Browsed by
Month: April 2019

Bapukung, Cara Ampuh Menidurkan Bayi Dalam Sekejap Ala Emak Banjar

Bapukung, Cara Ampuh Menidurkan Bayi Dalam Sekejap Ala Emak Banjar

“Ya Allah Makk.. Itu anaknya diapain? Lepasin Mak, serem liatnya”

“Itu lehernya gakpapa?”

“Buruan lepasin, entar mati lagi bayinya..”

Yah.. Itulah komentar sebagian orang saat melihat ‘kelakuan’ emak suku banjar dalam menidurkan bayi.

Sekilas, penampakan cara menidurkan bayi ini terlihat kejam, tidak manusiawi eh.. Tidak bayiyi.. Apalagi kadang emak-emak banjar ini dengan santainya meninggalkan bayi mereka dalam kondisi seperti ini sambil melakukan pekerjaan rumah tangga. Sementara sang bayi terlihat tidur sambil tercekik.

Kenyataannya, sang bayi justru sedang tertidur nyenyak. Yah, bayi yang tadinya menangis tak henti-henti.. Langsung terlelap seketika ketika sudah ditidurkan dengan posisi duduk dan dililit kain diarea leher dan punggung oleh emaknya. Ingin tahu apa nama cara menidurkan bayi ini? Ya, mereka menyebutnya ‘Bapukung’

Apa itu Bapukung?

Bapukung adalah teknik menidurkan bayi dengan cara mendudukkan bayi dalam ayunan klasik (ayunan yang dibuat dari kain dan tali) kemudian melilit area punggung dan leher bayi dengan selendang agar bayi tetap dalam posisi duduk. Cara ini biasa dilakukan oleh suku dayak dan banjar agar bayi cepat tertidur lelap.

Para emak-emak suku banjar dan dayak meyakini bahwa dengan ‘memukung’ bayi maka bayi yang rewel dan tak kunjung berhenti menangis akan langsung terdiam dan tertidur lama. Karena posisi bayi dalam bepukung terasa mirip dengan posisi bayi saat dalam rahim.

Jadi, siapakah gerangan bayi yang dipukung pada foto diatas?

Ya, itu Humaira.. Anak keduaku.. Hihi

Jujur, saat memiliki anak kedua ini aku sangat terbantu dengan skill ‘bapukung’ ini. Skill ini aku pelajari dari ART-ku yang merupakan penduduk alalak (kampung klasik banjarmasin). Sebenarnya teknik bapukung ini sudah lama aku ketahui. Konon kata mama, pengasuhku dahulu juga ‘memukung’ aku saat masih kecil. Mertuaku juga termasuk golongan yang sangat lihai memukung bayi. Seluruh anaknya (yang berjumlah 8) selalu dipukung saat bayi.

Beliau berkata, “Amun Kada dipukung bayi nih.. Mamanya kada kawa begawian.. Handak diawak aja.. Lawan inya nyaman guring lawas.. Inya jua nyaman.. Mamanya jua nyaman kada pusang meharagu”

Yang artinya ‘Kalau bayi tidak dipukung, maka mamanya juga yang susah_enggak bisa mengerjakan apa-apa karena bayi mau digendong saja. Dengan bepukung maka bayi akan lebih lama tertidur, ini membuatnya nyaman. Dan lagi mamanya tidak stress dalam mengasuh bayi’

Bapukung, Cara Instan yang Terbukti Ampuh dalam Menidurkan Bayi

Jujur saja, awalnya aku juga merasa ngeri saat melihat anakku Farisha dipukung oleh neneknya saat kecil dulu. Tapi apa daya, Farisha kecil dulu sangat ketagihan digendong. Aku tidak bisa beraktivitas. Dan saat itu, suami memintaku membuat kue. Maka, aku dengan pasrah membiarkan Farisha kecil dipukung oleh neneknya.

Saat itu, Farisha menangis tiada hentinya. Lalu, neneknya mendudukkannya diayunan dan melilit area leher dan punggungnya. Dan mengayun ayunan itu secara perlahan. Tidak butuh waktu lama, Farisha yang awalnya amat sangat nyaring menangis tiba-tiba memejamkan matanya dan tertidur. Ya, hanya butuh waktu tak kurang dari lima menit.. Bayi secara instan langsung tertidur. Bahkan mungkin memasak mie instan lebih lama. Haha

Tapi tunggu dulu.. Ini benar-benar tertidur? Atau tercekik? Pikirku kala itu.. Dan saat mendengar farisha ngorok barulah aku yakin bahwa lehernya tidak apa-apa dan ia sedang tertidur lelap.Sejak itu, aku selalu membiarkan nenek Farisha memukung Farisha kecil saat aku ingin beraktivitas. Jujur, saat itu aku tak berani latihan untuk memukung bayi. Kurasa, hanya ‘tangan-tangan tertentu’ yang bisa lihai dengan skill memukung ini. Maka, aku mengurungkan niatku untuk belajar memukung dengan mertua. Selain itu, relationku dengan mertua sedikit awkward. Jadi, belajar dengan beliau itu… Ya, agak malu gitu.. Hihi..

Akhirnya Aku Terpaksa Belajar Skill Bapukung

Ya, terpaksa..Memiliki anak kedua yang lumayan sering mengalami kesulitan tidur dan selalu menangis membuatku mau tidak mau harus punya ‘jurus’ untuk TETAP WARAS. Karena keterbatasan budget untuk memiliki ART dalam jangka panjang maka aku memutuskan untuk belajar memukung dengan ART-ku. Ya, seperti yang aku ceritakan di pembuka tadi.

Terpaksa karena aku sadar jika bayi terus menangis maka pekerjaan rumah tanggaku tak akan selesai tanpa ART..

Terpaksa karena aku sadar bahwa memiliki riwayat babyblues dan PPD. Maka, aku harus waras dan tidak stress dengan tangisan bayi yang tak kunjung henti. Aku harus menghentikan tangisan itu agar bisa Waras.

Terpaksa karena aku hanya Ibu biasa yang kadang perlu mandi sedikit lama, bersosialisasi dengan sosial media, dan menulis agar ekspresiku terkeluarkan.

Ya, awalnya aku sangat terpaksa belajar memukung ini. Karena jujur saja, aku takut menyakiti bayiku kalau saja ada kesalahan dalam melilit selendangnya..Butuh waktu beberapa minggu untuk belajar memukung ini.

Sebenarnya, tekniknya simple sekali. Hanya saja aku terlalu takut dengan bagian melilitkan selendang kearea punggung dan lehernya. Karena kalau bagian ini tidak benar maka besar kemungkinan bayi akan tercekik.

Kalian penasaran bagaimana Cara Memukung versi Emak Banjar? Begini urutannya..

Bahan yang dibutuhkan:

1. Kain ayunan (tapih behalai) satu lembar

2. Tali untuk menggantung ayunan.

3. Selendang untuk mengikat punggung dan area leher bayi

Cara memukung:

Pertama, tempatkan bayi dalam ayunan seperti biasa.

Kedua, dudukkan bayi.. tahan bagian belakang badannya dengan lipatan paha kita..

Ketiga, atur posisi tangan bayi agar lurus bawah, tidak kebelakang maupun menghisap jempol.

Keempat, ambil selendang ikat bagian punggung, hingga tangan dan leher dengan sangat hari-hati. Tahapan ini sangat krusial. Harus benar-benar dijaga.

Kelima, ayun bayi.. Tidak butuh lama untuk membuatnya tertidur jika teknik memukung ini sudah benar.

Bagaimana? Terlalu berbelit-belit? Riweuh? Jangan khawatir, aku sudah punya videonya yang aku upload di Highlight Instagramku. Just Follow Instagram @aswinda utari dan lihat highlights dengan nama ‘menidurkan bayi’

Hal-hal yang Perlu Anda Perhatikan Sebelum Belajar Memukung Bayi

Hati-hati kalau Anda ingin belajar memukung bayi. Saranku, belajarlah secara langsung. Membaca dan melihat video cara bapukung yang telah aku sharing tidaklah cukup sebagai bekal belajar untuk teknik memukung ini. Anda harus BERGURU. Ini bukanlah seperti belajar memasak yang ada trial n error tapi coba lagi.. coba lagi.. Ini nyawa bayi taruhannya kalau teknik memukungnya gagal. Jadi, ingat JANGAN COBA2 BELAJAR MEMUKUNG BAYI SENDIRI DI RUMAH JIKA BELUM BERPENGALAMAN BERGURU PADA YANG BENAR. Oke?

Ya kan aku takut juga nanti gara-gara artikel ini maka Anda tertarik mencobanya sendiri di rumah. Jangan ya.. Kalau mau belajar jangan sendiri. Berguru pada yang Ahli atau mau kerumahku? Haha..Lalu, berguru kemana?Rata-rata emak-emak di banjar dan emak-emak dari suku dayak sudah sangat lihai dengan skill ini. Jadi, jika mau belajar.. Belajarlah pada mereka yang sudah berpengalaman.

Daaan.. Jikapun Anda sudah bisa saat belajar maka tetap harus hati-hati.Saranku, jangan meninggalkan bayi dalam kondisi bapukung ini jika baru belajar. Karena kadang kondisi selendang yang menutupi leher dan punggung bayi dari sang newbie ini bisa bergeser keatas dan menutupi hidung bayi. Jadi, tetap terus perhatikan bayi walaupun ia sudah tertidur dalam pukungan.

Kalau aku yang baru bisa belajar memukung ini maka aku lebih mencari jalan aman. Hanya memukung bayi ketika ia sudah lelap tertidur (sekitar 5-10 menit saja). Kemudian aku melepas lilitan pukungan itu dan mengayunnya lagi seperti biasa.

bapukung

Hmm apakah dengan begitu bayi masih awet tertidur?

Ya, masih awet. Aku bahkan sulit sekali membangunkan Humaira untuk menyusui setiap 2 jam sekali. Bapukung dan baayun ini sungguh sangat ampuh dalam menidurkan bayi.

Terima Kasih Skill Bapukung, Aku Waras dengan Bayiku Meski Tanpa ART di rumah

Humaira sudah berumur 2,5 bulan. Sudah sekitar 15 hari aku di rumah tanpa ART. Pertanyaannya apakah aku masih waras?Ya, aku waras sekali. Bahagia.

Babyblues itu tak terulang lagi.

Aku malah memiliki semangat baru sejak tidak ada ART di rumahku. Semangat baru sebagai Istri dan Ibu dari 2 orang anakku. Semangat untuk memasak, semangat mencuci dan membersihkan rumah sambil mengayun dan menyusui bayi setiap dua jam sekali. Ada perasaan bangga tersendiri saat aku bisa melakukan semuanya dengan tangan ini. Ada perasaan senang sekali saat dapat menyambut suami dan anak pulang kerumah untuk makan siang dengan masakan yang kubuat.

Aku melakukan itu semua tanpa stress. Karena tidak ada tangisan bayi yang terlalu lama. Bayiku tertidur nyenyak. Hanya kubangunkan setiap 2 jam sekali untuk menyusu. Setiap selesai makan siang aku menghibur diri dengan bermain bersama bayi, suami, dan pica. Ya, saat itu bayi dalam kondisi bangun.

Skill memukung bayi ini seakan membuat bayiku ada tombol ON dan OF.. Haha.. Lebay ya?

Apakah Bapukung Ini Aman dalam Segi Kesehatan?

Ya, pasti kalian banyak yang menanyakan hal ini bukan?Jujur, akupun juga sering bertanya-tanya loh.

Bapukung ini.. Berbahayakah?

Aku pernah menanyakannya pada salah seorang dokter.Dan dokter tersebut menjawab,

“Sejauh ini belum pernah ada kasus bayi meninggal karena bapukung ya mba.. Hanya saja cara ini memang harus hati-hati. Tidak bisa sembarangan. Leher bayi ini kalau tidak sengaja terlalu maju akan tercekik. Dan kalau terlalu longgar ikatan selendangnya bisa naik keatas dan menutupi hidung bayi.. Secara posisi bapukung ini aman karena seumur Humaira toh sudah bisa didudukkan digendongan asal bukan newborn sekali.. Kasian..”

So, aku menarik kesimpulan. Bapukung ini aman tapi harus hati-hati, terutama bagi yang baru belajar. Lebih baik untuk terus mengawasi bayi saat masih dipukung. Kalaupun ingin meninggalkan bayi untuk beraktivitas di rumah lebih baik jika bayi dalam posisi diayun biasa.

Perlu diingat maksud diayun biasa disini hanyalah menggerakkan ayunan secara pelan, bukan dihentak-hentakkan keatas bawah seperti emak-emak zaman dulu ya. Kenapa?

Karena hentakan yang keras dan tiba-tiba saat mengayun bayi itu bisa mempengaruhi kepala bayi. Kalau terbiasa mengayun bayi seperti ini agar bayi tertidur maka hentikan kebiasaan itu ya.. Ini sangat berbahaya dan dapat berpengaruh buruk pada bayi. Sudah pernah mendengar istilah shaken baby syndrome? Ya itu adalah Kerusakan otak hingga kematian karena hentakan yang keras dan tiba-tiba tersebut.

So, punya bayi rewel dan tak kunjung berhenti menangis? Tertarik untuk belajar Skill Bapukung? Yuk, main ke Kalimantan. Kami punya banyak ahlinya.. 😉

Hadapi Mom Shaming dengan 6 Jurus Jitu Ini

Hadapi Mom Shaming dengan 6 Jurus Jitu Ini

“Wah, kok IRT aja pakai jasa ART.. Aku dulu loh..mana udah kerja..segalanya diurus sendiri di rumah habis melahirkan..”

“Aduh, anaknya kok dikasih sufor? Memang sih udah 7 bulan. Tapi sufor itu kan begini loh mom.. Bla bla..”

“Waduh, rumah kok berantakan sekali.. Padahal emaknya di rumah terus.. Masa ngurus anak n rumah aja keteteran..”

Dst dst..

Pernah mengalami hal ini? Di-nyinyirin sama emak-emak yang ngakunya nih paling sempurna. Bikin kita berasa jadi emak paling berdosa sedunia. Haha. Itu namanya adalah Tragedi Mom Shaming.

Mom Shaming ini tidak bisa dibiarkan begitu saja. Karena jika kita mengalaminya, besar kemungkinan kita akan rendah diri, tidak bersemangat bahkan juga depresi. Ya, mom shaming ini adalah salah satu pemicu Baby blues dan PPD.

Makanya, sebagai emak-emak pejuang kewarasan kita wajib tau apa saja jurus untuk melawan mom shaming ini. Nah, berikut adalah jurus-jurus yang biasa aku terapkan jika berhadapan dengan mom shaming.

1. Cuek, anggap saja pelaku Mom Shaming terkena Perfectionis Sindrom

Biasanya, Pelaku Mom Shaming adalah orang yang merasa dirinya paling sempurna sedunia dan dia selalu heran, Mengapa mama lain tak bisa seperti dirinya?

Hal yang harus kita lakukan jika bertemu mama semacam ini adalah cuek. Lalu, buat pikiran positif seperti..

Ah, mungkin mama yang satu ini lingkungannya menuntutnya untuk serba sempurna.

Ah, mungkin mama yang satu ini innerchildnya menuntut untuk selalu sempurna dan ia terbiasa dituntut sempurna sejak kecil.

Ah, mungkin mama yang satu ini kondisi ekonominya sedang down. Sehingga ia stress dan melampiaskan kesempurnaannya pada orang lain untuk mengharapkan pujian.

Pahamilah pelaku mom shaming itu juga mungkin tertular oleh lingkungannya. Jika kita tak bisa cuek dan menerima hal itu maka kita akan tertular. Apalagi jika kita sedang sensitif, besar kemungkinan kita juga menyebar aura negatif pada orang lain. Lantas, bagaimana caranya untuk menghentikan rantai mom shaming ini?

2. Fokus pada Passion Kita

Ya, selain CUEK kita juga harus FOKUS PADA PASSION KITA.Biarlah mereka bilang kita ibu pemalas yang tidak bisa memasak. Biarlah mereka bilang kita ibu yang boros karena suka travelling. Biarlah mereka bilang kita kecanduan gadget. Dikit-dikit liat hape.. Dikit-dikit senyum-senyum..

Yang penting, kita punya kesenangan yang dilakukan. Dan bentuk kesenangan itu berguna bagi orang lain. Mereka sih tau apa tentang dunia kita? Passion kita? Cara kita mencintai keluarga kita? Relationship khusus kita dengan gadget sebagai alat penghasil uang sampingan.

Oh.. U dont Know Nothing Jon Snow.. (Loh kok jadi begini? 😂)

Biarlah mereka bilang begini begitu. Yang penting, passion kita terus maju. Buktikan kepada mereka bahwa kita tuh bukan seperti yang mereka pikirkan.

3. Bentuk circle pergaulan yang satu arah dengan kita

“Tapi lingkunganku ini jelek mom.. Semuanya julid sama aku..”

Jawabannya, menjauh dari sana. Pindah ke circle pergaulan yang mendukung passionmu. Kita butuh itu. Kita butuh komunitas yang mendukung passion kita.. Suami yang memahami kita.. Teman-teman yang menggenggam tangan kita.. Fokuslah berteman dengan orang-orang yang memberikan semangat pada kita.

Mereka julid dengan Passion Memasak kita yang tidak bisa menghasilkan uang? Cari teman satu hobi.. Bersosialisasilah dengannya, bentuk bisnis bersama. Tidak bisa punya teman didunia nyata karena terlalu introvert? Buat blog memasak, cari circle yang mendukung didunia maya.

Mereka julid dengan kita yang hobi utak atik laptop dan gadget? Ngatain kita pemalas karena ini itu serba beli? Cuekin. Selama kita punya Suami yang mendukung di belakang kita dan teman komunitas yang satu hobi dengan kita.. Maka kita tidak sendirian.

Yah, yakinkan diri bahwa passion kita dihargai oleh circle pergaulan yang tepat.

4. Ingat.. Jika Pelaku Mom Shaming Ada di Status Sosial Media itu Sama Sekali Bukan Urusan Kita

Maksudnya? Apa? Maksudnya adalah.. Jika ada mama yang membuat status sok perfeksionis tentang kehidupannya.. Please JANGAN BAPER.

Misalnya:

“Menu hari ini: Sup Ikan bebas MSG.. Modal cuma 15ribu bisa buat makan satu keluarga..”

Lantas, Anda Baper karena hari itu menunya serba beli dan menghabiskan uang ratusan ribu untuk makanan yang belum tentu bebas MSG. Buat apa Baper? Itu adalah status orang. Kebahagiaan dia untuk memposting apa yang ia lakukan hari itu. Bisa saja ia melakukannya karena kurangnya apresiasi didunia nyata. Bisa saja ia melakukannya karena ia memang senang ‘pamer makanan’ dan bangga menjadi Ibu yang hemat. Dimana salahnya?

Contoh lainnya..

“Bahagianya jadi Ibu Rumah Tangga.. Bisa mengurus anak, dapur, dan berbisnis di rumah. Aku selalu takut saat bekerja dulu terutama saat menitipkan anakku pada mertua.. Bla bla.. Untuk itu aku akhirnya memutuskan resign.. Bla bla..”

Lantas, Anda yang bekerja dan menitipkan anak jadi Baper dengan status tersebut? Tidak ada gunanya. Itu adalah status mama yang butuh apresiasi. Bisa jadi ia tidak memperoleh pencapaian seperti saat bekerja dulu. Ia ingin membahagiakan diri dengan membuat status sok bahagia.

Kita tidak usah baper dengan drama-drama status mama lain di sosial media. Itu sama sekali bukan urusan kita.

Jika saja status mama lain tersebut amat sangat mengganggu solusinya sangat simple. Ada opsi unfollow, hide, mute supaya mata dan hati kita lebih terjaga. Sesimple itu. Beda halnya jika pelaku mom shaming didunia nyata.. Mau tidak mau harus bertemu setiap hari.. Bahkan serumah dengan kita.. Hihi..

Lantas, bagaimana jika pelaku mom shaming ada di komunitas sosial media? Menyerang kita secara blak blakan pada kolom komentar lalu begini dan begitu?

Aku sendiri pernah mengalami hal ini. Solusi yang kuambil adalah diamkan. Tidak usah melawan dan memperpanjang kolom komentar, terlalu keruh jadinya. Lebih baik lari kesolusi berikutnya yaitu menghibur diri sendiri.

5. Hibur Diri Sendiri dengan Cara yang Menyenangkan

Apa hiburan yang menyenangkan bagi kita? Lakukan!

Bagiku sendiri hiburan yang paling menyenangkan itu adalah menulis. Menulis kata-kata negatif maupun positif. Kenapa kata-kata negatif juga?Yah, bagaimana ya.. Sejak kecil menulis itu adalah candu buatku. Saat dibully temanku waktu kecil.. Aku menulis dibuku harianku. Mengatakan ujaran kebencian pada teman-teman yang membullyku dibuku harianku. Lantas, pada sore hari ketika mama menyuruhku untuk menyapu daun kering di halaman aku menyobek dan membakar kertas itu bersama daun-daun kering. Hatiku berkata, “Oke kita sudah berdamai.. Yang penting aku sudah menulis bahwa aku benci sekali. Besok, aku sudah berdamai dengan kalian..”

Seampuh itu the power of curhat dengan tulisan.

Makanya pada point sebelumnya aku berkata jangan baper dengan status mama lain di sosial media. Kita tidak tau bahwa mungkin saja status negatif yang ditulisnya adalah terapi bagi jiwanya. Yah, itu sih hiburan bagi mama introvert macam diriku. Menulis kata negatif untuk dapat ‘be positif’ dengan orang-orang di sekitar. Menulis kata negatif lalu menghilangkannya untuk dapat menulis kata positif yang abadi.

Mungkin, bagi mama yang lain hiburan untuk berhasil ‘cuek’ terhadap pelaku mom shaming adalah dengan traveling, membaca buku, olah raga dll. Apapun itu, lakukan mom. Make ur self Happy!

6. Anggap Pelaku Mom Shaming adalah Pelaku Pencitraan

Jujur, Ini adalah solusi yang baru saja aku temukan. Dan solusi ini terinspirasi dari akun instagram Mamambisius. Mungkin, para Mom Blogger dan Mom Influencer sudah tau dengan Akun Instagram ini. Sungguh, sejak memfollow akun instagram ini hatiku benar-benar terhibur.

Haha..Yaa.. Untuk diriku yang jujur saja pernah dikelilingi oleh pelaku mom shaming.. Aku sempat merasakan MINDER dan RENDAH DIRI tingkat akut.

Something like.. Ahh.. Apalah diriku ini cuma IRT biasa, beda sama dia yang bisa belikan ini itu buat anaknya. Perempuan kan harus mandiri secara Finansial katanya..

Ahh.. Apalah diriku ini suka masak tapi gak bisa ngebuka catering dan jualan kue. Ngurus anak aja kena babyblues sampai PPD.

Ahh.. Apalah diriku ini yang gak bisa kayak Mom A. Mom yang ngakunya gak punya ART tapi bisa Homeschooling anak-anaknya yang jumlahnya 5 orang, jarak dekat-dekat pula, bisa nulis buku pula, selalu aktif di sosial media pula. Aku? Dan instagram mamambisius ini muncul sebagai hiburan dengan kasus-kasus pencitraan versi dia. Captionnya yang menghibur membuat perutku sering sakit menahan tawa. Aku akhirnya bisa mengimajinasikan bahwa persaingan konyol antara mama mama dilingkunganku adalah terapi pencitraan semata (walau mungkin kenyataannya tidak).

Dari instagram itu aku dapat mengambil kesimpulan positif.Ah, kompetisi antar emak-emak itu konyol. Enggak usah diikuti. Cukup dibuat fun saja.Karena setiap Ibu punya cara masing-masing untuk membahagiakan keluarganya.Ibu yang baik tidak peduli pada persaingan antar mama yang membuat mom war berkepanjangan..

Ibu yang baik adalah ia yang dapat membahagiakan keluarganya dengan fokus pada kelebihannya. Ia percaya diri pada kemampuannya dan tidak minder saat melihat kelebihan Ibu yang lain.

Cause Everymom is Special.. Right?

IBX598B146B8E64A