil KB

Untungnya, dokter kandungan yang aku kunjungi kemarin itu tidak mematok pembayaran untuk pemasangan spiral. Mungkin, beliau merasa bersalah juga ya. Atau mungkin juga kasian melihat muka bokek’ aku.. Haha.

Tapi jangan salah. Beliau malah meresepkan aku pil KB. Dan aku sangat shock saat tau harga pil KB tersebut pemirsa.

“Berapa?”
“110000 mba.. “((What? 😱))

FYI, duit segitu buat aku saat ituh banyak banget. Itu adalah 1/3 uang jajan aku sebulan. Kan sudah kubilang.. Masa krisis awal pernikahan. Mana punya new born lagi. Yaa.. Tapi biarlah, dari pada entar jadi bayi lagi (haha) maka aku beli deh pil tersebut.Pil apa sih win?Nih, namanya Diane 35. Pil KB ini konon merupakan pil KB kecantikan. Makanya harganya mahal. Eits, tapi jangan salah. Ada kok yang lebih mahal lagi dibanding ini.

Review Pil KB Diane 35

Cyproterone Acetate 2 mg + Ethunylestradiol 0,035 mg

Pil ini terdiri dari 21 tablet salut gula. Diproduksi oleh Bayer Weimar GmbH und Co. KG, Weimar-Jerman untuk Bayer Pharma AG, Berlin-Jerman.

Kenapa aku dikasih dokter resep KB ini? Bukankah aku sedang menyusui? Apakah aku kurang cantik dan jerawatan jadi disuruh minum ini?Yaaa.. Kurang lebih begitu pertanyaanku saat membaca lembaran detail didalam KB Diane 35. Makin shock lagi ketika disana tertulis kalau KB ini tidak direkomendasikan untuk Ibu Menyusui.

Begini nih tulisannya

“Diane 35 tidak diperbolehkan selama menyusui. Siproteron asetat bisa masuk ke dalam ASI pada wanita menyusui. Sekitar 0,2 dari dosis ibu akan sampai kepada bayi melalui ASI dengan dosis sekitar 1 πg/kg. Selama menyusui, 0,02 % dosis ibu sehari dari etinilestradiol bisa pindah ke bayi melalui ASI.”

Serem gak tuh pas baca begitu? Ya iya. Galau kan jadinya. Duh kan, kenapa juga jadi diresepin sama aku dok? Aku kan anaknya kepo tingkat tinggi. Apalagi nih pas baca paragraf ke tiga paling awal itu.

“Pada saat Diane 35 diminum, peningkatan fungsi kelenjar sebasea yang berperan penting dalam terjadinya jerawat dan seborea akan berkurang. Setelah 3-4 bulan terapi, efflorensi jerawat akan sembuh. Umumnya, kelebihan lemak di rambut dan kulit lebih dulu hilang. Diane 35 diindikasikan untuk wanita usia subur dengan hirtusisme ringan, terutama dengan sedikit peningkatan rambut pada wajah; meskipun demikian, hasilnya baru terlihat setelah digunakan beberapa bulan”

Fix, dokter ngeresepin aku ini karena ngelihat aku jelek kali yaa… Pikirku kala itu. Hahaha.

Tak mau galau terlalu lama. Dan merasa jelek terlalu lama.. Maka akupun menanyakannya pada kakakku..

Bukan. Bukan bertanya wajahku jelek apa tidak..Jadi.. Kakakku itu juga dokter. Dan aku nanya dong apa serius ini aman buat aku yang menyusui?Dan dia bilang enggak papa. Apalagi kalau aku sudah jelas-jelas bilang sama dokternya kalau aku menyusui. Berarti memang ada pertimbangan khusus kenapa aku diresepkan pil KB Diane 35 saat itu.

Bagaimana keadaanku setelah mengkonsumsi Pil KB Diane 35 saat menyusui?

First… Produksi ASI aku baik-baik saja. Tidak berkurang. Ya.. Konon kata temen sih ya.. Katanya kalau minum KB saat menyusui itu, ASI nya jadi agak seret. Ternyata enggak loh buat aku yang minum Diane 35.

Kedua.. Siklus Haid aku lancar. Tamu bulanan selalu mampir setiap bulan. Nah.. Konon kata temen aku, Kalo pakai kb suntik itu enggak bakal haid. Dan badan jadi pegel enggak enak gitu. Ternyata enggak loh buat aku yang minum diane 35. Siklus haid bener-bener lancar dan badan juga enak aja rasanya.

Ketiga.. Beneran deh. Ada perubahan gitu dimuka aku. Biasanya kan akutuh selalu ada fase berjerawat setiap bulannya. Nah, itu tuh dimulai dari seminggu sebelum haid. Tapi, selama minum pil KB Diane 35 ini enggak ada yang namanya jerawat saat mau haid. Pokoknya berasa cantik lah.

Ya.. Emang beda ternyata ya barang mahal itu.. HahaFYI, sekarang harga pil KB ini adalah 120rb rupiah. Mahal banget kan. Mana anak aku 2 lagi.. Mana biaya hidup makin tinggi lagi..Duh.. Curcol..Makanya nih.. Makanya aku pindah beli pil KB yang lain aja.. Hiks..

Andalan Laktasi.. Recomended gak sih?

Taraaa… Aku beli Pil KB yang lain deh akhirnya. Enggak perlu lah tanya sama dokter boleh apa enggak pindah pil KB.. Karena udah jelas sih ya.. Ini KB khusus buat menyusui. Dan pastinya aman lah ya. Gak kek Diane 35 yang diminumnya harus dengan resep dokter.

Bagaimana reaksi setelah meminum Pil KB Andalan Menyusui?

First, produksi ASI aku baik-baik saja. Aku merasa tidak ada pengurangan produksi ASI sih selama mengonsumsi pil KB Andalan Menyusui ini. Kalau masalah ini sih lega banget ya.

Sayangnya, saat selesai meminum Pil KB Andalan ini.. Aku tidak menstruasi. Ini artinya, pil ini membuat siklus haid ku tidak lancar. Dan itu tuh enggak enak banget, serius deh. Huhu..

Enggak enaknya apa? Ya menurutku enggak enak aja gitu kalau dalam satu bulan enggak ada Menstruasi. Itu kan siklus wajib ya buat cewek. Kalau enggak menstruasi itu berarti ada sesuatu yang salah. Buktinya, badan aku berasa enggak enak dan muka aku jerawatan melulu. Hiks.. Ya, enggak parah-parah kayak tipe kulit acne prone sih tapi lumayan aja ada 3 bijik jerawat gede yang sempat mampir.

Akhirnya, Pilihan KB yang cocok untukku adalah…

Finally, aku memutuskan buat beli pil KB Diane 35 lagi. Kalian tau apa yang terjadi setelah habis meminum satu keping pil KB nya? Yaa.. Aku langsung Menstruasi 3 hari kemudian. Senang banget pokoknya.

Sepertinya sih sudah rumus baku si Diane 35 ya, pasca habis minum pil itu pasti deh 3-4 hari kemudian langsung Menstruasi. Pasti. Kecuali Anda pernah lupa minum pil nya sampai jangka waktu panjang. Bisa jadi deh tek dung lalala.. 😂

Iya, memilih KB pil berarti peer besarnya adalah Anda harus rutin meminum setiap hari. Jangan sampai lupa ya..

Eits, berarti kamu gak pernah lupa dong win?Siapa bilang? Sering banget akutuh lupa.. Hahahha..

Saran aku, kalau lupa tuh langsung aja diminum pilnya. Jangan nunggu jam rutin minumnya. Bahkan, kalau lupa sampai 2-3 hari tetap aja minum 2-3 pil sekaligus. Jangan di tunda-tunda karena takut dsb. Kenapa? Ya karena begitu aturannya. Ada kok di petunjuk penggunaannya.. Ehehehe.. (Sok pake saran aku segala dia, padahal ngebaca juga.. Doenkk😝)

Dari pengalamanku memakai pil KB Diane selama 3 tahun, memang terbukti sih pil ini cocok buat aku. Walau sering sekali lupa meminum karena toh kalau ada pengingat kadang dimatiin aja.. Tapi ya tetep bisa menstruasi asalkan langsung diminum ketika ingat.

And.. As you can see.. Badan aku memang segini-segini aja. Masih kurus kek anak SMA walau sudah punya anak 2. Mungkin juga sih karena pil KB ini.. Mungkin yaa.. Enggak tau juga sih karena faktor genetik atau apa ya..

Dan sisi positifnya lagi… Memang jerawat hormonal itu jarang sekali mampir sejak memakai pil KB ini. Makanya banyak yang bilang ini KB kecantikan gitu.

Ada harga ada kualitas lah ya.. Buat aku sih.. Pil KB Diane 35 ini masih kemahalan di saku aku. Kalau bisa sih pil yang cocok itu yang murah aja. Jadi lumayan kan duit jajannya bisa buat beli barang yang lain. Haha.. Tapi ya apa boleh buat. Terpaksa deh aku pangkas anggaran lain buat beli ini.

Sebenarnya, aku punya ide konyol sih. Yaitu memakai Pil KB Andalan dan Diane 35 berselang seling. Kalau bulan ini sudah memakai Diane 35, bulan depan pakai Andalan Menyusui. Maksudnya sih supaya hemat ya. Tapi pengen konsul dulu sama Dokter, boleh gak sih cara konyol begini. Apa enggak mengganggu hormon ya?

Mungkin aku akan update artikel ini suatu hari nanti. Kalau sudah menemukan cara yang pas.Nah, kalian punya cerita suka duka juga tentang memilih pil KB untuk menyusui? Sharing donk!

Happy Breast Feeding Moms!

Drama MPASI Anakku, Oh ternyata Sembelit Gara-Gara Pepaya

Drama MPASI Anakku, Oh ternyata Sembelit Gara-Gara Pepaya

Pagi itu aku disibukkan dengan tangisan Humaira yang tiada hentinya. Matanya menangis sambil sesekali mengejan saat mandi. Tidak biasanya loh ia begini. Diingat-ingat lagi.. Memang sih sudah 2 hari ia tidak pup. Tapi apa sih yang salah? Kan aku hanya memakaninya buah pepaya. Pure pepaya saring dan ASIP sebagai MPASI pertamanya.

Apakah ada yang salah? Keluhku…

Yaa… Sebagian besar Ibu selalu memberikan MPASI buah-buahan untuk pertama kalinya. Banyak yang merekomendasikan kepadaku untuk memulainya dengan pisang. Namun, jika mengingat ekspresi Farisha dan trauma nya pada makanan dulu maka menurutku MPASI pertama dengan pisang bukanlah ide yang bagus. Jadi, tertarik lah aku dengan memberikan Humaira Pepaya saring untuk pertama kalinya.

Senang sekali rasanya saat ia memakannya dengan lahap. Bahkan, Humaira menarik sendoknya. Akupun tanpa ragu memberikannya lagi dan lagi hingga Humaira merasa kenyang.

Tapi lihatlah ia hari ini. Ia menangis tiada henti sambil mengejan. Ibu mana yang tega melihat anaknya demikian?

Benar saja, setelah Humaira berusaha keras.. Akhirnya keluar pup keras dengan bau pepaya. Duh, kasihan sekali aku melihatnya.

Sejak saat itu, aku bertekad.. Tidak mau lagi memberikannya buah pepaya. Sesuka apapun Humaira pada pepaya.

Kenapa sih Pepaya bikin Sembelit Buat bayi?

Ada yang bertanya kenapa? Ya aku juga kebingungan. Pasalnya, bukankah buah pepaya selalu direkomendasikan buat penderita sembelit?

Bagaimana bisa bayiku sembelit saat memakannya

Konon, hal ini bisa terjadi karena kualitas dari pepayanya. Bisa juga pepaya yang aku beli di toko buah tersebut mengandung enzim berbeda, juga tekstur yang berbeda. FYI, aku membeli pepaya California yang rasanya manis sekali itu. Kupikir, anakku pasti senang jika makanannya pertamanya manis. Ternyataaa… Huft..

Nah, faktor kedua juga dapat terjadi karena setiap bayi itu unik.. Yaaa.. Bukan cuma bakat anak yang berbeda. Tapi juga pencernaannya. Kebetulan, anakku sepertinya pencernaannya tidak cocok dengan buah pepaya.. Itu membuatnya sembelit.

Lantas, Bagaimana Cara Mengatasi Sembelit Pada Bayi?

Nah, sebagai ibu kita tuh harus peka dengan pencernaan anak. Kalau bisa, untuk MPASI pertama mulailah dengan satu macam jenis buah saja. Jadi, kita bisa mengobservasi kira-kira makanan apa yang cocok untuk anak kita? Kira-kira yang mana yang membuat perutnya sakit? Kira-kira yang mana yang tidak ia sukai?

Saat pertama kali mengetahui Humaira sembelit aku nangis loh. Takut banget dia kenapa-kenapa. Sampai aku temenin pas ngejan-ngejan dan bilang minta maaf melulu. Merasa bersalah banget lah. Dan itu pun punya belum tuntas.. Hiks..

Lantas, aku pijit-pijit gak pakai baby oil diarea situ? Enggak… Cuma berusaha mendorong diarea kulitnya supaya keluar pup kerasnya. Dan setelah ituuu…. Aku dapat solusinya..

Ternyata anakku cocok makan Buah Naga, sembelitnya langsung tuntas

Atas saran seorang teman, aku akhirnya membeli buah naga pada sore harinya. Agak gimana sih ya beli buah naga ini. Soalnya, mama dan abahku sendiri berkebun dan berjualan buah naga. Setiap mereka ke banjarmasin, pasti deh aku dibawakan banyak sekali buah naga. Hanya saja, saat ini stok buah naga habis. Haha..

Dan akhirnya, aku membeli buah naga seharga 10rb untuk satu biji. Agak shock ternyata harganya semahal itu. Haha..

Dan rasanya.. Asem sekali. Sangat beda dengan hasil panen dari mama yang buah naganya sangat manis dan segar. Tapi.. Ya sudahlah, namanya juga usaha untuk memberikan yang terbaik buat anak.

Setelah menyaring buah naga dan menyuapi Humaira dengan itu.. Ajaibnya beberapa jam kemudian keluarlah pup lagi. Dan teksturnya sudah agak lembek dan berwarna agak kemerahan layaknya buah naga. Bukan.. Bukan darah loh yaa..

Duh.. Lega banget rasanya..

Pengen loh akutuh moto ‘itu’ saking pengen berbagi leganya.. Tapi, aku cukup tau diri lah ya.. Hahahaha..

Bisa-bisa Humaira protes saat sudah besar nanti ketika tidak sengaja membaca blog emaknya.

Bagaimana dengan mencoba Ide mencampurkan buah naga dan pepaya?

Humaira suka sekali pepaya.. Sangat. Karena itu saat pertama kali mencoba pepaya, tanpa pikir panjang aku menyuapi nya pagi, siang dan malam.

Ketika drama itu terjadi dan aku mengetahui solusinya maka terlintas ide untuk mencampur pepaya dan buah naga. Ya… Kali aja kan jadi stabil pup-nya.

Ternyata sekali lagi aku salah. Ketika mencoba itu beberapa hari yang lalu ternyata Humaira mengalami sembelit lagi. Hiks.. Sedih banget deh aku ya kenapa juga dicoba-coba begitu. Fixed deh, Humaira sama sekali tidak bisa memakan buah pepaya karena pencernaannya tidak bersahabat dengan buah tersebut.

Akhirnya, aku menyuapi Humaira dengan Pure Buah naga di pagi, siang dan malamnya. Untungnya kali ini aku dapat banyak stok buah naga dari mamaku di kampung. Hehe

Dan syukurlah akhirnya keluar juga pemirsaaah… Huft!!

Jadi, kalian punya pengalaman yang sama dengan sembelit bayi saat MPASI? Sharing yuk! Supaya aku bisa waspada juga nih sama bahan makanan yang mungkin menyebabkan alergi.

Lidah Bayiku Putih, Ternyata itu Jamur

Lidah Bayiku Putih, Ternyata itu Jamur

“Anaknya kok nangis terus tiap nyusu, jangan-jangan susunya gak enak..”

“Iya, mamaknya gak makan sayur kali..”

… Well, tapi ASIku keluar deras kok. PD aku kencang kok. Dan, haruskah aku memberitahu kepada seluruh dunia kalau aku setiap hari makan sayur?

Yah, cerita ini adalah cerita 3 bulan yang lalu. Seharusnya sih, aku menulis cerita ini dulu sebelum menulis cerita tentang sulitnya memompa ASI. Tapi, biasalah ya karena kesibukan emak-emak tanpa ART dan punya newborn pada umumnya akhirnya cerita ini baru saja sempat kutulis. Aku berpikir, mungkin saja kan cerita ini berguna bagi kalian yang punya pengalaman sama sepertiku.

Anakku Tidak Mau Menyusu, Ternyata Lidahnya Bermasalah

Bukan. Bukan Tongue Tie.

Aku beberapa kali browsing untuk menanyakan masalah bayiku yang tidak mau menyusu. Awalnya, aku mencurigai Humaira ini Tongue Tie.

Ternyata tidak, bayi penderita tongue tie biasanya mengalami kesulitan menyusu dari awal kelahirannya. Ia lebih sering menggigit puting karena ia kesulitan menghisap dengan lidahnya. Tapi Humaira tidak begitu. Dia bisa menyusu dengan baik hingga satu bulan lebih. Dan masalah tidak mau menyusu ini baru-baru saja terjadi. Yah, pasti ada yang salah dengan mulutnya.

“Babuam kada lah ilatnya win?” (artinya: bebuam mungkin lidahnya win) tanya Mamaku yang hari itu datang kerumahku.

“Apa itu ‘babuam’ ma?”

“Lidahnya Putih..”

“Kalau putih kenapa ma?”

“Sakit itu. Lidahnya sakit kalau putih itu”

Aku lalu menengok lidah Humaira. Benar saja.. Lihatlah lidahnya..

Lidah Bayiku Putih, Kupikir Gara-Gara Makanan Panas

“Makanya kalo orang zaman dulu itu gak mau makan makanan panas kalau lagi menyusui. Nanti lidah anaknya sakit, putih-putih gara-gara ASI emaknya kepanasan..”

Aku pun hanya bisa ber ‘ooo’ biasa mendengar pernyataan para tetua. Dan yah.. Seperti biasa sebenarnya aku tidak terlalu percaya hal seperti itu. Untuk lebih jelasnya aku lebih memutuskan bertanya pada ahlinya. Dan aku memutuskan bertanya pada kakakku yang kebetulan seorang dokter.

“Itu infeksi jamur..” katanya.

“Jamur?” tanyaku mengulangi.

Yah, pertanyaan yang membingungkan. Karena aku begitu bingung bagaimana bisa jamur tumbuh di lidah bayi. Apakah lidah bayiku terlalu lembab begitu? Haha..

Dan aku pun kembali bertanya, “Apa jamurnya tumbuh karena aku makan makanan panas ya?”

Dan kakakku berkata, “Tidak ada hubungannya. Infeksi jamur ini gara-gara ASI yang mengendap dilidahnya. Karena itu sebaiknya lidah bayi sering dibersihkan dengan kasa steril..”

Dan akupun ber ‘ooo’ ria sambil browsing di internet

Lidah Bayi Putih, Infeksi Jamur, dan Penyebab dan Cara Mengatasinya

Jadi, Jamur penyebab infeksi ini namanya Candidaalbicans. Bukan hanya bayi, orang yang sehat saja bisa loh punya jamur ini di dalam mulutnya, tapi biasanya sih tidak menyebabkan masalah. Nah, yang jadi masalah adalah ketika pertumbuhan jamur yang terlalu cepat pada akhirnya dapat menginfeksi selaput mulut.

Ternyata, Infeksi jamur ini paling umum menyerang bayi berusia kurang dari 6 bulan. Konon, bayi lebih berisiko terinfeksi jamur karena sistem imun mereka belum berkembang sempurna dan kemampuannya dalam melawan infeksi masih rendah. Apalagi nih para bayi yang terlahir prematur atau sebelum usia kehamilan 37 minggu. Rentan bangwt kena infeksi jamur ini.

Well, Humaira terkena infeksi jamur dilidah ini pada usia 2 bulan. Jika aku urutkan, penyebabnya antara lain karena:

1. Humaira masih sangat rentan terkena infeksi jamur pada usia dibawah 6 bulan. Ya kan, penjelasan diatas menyebutkab bahwa sistem imun bayi umur segini lemah.

2. Aku jarang sekali membersihkan sisa endapan susu dilidahnya memakai kasa steril. Karena ngapain juga dibersihkan kan? Nidurinnya aja susah banget. Masa pas bobo mulutnya mau dibuka dan dibersihkan. Haha.. *mencari pembenaran.

3. Aku mengonsumsi antibiotik saat menyembuhkan luka operasi cesar. Ibu yang mengonsumsi antibioktik saat menyusui maka sistem imun anaknya sedikit rendah

Kata dokter sih yaa.. Katanya loh.. Lidah bayi putih ini gak ada hubungannya sama emaknya suka makan makanan panas. Memang sih makanan bagusnya dikonsumsi ketika dingin ya. Karena kita sebenarnya gak diperbolehkan meniup makanan panas. Tapi, faktanya namanya emak-emak rempong kadang suka cepat lapar dan dimakanlah makanan yang baru masak tadi. Pembenarannya, yaa kapan lagi.. Mumpung bayi tidur kan? *suka pembenaran anaknya.. 😂

Lantas bagaimana cara mengatasi lidah bayi yang berjamur ini?

Pertama, rajin-rajin bersihkan lidah bayi memakai kasa steril. Its work loh. Tapi, peernya adalah itu susah banget loh maaak.

Ngebuka mulut bayi itu susahnya minta ampun. Apalagi meraih pangkal lidahnya. Belum lagii rentan bikin bayi muntah. Sumpah susah banget.

Lalu, apa solusi terbaik?

Ya kedokter mak.

Nah, aku dikasih obat Kandistatin oleh dokter.

Jangan asal beli ya. Harus dengan resep dokter. Okay.

Jadi, obat ini dioleskan dilidah bayi yang berjamur 3 kali sehari sebanyak 1 cc.

Sukses gak setiap kali mengobatinnya?

Namanya yang diobatin adalah bayi.. Maka ngobatinnya tidak semudah itu fergusoo…

Hampir setiap kali Humaira diobati, dia selalu muntah. Drama banget kan?

Akhirnya obatinnya sering diulang. Sambil berdoa mudahan enggak muntah lagi. Bayangin aja, saat sakit begini si Humaira itu susah sekali menyusu. Ditambah saat diobati dia muntah. Huft.. Makanya berat badannya sedikit sekali naiknya. Sedih banget lah. Hiks.

Tapi, biarpun mengobatinya penuh suka duka.. Alhamdulillah, dalam waktu 4-5 hari pengobatan jamurnya mulai hilang 85%. Humaira pun mulai menyusu dengan nyaman lagi.

Memang, ada yang berbeda dari proses menyusu humaira sejak ia terkena infeksi jamur di lidahnya. Biasanya, Humaira selalu ingin menyusu setiap melihatku. Sejak lidahnya berjamur itu.. Ia kehilangan keinginan untuk menyusu lagi. Ia hanya menangis tanpa memperdulikan payudaraku.

Yah.. Humaira kehilangan proses nomor 1 dan 2…😭

Akhirnya, aku harus selalu rajin mengASIhi. Walau Humaira sering menolak tapi jika Humaira ingin tidur atau sedang tidur ia pasti mau membuka mulutnya untuk menyusu. Yah, setidaknya.. Humaira masih bisa menyusu minimal 8x sehari. Setiap perjalanan mengASIhi itu memang berbeda-beda ya..

Tapi tetap semangat! Karena pasti selalu ada jalan!

ASI Sulit dipompa? Bagaimana Solusinya Ya?

ASI Sulit dipompa? Bagaimana Solusinya Ya?

Entah sudah keberapa kalinya Humaira menangis saat menyusu padaku. Anak keduaku ini memang agak berbeda urusan ASI. Ya, tidak seperti anak pertama yang senang sekali menyusu padaku. Anak keduaku ini frekuensi menyusunya sangat sedikit. Bahkan, hampir tidak pernah meminta susu padaku.

Padahal, sejak awal lahir Humaira sangat senang menyusu. Tapi, trauma menyusunya tiba-tiba saja muncul saat berumur 2 bulan. Saat itu, aku baru menyadari bahwa lidah Humaira berjamur sehingga kesulitan menyusu. Meski sudah diobati dan sembuh, trauma menyusu itu selalu datang. Apalagi jika ASIku mengucur deras dan membuatnya kesulitan meneguk. Dia langsung menangis kencang dan menolak keras untuk menyusu.

Ah, sedih banget pokoknya saat proses ini datang. Padahal, baru saja aku merasa berhasil karena bisa menyusui pasca operasi cesar. Akupun meminta rekomendasi dari beberapa teman yang berpengalaman soal ini. Dan tentunya sebagai emak yang tingkat keponya sangat amat tinggi.. Aku melakukan hal yang biasa dilakukan emak galau pada umumnya. Ya, browsing tiada henti di internet. Hahaha..

Ternyata Memakai Pompa ASI adalah Solusinya

Setelah sekian lama browsing kesana kemari dan bertanya dengan berbagai emak ‘perfeksionis’ akhirnya aku menemukan solusi untuk bisa menyusui secara nyaman. Ya, pompa ASI adalah solusinya.

Jadi, problematika Humaira dalam menyusu muncul karena ia trauma puting. Ya, walau masih berumur 3 bulan namun kemungkinan besar ia menyimpulkan bahwa ketika menyusu dia akan merasa sakit dilidah dan terbatuk-batuk karena ASI yang mengucur terlalu deras. Makanya Humaira selalu menangis saat disusui. Solusi paling sederhana adalah aku harus membuatnya mencintai proses menyusu lagi dengan membuat ASI nya tidak terlalu deras.

Dengan ASI yang keluar dalam frekuensi sedang (dalam keadaan PD tidak terlalu kencang) maka bayi akan nyaman menyusu. Selain itu, dia juga akan mendapatkan Fore Milk dan Hind Milk yang seimbang.

Ya.. Sudah tau kan mak kalau ASI yang kita miliki ini terdiri dari Fore Milk dan Hind Milk. Jika ASI terlalu kencang, kandungan Fore Milk terlalu banyak. Maka, para busui disarankan untuk memakai Pompa supaya bayi juga mendapatkan Hind Milk.

Jadi, kalau ASI mamak sepertiku.. Terlalu kencang dan mengucur deras.. Kusarankan sih memakai Pompa ASI saja..

Ternyata, Memakai Pompa ASI itu Penuh Drama

Kenyataannya, memakai Pompa ASI itu tidak sesimple itu… Hei Bayi Humairaa.. Hiks..

Ya, tidak sesimple… Beli Pompa Asi.. Dapat ASI banyak lalu simpan.

Dari pengalaman anak pertama, aku mengalami kesulitan dalam hal memompa ASI. Pompa ASI manual yang aku pakai menimbulkan rasa sakit yang luar biasa saat memompa. Dan hal yang membuat aku sedih sekali adalah.. ASI yang dihasilkan dari pompa tersebut sangat sedikit. Aneh ya, mengingat saat itu ASI ku termasuk melimpah karena bajuku selalu basah saat menyusui. Saat Farisha menyusu di PD kanan, maka PD kiri akan mengucur. Pun sebaliknya.

Maka, akupun berhenti menggunakan Pompa ASI. Karena tidak tahan dengan rasa sakitnya. Ya, saat menyusui Farisha dulu aku melaluinya tanpa dibantu Pompa ASI. Untungnya, Farisha adalah tipe bayi yang sangat hobi menyusu. Jadi, PD aku selalu kosong sehabis menyusui.. Haha..

Lain Farisha.. Lain Humaira.. Masalah Pompa ASI saat menyusui Humaira termasuk hal yang Urgent. Tapi, jika mengingat rasa sakit saat memompa.. Aku menyerah. Serius.

Ternyata, Selama ini Aku hanya belum menemukan Pompa ASI yang cocok untukku

Bagaimana kalau pakai yang elektrik win? Usul temanku..

Yah, memang aku belum memiliki pengalaman memompa dengan pompa ASI elektrik. Tapi, aku ini sedikit aneh. Saat mendengar kata elektrik yang aku pikirkan adalah listrik vs ASI. Dan bayangan tersetrum karena diriku yang sangat ceroboh. Hahaha.. Diriku memang emak yang penuh drama. Drama pada diri sendiri maksudnya.. 😂

Lalu, aku bertemu dengan pompa ASI yang bagus. Ya, pompa ASI manual memang. Tapi, ternyata oke banget.

Medela Harmony Manual 2-Phase Breast Pump, Solusi Pompa ASI Manual Tanpa Drama

Dari review demi review pompa ASI.. Sepertinya aku menemukan pompa ASI yang cocok untuk PD sepertiku. Ya memang sih, harganya lumayan ehm.. Tapi ternyata bagus dan recommended. Untuk ukuran pompa ASI manual, si Medela ini ternyata memiliki kemampuan ‘Spesial’ yang enggak kalah dengan pompa ASI elektrik.

Nah, berikut review tentang pompa ASI Medela versi aku:

Bagian-bagian Medela Manual Breast Pump ini terdiri dari:

-Personalfit/corong ukuran M (24mm)
-Connector
-Valve
-Membran (2pcs)
-Botol (150ml)
-Dudukan Botol
-Calma Solitaire
-Multi lid
-Diafragma lengkap dengan stem dan oring
-Handle/tuas

Menurutku, spare part dari Medela ini lumayan gampang dirangkai. Yah, untuk emak-emak yang rada udik sepertiku waktu 3 menit bisa lah merangkai ini (dengan membaca buku petunjuk tentunya.. 😂). Dan setelah berhasil merangkai pompa ini aku jadi senyum-senyum sendiri.

Kalian tau apa yang aku pikirkan?

“Wah, ternyata enak juga punya pompa ASI manual dan imut begini. Travel friendly banget..”

Oke, Setelah sukses merangkai dan senyum-senyum sendiri melihat tampilannya.. Aku mulai mencoba pompa ASI ini..

Bismillah.. Mudahan enggak sakit dan ASInya bisa keluar..

Dan mulailah aku menekan tuasnya.

Lagi.. Lagi..

15 menit berlalu..

Tadaa.. Masa cuma segini? *memandang botolnya yang mungkin hanya berisi 3 ml.. 😂

Aku mulai merasa tidak beres sih. Gila aja, ini pompa ASI mahal euy. Masa cuma segini kemampuannya. Akhirnya, aku membaca-baca lagi petunjuk dibukunya. Ternyata benar, memang ada yang salah.

Aku lupa kalau pompa ini spesial.. Pompa ini punya design tuas yang berbeda. Jadi, Tuas pada pompa ini punya 2 fungsi. Bagian tuas yang panjang untuk stimulasi dan bagian yang pendek untuk fase memerah. Cukup dengan memutar posisi tuas karena si tuas ini bisa diputar 360 derajat.

Fungsi tuas stimulasi ini yang membuat pompa ini berbeda dengan pompa biasa.

Jadi, dari cerita diatas kan sudah aku jelaskan kalau aku itu selalu bingung kenapa ASIku tidak dapat dipompa.. Padahal kalau diisap bayi bisa mengucur deras. Ternyata, kurang fase ini nih. Fase stimulasi. Jadi, PD aku memang agak unik. Enggak bisa langsung fase memerah. Harus melalui fase stimulasi dulu. Oh, PD aku memang spesial sekali ya.. 😂

Untungnya, Pompa ASI Medela ini paham sekali problematika ini. Karena itu tuas punya Medela ini spesial. Jadi, enggak kalah deh sama pompa ASI Elektrik. Daan, enggak rawan rusak juga tentunya.

Selama menggunakan Pompa ASI Medela ini PD aku tidak sakit saat Fase Memerah. Ya, memang kadang ada sih rasa terlalu ketarik gitu. Tapi masih bisa ditoleransi, enggak sakit kebangetan gitu. Memang, yang namanya manual sih tangan agak cape ya.. Tapi kalau prosesnya berjalan lancar dan dilalui tanpa rasa sakit.. Hmm, kenapa tidak?

Bagian yang aku suka lagi, bentuk botol dari Pompa ASI Medela ini lebih slim ada tutup botolnya jadi yaa.. Bisa langsung disimpan. Berguna banget untuk mamak pemalas yang ngakunya multijob ini. Haha..

Pompa ASI ini juga cocok untuk busui dengan PD mini sepertiku. Corongnya pas banget. Awalnya agak galau juga kalau-kalau corongnya kebesaran. Ternyata pas banget. Alhamdulillah..

Over All, yang aku suka dari Pompa Asi Manual Medela adalah:

1. Gampang dirangkai, imut, travel friendly dan anti ribet.
2. Tuasnya punya dua fungsi. Fungsi stimulasi ini yang sangat spesial.
3. Botolnya oke, punya tutup. Jadi, bisa langsung simpan
4. Saat fase memerah PD tidak terlalu sakit
5. Corongnya pas banget buat PD dengan ukuran kecil

Wah, sepertinya positif semua ya..? Hmm.. Ada sih kekurangannya.. Yang pertama, agak capek memang memerahnya. Yang kedua, pompa ini mahal dikantong mamak. Harganya 595000. Tapi, ada harga memang ada kualitas!

Jadi, setelah memiliki stok ASIP aku mulai tersenyum sendiri memandang freezer. Ya, emak yang satu ini memang hobi sekali mengkhayal. Mungkin.. Dengan stok ASIP ini mama bisa relax sebentar keluar rumah beberapa jam untuk menghibur diri. Misalnya seperti Ikut event blogger, belanja kepasar, atau bahkan nonton bioskop mungkin. Namun peer besarnya adalah.. Siapa gerangan yang mengasuh Humaira selama itu? 😂✌

Oke, abaikan khayalan itu. Yang jelas, sekarang aku sangat bahagia karena Humaira dapat menyusu dengan nyaman.

Segalanya tentang kenyamanan. Bayi Nyaman, Mamak sangat senang!

IBX598B146B8E64A