Drama Memilih KB untuk Mamak Menyusui

Drama Memilih KB untuk Mamak Menyusui

“Win.. Kamu pake KB ap sih? Kok masih langsing udah punya anak 2 gini?”

Apa reaksiku ketika ditanya hal demikian? Ketawa cekikikan macam Tante K?
Benih… Ihihihihihiy..👻

Atau sok kalem dengan hidung kempas kempis kegeeran? Wkwk..

Oh tidak pemirsa.. Jika ditanya soal KB apBsebenarnya, ada yg merenyot-renyot di bagian tubuhku. Mengingat 6 tahun silam aku pernah mengalami kejadian konyol terkait masalah KB ini. Yah, hidup aku memang gak jauh-jauh deh sama kekonyolan yang memalukan.

Tapi hari ini, aku memutuskan untuk sedikit bercerita tentang perjalananku mencari KB yang cocok untukku. Dan of course KB yang breast feeding friendly. Kalian yang sedang bingung mencari KB untuk menyusui.. Mungkin bisa membaca ceritaku dulu ya sebelum memutuskan ingin KB jenis apa.

Pengalaman Konyol Ketika Mencoba KB Spiral

First, aku gak bakal lupa pengalaman konyol yang amat sangat ini. Yaitu ketika 30 hari pasca melahirkan Farisha. Saat itu, aku pergi ke dokter kandungan atas saran dari mama.

“Pasang Spiral aja win.. Jelas aman buat anak yang pelupa minum kb kayak kamu..”

“Enggih Ma.. ” Sahutku.

Dan berangkatlah aku bersama mama ke dokter kandungan sore hari itu. Kenapa tidak dengan suami? Yaa.. Waktu itu aku LDM teman-teman. Kenapa LDM tapi pengen pasang spiral? Yaa.. Kali aja kan dia datang tetiba ditengah malam yang dingin. *apaan sih.. 🤣

Singkat cerita, masuklah aku keruang praktik dokter kandungan di daerahku. Dan setelah selesai basa basi.. beliau bertanya, “Sudah USG dulu mba sebelum ini?”

Ya please lah, bingung dong akutuh. Ngapain USG coba? Kan bayinya udah lahir. Haha..

“Kenapa harus USG dok?” Tanyaku heran.

“Karena ingin tau rahim mbaknya tinggi atau pendek.. Kalau pendek biasanya susah pasang spiral. Rentan jatuh..

“Reaksi aku pas dibilang begitu? Langsung berimajinasi.. Kek ada wadah jatoh dari situ.. Wahahaha.. Apaan sih dalam hatiku.

Dan mamaku langsung nyeletuk gini teman..”Tapi kayaknya rahim anak saya tinggi deh dok.. Soalnya badannya tinggi. Saya juga rahimnya tinggi..”

“Iya sih, Rata-rata kalau badan tinggi.. Rahimnya tinggi juga.. “

Dan, aku putuskanlah untuk segera memasang spiral. Terlebih dulu, sang dokter menyuruhku memilih spiral berdasarkan harganya. Aku? Bingung dong. Dan mamaku langsung bilang, “Yang paling mahal itu aja dok. Biar bagus.. “

Waktu itu sih harganya sekitar 550rb ya. Jangan ditanya merk apa. Lupa akutuh. Haha. Kalo diinget rasanya pen nanizzz deh beli itu spiral. You know lah awal hidup pernikahan itu tabungan aku hampir zero gegara spiral itu. Hiks. Iya, jangan dikira mama aku yang beliin. Udah gede juga masa minta mama.. 😝

Dan moment ter-awkward dalam hidup aku adalah moment dimana spiral dipasang oleh dokter. Ya Allah.. Bener-bener deh. Beginikah dramanya? Tau gitu aku enggak jadi aja deh. Malu akutuh. Mana dokternya cowok lagi. Mau tendang aja rasanya.. 🤣

5 menit berlalu…
10 menit berlalu..
15 menit berlalu

Hmmmm… Ini please deh ah.. Masih lama gitu?

Dan tau apa yang terjadi kemudian?

Dokternya bilang begini, “Mba.. Rahim mba ternyata pendek mba. Gak bisa dipasang spiral. Takutnya nanti jatuh. Mau dipaksakan pun kasian nanti suaminya.. “

Dan muka akupun langsung.. 😳😳😳(Ini kenapa kasian suaminya? Lalu imajinasiku bermain.. 🤣)

Ya ampun malu banget tau. Udah malu.. Gagal lagi.. Buang duit lagi.. Duit segitu masa-masa krisis itu sungguh sangat berharga. Pengen nangis guling-guling di padang ilalang aja rasanya. 😭

Dah ah, itu aja ceritanya tentang kekonyolan mencoba memasang spiral. Saran aku buat kalian yang ingin coba spiral, cek dulu deh kondisi rahimnya. Jangan sampai malu-maluin kayak aku begini. Sayang banget tau duitnya itu.

Akhirnya Aku memutuskan Membeli Pil KB

Untungnya, dokter kandungan yang aku kunjungi kemarin itu tidak mematok pembayaran untuk pemasangan spiral. Mungkin, beliau merasa bersalah juga ya. Atau mungkin juga kasian melihat muka bokek’ aku.. Haha.

Tapi jangan salah. Beliau malah meresepkan aku pil KB. Dan aku sangat shock saat tau harga pil KB tersebut pemirsa.

“Berapa?”
“110000 mba.. “((What? 😱))

FYI, duit segitu buat aku saat ituh banyak banget. Itu adalah 1/3 uang jajan aku sebulan. Kan sudah kubilang.. Masa krisis awal pernikahan. Mana punya new born lagi. Yaa.. Tapi biarlah, dari pada entar jadi bayi lagi (haha) maka aku beli deh pil tersebut.Pil apa sih win?Nih, namanya Diane 35. Pil KB ini konon merupakan pil KB kecantikan. Makanya harganya mahal. Eits, tapi jangan salah. Ada kok yang lebih mahal lagi dibanding ini.

Review Pil KB Diane 35

Cyproterone Acetate 2 mg + Ethunylestradiol 0,035 mg

Pil ini terdiri dari 21 tablet salut gula. Diproduksi oleh Bayer Weimar GmbH und Co. KG, Weimar-Jerman untuk Bayer Pharma AG, Berlin-Jerman.

Kenapa aku dikasih dokter resep KB ini? Bukankah aku sedang menyusui? Apakah aku kurang cantik dan jerawatan jadi disuruh minum ini?Yaaa.. Kurang lebih begitu pertanyaanku saat membaca lembaran detail didalam KB Diane 35. Makin shock lagi ketika disana tertulis kalau KB ini tidak direkomendasikan untuk Ibu Menyusui.

Begini nih tulisannya

“Diane 35 tidak diperbolehkan selama menyusui. Siproteron asetat bisa masuk ke dalam ASI pada wanita menyusui. Sekitar 0,2 dari dosis ibu akan sampai kepada bayi melalui ASI dengan dosis sekitar 1 πg/kg. Selama menyusui, 0,02 % dosis ibu sehari dari etinilestradiol bisa pindah ke bayi melalui ASI.”

Serem gak tuh pas baca begitu? Ya iya. Galau kan jadinya. Duh kan, kenapa juga jadi diresepin sama aku dok? Aku kan anaknya kepo tingkat tinggi. Apalagi nih pas baca paragraf ke tiga paling awal itu.

“Pada saat Diane 35 diminum, peningkatan fungsi kelenjar sebasea yang berperan penting dalam terjadinya jerawat dan seborea akan berkurang. Setelah 3-4 bulan terapi, efflorensi jerawat akan sembuh. Umumnya, kelebihan lemak di rambut dan kulit lebih dulu hilang. Diane 35 diindikasikan untuk wanita usia subur dengan hirtusisme ringan, terutama dengan sedikit peningkatan rambut pada wajah; meskipun demikian, hasilnya baru terlihat setelah digunakan beberapa bulan”

Fix, dokter ngeresepin aku ini karena ngelihat aku jelek kali yaa… Pikirku kala itu. Hahaha.

Tak mau galau terlalu lama. Dan merasa jelek terlalu lama.. Maka akupun menanyakannya pada kakakku..

Bukan. Bukan bertanya wajahku jelek apa tidak..Jadi.. Kakakku itu juga dokter. Dan aku nanya dong apa serius ini aman buat aku yang menyusui?Dan dia bilang enggak papa. Apalagi kalau aku sudah jelas-jelas bilang sama dokternya kalau aku menyusui. Berarti memang ada pertimbangan khusus kenapa aku diresepkan pil KB Diane 35 saat itu.

Bagaimana keadaanku setelah mengkonsumsi Pil KB Diane 35 saat menyusui?

First… Produksi ASI aku baik-baik saja. Tidak berkurang. Ya.. Konon kata temen sih ya.. Katanya kalau minum KB saat menyusui itu, ASI nya jadi agak seret. Ternyata enggak loh buat aku yang minum Diane 35.

Kedua.. Siklus Haid aku lancar. Tamu bulanan selalu mampir setiap bulan. Nah.. Konon kata temen aku, Kalo pakai kb suntik itu enggak bakal haid. Dan badan jadi pegel enggak enak gitu. Ternyata enggak loh buat aku yang minum diane 35. Siklus haid bener-bener lancar dan badan juga enak aja rasanya.

Ketiga.. Beneran deh. Ada perubahan gitu dimuka aku. Biasanya kan akutuh selalu ada fase berjerawat setiap bulannya. Nah, itu tuh dimulai dari seminggu sebelum haid. Tapi, selama minum pil KB Diane 35 ini enggak ada yang namanya jerawat saat mau haid. Pokoknya berasa cantik lah.

Ya.. Emang beda ternyata ya barang mahal itu.. HahaFYI, sekarang harga pil KB ini adalah 120rb rupiah. Mahal banget kan. Mana anak aku 2 lagi.. Mana biaya hidup makin tinggi lagi..Duh.. Curcol..Makanya nih.. Makanya aku pindah beli pil KB yang lain aja.. Hiks..

Andalan Laktasi.. Recomended gak sih?

Taraaa… Aku beli Pil KB yang lain deh akhirnya. Enggak perlu lah tanya sama dokter boleh apa enggak pindah pil KB.. Karena udah jelas sih ya.. Ini KB khusus buat menyusui. Dan pastinya aman lah ya. Gak kek Diane 35 yang diminumnya harus dengan resep dokter.

Bagaimana reaksi setelah meminum Pil KB Andalan Menyusui?

First, produksi ASI aku baik-baik saja. Aku merasa tidak ada pengurangan produksi ASI sih selama mengonsumsi pil KB Andalan Menyusui ini. Kalau masalah ini sih lega banget ya.

Sayangnya, saat selesai meminum Pil KB Andalan ini.. Aku tidak menstruasi. Ini artinya, pil ini membuat siklus haid ku tidak lancar. Dan itu tuh enggak enak banget, serius deh. Huhu..

Enggak enaknya apa? Ya menurutku enggak enak aja gitu kalau dalam satu bulan enggak ada Menstruasi. Itu kan siklus wajib ya buat cewek. Kalau enggak menstruasi itu berarti ada sesuatu yang salah. Buktinya, badan aku berasa enggak enak dan muka aku jerawatan melulu. Hiks.. Ya, enggak parah-parah kayak tipe kulit acne prone sih tapi lumayan aja ada 3 bijik jerawat gede yang sempat mampir.

Akhirnya, Pilihan KB yang cocok untukku adalah…

Finally, aku memutuskan buat beli pil KB Diane 35 lagi. Kalian tau apa yang terjadi setelah habis meminum satu keping pil KB nya? Yaa.. Aku langsung Menstruasi 3 hari kemudian. Senang banget pokoknya.

Sepertinya sih sudah rumus baku si Diane 35 ya, pasca habis minum pil itu pasti deh 3-4 hari kemudian langsung Menstruasi. Pasti. Kecuali Anda pernah lupa minum pil nya sampai jangka waktu panjang. Bisa jadi deh tek dung lalala.. 😂

Iya, memilih KB pil berarti peer besarnya adalah Anda harus rutin meminum setiap hari. Jangan sampai lupa ya..

Eits, berarti kamu gak pernah lupa dong win?Siapa bilang? Sering banget akutuh lupa.. Hahahha..

Saran aku, kalau lupa tuh langsung aja diminum pilnya. Jangan nunggu jam rutin minumnya. Bahkan, kalau lupa sampai 2-3 hari tetap aja minum 2-3 pil sekaligus. Jangan di tunda-tunda karena takut dsb. Kenapa? Ya karena begitu aturannya. Ada kok di petunjuk penggunaannya.. Ehehehe.. (Sok pake saran aku segala dia, padahal ngebaca juga.. Doenkk😝)

Dari pengalamanku memakai pil KB Diane selama 3 tahun, memang terbukti sih pil ini cocok buat aku. Walau sering sekali lupa meminum karena toh kalau ada pengingat kadang dimatiin aja.. Tapi ya tetep bisa menstruasi asalkan langsung diminum ketika ingat.

And.. As you can see.. Badan aku memang segini-segini aja. Masih kurus kek anak SMA walau sudah punya anak 2. Mungkin juga sih karena pil KB ini.. Mungkin yaa.. Enggak tau juga sih karena faktor genetik atau apa ya..

Dan sisi positifnya lagi… Memang jerawat hormonal itu jarang sekali mampir sejak memakai pil KB ini. Makanya banyak yang bilang ini KB kecantikan gitu.

Ada harga ada kualitas lah ya.. Buat aku sih.. Pil KB Diane 35 ini masih kemahalan di saku aku. Kalau bisa sih pil yang cocok itu yang murah aja. Jadi lumayan kan duit jajannya bisa buat beli barang yang lain. Haha.. Tapi ya apa boleh buat. Terpaksa deh aku pangkas anggaran lain buat beli ini.

Sebenarnya, aku punya ide konyol sih. Yaitu memakai Pil KB Andalan dan Diane 35 berselang seling. Kalau bulan ini sudah memakai Diane 35, bulan depan pakai Andalan Menyusui. Maksudnya sih supaya hemat ya. Tapi pengen konsul dulu sama Dokter, boleh gak sih cara konyol begini. Apa enggak mengganggu hormon ya?

Mungkin aku akan update artikel ini suatu hari nanti. Kalau sudah menemukan cara yang pas.Nah, kalian punya cerita suka duka juga tentang memilih pil KB untuk menyusui? Sharing donk!

Happy Breast Feeding Moms!

Komentari dong sista
10 Shares

12 thoughts on “Drama Memilih KB untuk Mamak Menyusui

  1. Aku masih belum nikah mbak
    Tapi entah kenapa aku baca dari awal sampe akhir bikin senyum2. Apalagi di part tekdung lalala hheheee
    Aku sering dititipin temen buat beli pil KB yg harganya murce mbak di bawah 10K gitu. Karena rumah aku Deket sama apotek hehee
    Itu Ide nya yg mau seling2 Pil KB nanti mau nyimak lagi ya mbak kalau udah konsul hehhee

  2. Dilema pemilihan alat kontrasepsi ini dulu kerap saya dengar dari teman-teman, mereka galaua antara pakai pil atau spiral, atau suntik? Rata-rata mencoba dulu pilih pil, saat tidak cocok baru coba yang lain (suntik.spiral). Tapi ada salah satu teman yang akhirnya tidak menggunakan karena tidak ada yang cocok.

  3. Wihihi… Pengalaman pas masang spiral pertama lucu mb… Kok ga minta diusg dulu mb? Harusnya dokternya yang inisiatif ya..hihi..tapi seru mb, pengalamannya. Kasih pencerahan ke banyak orang.. Tfs..

  4. Jujur aku takut sendiri urusan kb karena ada yang hormonal gitu kan ya mba. Belum lagi pas dikasih tau temen urusan cocor bebek untuk pasang kb spiral.

    jadi milih melakukan pencatatan masa subur di handphone aja pakai aplikasi womenlog

  5. Milih KB itu juga jadi pembicaraan di beberapa grup whats app juga nih, kalau aku sampai 5th ini gak pernah KB karena pakai hitungan yang selalu aku catat di handphone.

  6. saya pakai KB suntik, 3 bulanan, nggak pernah mens. Berat badan, nambah banyak banget, bahkan melampau berat badan saat hamil. Jadi pengen beralih ke pil KB nih, ntar konsultasi sama bu bidan dulu deh

  7. Ya Allah, Mak cara nulisnya lucu banget. Maafkeun tadi saya baca sambil menahan ngakak.

    Baca tulisannya enak, gak merasa digurui, berasa betul membaca kisah konyol nan berfaedah perjalanan ber-KB seorang mamak.

    Semoga sehat selalu ya Mak 🙂

Komentari dong sista

IBX598B146B8E64A