Konsultasi Gigi Gratis di Masa Pandemi? Bisa!

Konsultasi Gigi Gratis di Masa Pandemi? Bisa!

“Ya ampun, gak bisa lagi dah ke dokter gigi hari ini. Udah 3x antri loh dari minggu kemarin” Keluh temanku saat itu

“Ya gimana juga ya, di masa begini dokternya juga jadi gak punya pilihan. Pasien musti dibatasi. Aku aja dari kemarin mau perawatan saluran akar, kudu berangkat satu jam lebih awal biar dapet nomor antrian”

“Ya tapi gimana dong aku kan mau konsultasi aja. Masa dipersulit banget..huhu”

Wait.. Konsultasi? Duh hari gini, semua serba online bisa dong!

Gak Percaya?

Hari Kesehatan Gigi dan Mulut Sedunia 2022 bersama Pepsodent 

Jadi, tanggal 22 Maret 2022 kemarin aku tuh ikutan webinar seru dari Pepsodent. Gimana gak seru kalo saat itu adalah Hari Kesehatan Gigi dan Mulut. Mana aku langsung kepo banget kan, soalnya pepsodent tuh tiap event begini pasti deh ada inovasi terbaru. Dan pastinya, nara sumber yang diundang selalu yang materinya daging banget.

Sebelum ini aku juga pernah ikutan webinar yang diadakan Pepsodent di Hari Kesehatan Gigi dan Mulut dengan seruan untuk #SikatGigiSekarang. Nah, kali ini tak sekedar tentang sikat gigi sekarang aja. Hmm.. Tapi sebelum itu kita simak dulu yuk materi yang dipaparkan pada webinar kemarin.

Tau gak sih.. Berdasarkan riset kesehatan dasar, 94,9% masyarakat perkotaan tidak pernah ke dokter gigi dalam setahun terakhir. Persebaran dokter gigi yang belum merata serta faktor biaya juga menjadi hambatan bagi masyarakat untuk rutin berkonsultasi ke dokter gigi. Yup, aku sendiri saja dulu sangat takut loh ke dokter gigi. Bukan karena sakit atau gugup dengan peralatan dokter gigi tapi karena takut banget kalau duit di dompet aku gak cukup. Hahaha. Jadi belum apa-apa, udah pesimis duluan. 

Akibatnya, dari 57% masyarakat yang mengalami permasalahan gigi dan mulut, hanya 10,2% yang berkunjung ke dokter gigi. Itu pun umumnya karena sudah merasa sangat kesakitan. Sehingga ujung-ujungnya.. Giginya haru dicabut!! OH NOOOO!

Makanya.. Menteri Kesehatan Kesehatan Republik Indonesia, Budi Gunadi Sadikin yang turut hadir untuk membuka acara menekankan, “Masalah kesehatan gigi dan mulut di Indonesia terbilang masih sangat tinggi. Beberapa faktor penyebabnya antara lain kurangnya kesadaran, rasa enggan, dan kesulitan akses ke tenaga profesional. Terlebih dengan adanya pandemi COVID-19, kita harus mengubah cara pelayanan kesehatan gigi dan mulut. Edukasi dan sinergi dari berbagai pihak, termasuk kesadaran masyarakat untuk menjaga kesehatan gigi dan mulut akan membuka harapan untuk mencapai target Indonesia Bebas Karies 2030. Pada Hari Kesehatan Gigi dan Mulut Sedunia ini, saya mengapresiasi inisiatif Unilever Indonesia bersama FDI World Dental Federation dengan PDGI untuk berkolaborasi membantu masyarakat mendapatkan akses perawatan gigi dan mulut melalui layanan teledentistry serta edukasi melalui kampanye terbarunya. Mari wujudkan Indonesia Cemerlang, Bebas Gigi Berlubang!“

Pernyataan ini pun ditanggapi oleh drg. Ratu Mirah Afifah, GCClinDent., MDSc., Head of Professional Marketing Beauty and Personal Care Unilever Indonesia ”Percaya bahwa setiap senyuman begitu berarti, Pepsodent dan PDGI siap berbagi peran mendukung pemerintah melalui program kesehatan gigi dan mulut secara berkelanjutan. Melalui kampanye ‘Jangan Tunggu Sampai Sakit Gigi, #KonsultasiGigiSekarang’, kami ingin membangun kesadaran bahwa menunda ke dokter gigi dapat menyebabkan masalah yang lebih besar. Tidak hanya dari sisi biaya yang pasti akan membengkak, permasalahan juga akan terus terekskalasi hingga risiko terburuk, yaitu gigi tanggal. Tercatat rata-rata pada usia 35-44 tahun masyarakat Indonesia sudah kehilangan 2 giginya, jika tidak ada perubahan kebiasaan merawat gigi dan mulut dengan benar serta rutin berkonsultasi ke dokter gigi, keadaan ini bisa semakin memprihatinkan. Faktanya, rata-rata di usia 65 tahun masyarakat Indonesia sudah kehilangan 11 giginya.

Yup, ini memang fakta sih buat circle sekeliling aku. Banyak banget yang menunda ke dokter gigi saat sadar giginya rusak. Malah ada yang terang-terangan bilang, “Aku males banget ah nambal gigi ini bolak balik capek buat perawatan. Mending biarin aja rusak terus nanti dicabut”

Yhaaa.. Seakan-akan kehilangan gigi itu adalah hal biasa dan harus diterima. Padahal, kalau masih bisa dijaga dan dirawat kenapa harus dicabut? Ya gak sih.

Pepsodent Perluas Akses Konsultasi Gigi Gratis ke Jutaan Masyarakat Indonesia

drg. Usman Sumantri, MSc, Ketua Pengurus Besar Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) menjelaskan, “Saat ini jumlah dokter gigi di Indonesia masih belum ideal. Jika dibandingkan dengan rekomendasi WHO yaitu 1 dokter gigi untuk 7.500 orang, di Indonesia faktanya 1 dokter gigi bertugas melayani 9.565 orang. Selain itu, keberadaan dokter gigi, terlebih dokter gigi spesialis, memang masih terpusat di perkotaan. Dari data-data ini terlihat bahwa ketidaksetaraan akses terhadap dokter gigi masih menjadi masalah. Beberapa langkah strategis yang bisa diambil antara lain adalah meningkatkan produksi lulusan dokter gigi dengan cara menambah program studi Kedokteran Gigi dan spesialis, serta peran Pemerintah Daerah untuk menyediakan sarana dan prasarana penunjang kerja yang baik.”

Mendengarkan itu aku sambil angguk-angguk membenarkan sambil berkata, “Ya ampun bener banget.”

Tanganku langsung bersiap untuk mengetikkan pertanyaan.

Jadi, sekitar 2 bulan ini aku selalu bolak-balik ke dokter gigi. Kalian tau gak kenapa?

Ini related sama kecelakaan yang aku alami hampir 2 tahun yang lalu. Jadi, saat itu gigi depan aku itu ujungnya sedikit tanggal. Dan, aku gak mau malu dong. Langsung 2 minggu kemudian ditambal estetik. Nah, ternyata setahun kemudian gusi tempat gigi yang ditambal itu mengalami perubahan. Terlihat ada gelembung kecil disana. Akupun langsung ke dokter gigi untuk memeriksanya. Dan dokternya bilang, “Ini Abses mba. Di rontgen dulu ya jadi kita tau kerusakannya seperti apa.”

Dan, aku pun rontgen gigi. Kata dokter sih, gigiku masuk kategori aman saja cuma perlu perawatan akar. Dan yang bisa menanganinya hanya Spesialis Endodensi. Yang mana, ternyata di kotaku sendiri hanya ada 1 dokter yang spesialist demikian. Virus Omikron pun semakin meluas sehingga dokter ybs terpaksa membatasi jumlah pasien. Sudah 7x kali lebih aku bolak balik ke rumah sakit tapi selalu tidak kebagian, hiks. Survei tempat praktik gigi mana yang bisa menangani, biarpun bayar maha tapi berakhir nihil. Sedih sekali. Padahal inisiatif untuk menangani gigi ada tapi, fasilitas tidak mendukung. Ya iya dong, dari data indonesia saja.. Satu dokter gigi untuk 9565 orang. Bagaimana untuk spesialist endodensi? Huhu.

Aku sering banget melamun kalau lagi senggang. Mikir, andai aja bisa konsultasi gigi online. Sekedar pelipur lara kalau aku curhat dan meyakinkanku kalau gigiku enggak papa. Bukannya kenapa, sering banget loh mimpi gigi depan itu lepas. Terus aku pegang kan. Alhamdulillah memang gak goyang sih tapi tentu saja gelembung kecil itu lumayan mengganggu. 

Banyak banget aku curhat yah! HAHA

Alhamdulillah.. Sejalan dengan kebutuhan yang tinggi demikianlah, Pepsodent bersama PDGI memperluas akses pelayanan kesehatan gigi dan mulut bagi semua orang melalui layanan teledentistry gratis “Tanya Dokter Gigi by Pepsodent” (di nomor WhatsApp: 0878-8876-8880). Program ini diluncurkan pada 2020, hingga kini tercatat 21.488 sesi layanan telah diberikan, dengan tingkat kepuasan yang sangat baik. 

Waah, aku kemana aja iniiii.. Kok baru tau. XD

Nah, Selama 1 April – 30 Juni 2022, konsultasi akan diberikan oleh ribuan dokter gigi dari 100 PDGI cabang. Secara khusus, 23 PDGI cabang juga akan memberikan edukasi dan tindakan perawatan kepada masyarakat. Selain itu, 300 orang “Pepsodentist”, yaitu relawan dokter gigi swasta di seluruh penjuru Indonesia yang akan ditampilkan dalam Dentist Locator di situs Tanya Pepsodent juga akan ikut berpartisipasi. Para “Pepsodentist” bahkan berkomitmen memberikan perawatan pembersihan karang gigi ringan dalam jumlah terbatas kepada masyarakat. 

Mendengar hal ini, tentunya aku senang banget dong. Gak sabar untuk menunggu tanggal 1 April supaya bisa konsultasi gigi gratis. 

Pengennya Sih, Punya Gigi Cantik Kayak Maudy Koesnaedi

Aww, nara sumber kali ini juga ada Mbak Maudy Koesnaedi. Tau dong yah sama Selebritas Cantik ini. Senyumnya itu loh, Giginya cantik semua.. Kan, jadi pengen punya gigi cantik plus rapi begitu juga. Tapi, yang namanya gigi sehat, cantik, rapi itu perlu dirawat rutin loh.

Maudy Koesnaedi, selebritas dan ibu satu anak berbagi pengalaman, “Pergi ke dokter gigi sudah menjadi rutinitasku dan keluarga, sehingga aku dapat terhindar dari berbagai permasalahan gigi dan mulut, termasuk gigi tanggal. Namun memang masih banyak masyarakat yang belum melakukannya karena berbagai kendala. Layanan teledentistry ‘Tanya Dokter Gigi by Pepsodent’ menjadi solusi yang tepat, mudah, dan sangat bermanfaat bagi semua orang. Apalagi ada fitur video call yang membuat sesi konsultasinya jadi lebih efektif dan menyeluruh. Jangan tunda lagi, cegah sakit gigi dengan memanfaatkan kesempatan ini!”

Mbak Maudy Koesnaedi pun berbagi cerita tentang caranya menjaga kesehatan giginya dn keluarga. Dia memang rutin ke dokter gigi 6 bulan sekali. Bahkan, ketika ada sedikit keluhan dia selalu kontrol. Termasuk itu memanfaatkan layanan teledentistry ‘Tanya Dokter Gigi by Pepsodent’.

drg. Usman Sumantri, MSc, Ketua Pengurus Besar Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PB PDGI), menegaskan teledentistry sebagai alternatif bagi masyarakat untuk lebih mudah mengakses dokter gigi. Beliau juga mengingatkan bahwa konsultasi sebaiknya dilakukan oleh tenaga profesional agar kesehatan gigi dan mulut dapat terjamin dengan baik.

Nah, dari pemaparan nara sumber. Aku sih semangat banget buat punya gigi cantik, rapi dan sehat. Yah, paling enggak terhindar dari kerusakan.

Thats why, yuk “Jangan Tunggu Sampai Sakit Gigi, #KonsultasiGigiSekarang”

Karena gigi itu investasi. Hidupmu gak akan pernah sama lagi kalau gigimu sudah rusak. 

Nah, pada penasaran kan gimana kemasan pepsodent terbaru yang bikin kita bisa konsultasi gigi gratis?

Tadaaa

Komentari dong sista
0 Shares

24 thoughts on “Konsultasi Gigi Gratis di Masa Pandemi? Bisa!

  1. memang lumayan banget biaya perawatan gigi ini. apalagi kalau sudah parah masalahnya. aku sendiri juga baru mulai rajin periksa gigi setelah dewasa karena sakit gigi. hehe

  2. Pepsodent memang care banget ya sama kesehatan gigi. Ternyata gigi juga perlu perhatian khusus ya jadi perlu kontrol rutin

  3. Kok kejadiannya sama juga ya denganku, harus ke spesialis endodensi untuk merawat akar gigi. Ketika sudah ke dokter gigi malah ketauan ternyata akarnya sudah tak tertolong lagi, akhirnya dicabut deh gigiku hiks…

    Mau juga nih nyobain teledentistry dengan scan barcode yang ada di kemasan Pepsodent baru. Alhamdulillah, solusi banget ya untuk konsultasi permasalahan gigi kita di masa pandemi ini.

  4. Wah, ternyata konsultasi online sudah sejak 2020 ya, baru tahu. Sekarang sih masih aktif ke dokter gigi. Kalau anak-anak untuk perawatan agak sering karena usai peralihan gigi kan. Emaknya paling 6 bulan sekali aja. Sekarang mau nyobain konsultasi gigi online aja dah, lumayan kalau pas kondisi kesehatan lagi nggak memungkinkan. Konsul online lebih aman buat pasien dan dokternya.

  5. Doktet Gigi di Indonesia memang kurang banget. Kerasa bangetnya tuh pas sakit gigi, karena merasa kesakitan jadi mau gak mau harus ke dokter.

    Btw, suka sekali dengan program dari Pepsodent ini. Jadi kita bisa konsultasi via online dg dr. Gigi. Gak perlu antri panjang lagi, ya.

  6. Wah, ini kudu banget disosilasikan ke masyarakat luas karena pentingnya kesehatan gigi.
    Beneran, ‘Jangan Tunggu Sampai Sakit Gigi, #KonsultasiGigiSekarang’ ini bisa menjadi solusi saat pandemi yang masih takut-takut ke dokter gigi.

  7. Nah ini, salut banget sama program dari Pepsodent yang terus bikin layanan seperti ini.
    Berharap masyarakat pun, makin aware dengan kesehatan gigi dan mulut.

  8. Wah keren sekali program Teledentistry ini
    Bisa konsultasi gigi secara online
    Pas banget ya buat situasi pandemi seperti ini

  9. Pepsodent keren mengajak masyarakat untuk lebih peduli terhadap kesehatan gigi dengan memberikan pelayanan online gratis.

    Pepsodent salah satu produk pasta gigi jadul yang di gemarinhingga saat ini

  10. Wah mau juga nih konsultasi di Tanya Dokter Gigi by Pepsodent. Ya pandemi mengubah banyak hal termasuk buat ke dokter gigi karena mereka gak ngelayani atau membatasi pasien. Terus orang-orang kaya aku juga suka pesimis sama biayanya, hahaha. Makanya bersyukur kalau ada konsultasi gratis kaya gini

  11. Waj bisa konsultasi langsung ke dokter gigi ya di sini. Memudahkan banget nih. Apalagi untuk gigi anak itu biasanya anak-anak susah diajak ke dokter gigi.

  12. Selama pandemi aku belum ke dokter gigi nih. Enak ya sekarang kalau untuk konsultasi bisa online juga bisa ke dokter gigi.
    Masih sedikit banget ya persentasenya yang rutin ke dokter gigi.
    Bagus juga program dari Pepsoden

  13. Aku tuh termasuk orang yang takut sakit gigi. Makanya sejak awal sudah bertekad untuk menjaga kesehatan gigi dengan baik. Termasuk rutin membersihkan karang gigi.

  14. Jleb banget ini dengan pesannya ‘Jangan Tunggu Sampai Sakit Gigi, #KonsultasiGigiSekarang’, Terakhir konsul gigi sebelum pandemi akutuu huhuhu
    Dan usia 45 gigiku sudah tanggal 3, hiks. Mesti lebih peduli mumpung ada layanan teledentistry dari Pepsodent ini

  15. Wah, asik ya kita bisa konsultasi gigi lewat teledentistry program baru dari Pepsodent 🙂 Bisa bebas bertanya2 tentang masalah gigi kita secara praktis deh. Jangan sampai gigi berlubang dulu baru periksa ke dokter sih. Rajin sikat gigi harus dong. Aku juga pakai Pepsodent pencegah gigi berlubang loh 🙂 TFS.

  16. Untunglah di masa pandemi kayak gini kita dimudahkan dengan fasilitas konsultasi gigi online yaaah.
    Jadi udah gak ada alesan lagi untuk gak merawat gigi yaaah. keren banget lah layanan teledentistry ini

  17. Kalo liat gigi orang yang putih jadi pengen deh diveneer hahaha. Jadi u.sekarang palingan rajin sikat gigi deh supaya nggak sakit. Soal putihnya gigi semoga bisa kd bonus.

  18. Wah bagus banget deh program dari pepsodent ini karna sangat membantu banget untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya merawat gigi. Dengan adanya layanan teledentistry ini kita bisa mudah untuk mendapatkan pelayanan konsultasi mengenai kesehatan gigi dan mulut.

  19. layanan teledentistry gratis ini sudah diluncurkan dari tahi 2020? Wah kemana aja aku ya, sampai nggak tahu ada info bagus kayak gini

  20. Sukaakkk banget dgn program Pepsodent yg ciamik sangat iniii
    memang sebagian masyarakat tuh suka anggap remeh urusan rawat gigi, padahal urgent banget yak

  21. Alhamdulillah ya mbak, meski sedang masa pandemi, gak berarti menghalangi kita untuk berkonsultasi pada para ahli. Salah satunya ya konsul soal kesehatan gigi dan mulut lewat layanan teledentistry ini. Terbukti dari banyaknya masyarakat yang sudah terbantu melalui program tersebut.

Komentari dong sista

IBX598B146B8E64A