11 Pembelajaran Berharga Dalam Drama The World of The Married

11 Pembelajaran Berharga Dalam Drama The World of The Married

“Yang janjinya bulan puasa fokus ibadah.. Bok ya nonton drakor lagi”

Haha.. 

Hihi.. 

Huhu.. 

Ya gimana ya. Sesungguhnya bukan tema tentang perselingkuhannya yang membuatku tertarik untuk menonton. Selingkuh mah sudah merupakan hal biasa di kalangan kita bukan? Apalagi film selingkuh, poligami dsb. Ah, sudah biasa sekali. Ikan terbang saksinya. *eh

Yang membuatku tertarik untuk menonton film ini adalah tentang psikologis para pemerannya. Yang mana katanya film the world of the married ini diadaptasi dari film doctor foster. Sebenarnya, aku juga belum nonton film doctor foster. Aku hanya membaca beberapa review filmnya. Tapi, seperti biasanya versi korea selalu lebih dalam menguras emosi. Ini aku rasakan setelah menonton filmnya hingga episode ke-6. 

Konflik dalam film ini related sekali dalam kehidupan kita sehari-hari. Atau kehidupan sekitar kita. Dan semuanya dikemas dalam 1 cerita. Inilah yang membuatku setia untuk menanti setiap episodenya dihari sabtu dan minggu. 

Ada beberapa pembelajaran berharga yang dapat aku petik dari film ini. Diantaranya adalah:

1. Marriage is hard, but Divorce.. Is Really Hard Choice

Berpikirlah berulang kali sebelum membuat gugatan perceraian. Berpikirlah dalam berbagai sudut pandang. Sekalipun faktor perceraian itu karena perselingkuhan. 

Karena.. Bercerai itu benar-benar tidak mudah. Hiks.. 

Kalian mungkin terkagum-kagum dengan betapa elegan dan tenangnya Dr Ji dalam menghadapi suaminya yang selingkuh. Bahkan ketika selingkuhannya memeriksakan diri dengannya, dia sangat tenang. Tapi, ketika ada rasa dendam disana. Ketika ada tahap ia menyerang suaminya dan menuntut cerai. Disanalah konflik sebenarnya dimulai. 

Dan dari film ini aku mendapatkan bayangan. Betapa sulitnya hal yang namanya perceraian. Betapa sulitnya berstatus menjadi janda. Beratnya beban stigma masyarakat. Bahkan yang lebih berat lagi, status seorang anak yang menjadi korban perceraian dan konflik kedua orang tuanya. 

Mungkin itulah kenapa banyak yang memutuskan ‘bertahan’ walau berat.

Bertahan walaupun tau bahwa suami sendiri ‘bangsat’. 

Bertahan walaupun keputusan poligami menyertainya. 

Bertahan walaupun sakit, demi sesuap nasi. Karena tidak bisa mencukupi kebutuhan finansial. 

Tapi, bukankah Dr Ji termasuk kategori yang kokoh secara finansial? Lalu dimana masalahnya? 

Oh, tidak sesederhana itu Marimar.. Kita akan bahas hal ini di point 10.

2. Pentingnya Untuk Mengenali dan Menerima Masa lalu Pasangan Sebelum Menikah

Dr Ji dan Tae Oh. 

Kalau boleh menebak, Dr Ji berkepribadian Introvert. Sedangkan Tae Oh cenderung ekstrovert. 

Dr Ji cenderung perfeksionis, tertutup.. Berpikir jauh ke depan. Sedangkan Tae Oh cenderung berjiwa bebas dan berpikiran santai. 

Karena itu mungkin Dr Ji jatuh cinta pada Tae Oh. Karena ingin melengkapi sisi yang tidak ia miliki. 

Sementara anak mereka, Joon Young cenderung ekstrovert dan berjiwa bebas seperti ayahnya. 

Well, dibalik semua sifat itu. Mereka memiliki masa lalu kelamnya masing-masing. 

Dr Ji yang yatim piatu karena ibu dan ayahnya kecelakaan. Dan diyakini oleh masyarakat bahwa itu disengaja ibunya karena ibunya mengetahui perselingkuhan ayahnya. Sedangkan Tae Oh juga memiliki masa lalu tanpa Ayah karena perceraian. 

Dr Ji tumbuh menjadi seseorang yang tahan banting dan cenderung nyaris sempurna dalam hal apapun. Ia menularkan hal ini dalam mendidik anaknya. Sementara Tae Oh sangat dekat dengan anaknya secara emosional. Karena ia tidak ingin anaknya kehilangan sosok ayah dalam hidup. 

Salah satu penyebab konflik yang terjadi adalah belum berdamainya mereka berdua dalam masa lalu masing-masing. Sehingga anak mereka kerap menjadi korban dalam emosi dari kelamnya innerchild orang tua mereka. Aku sendiri mencium bau kemiripan drama ini dengan dokter foster sejak episode 6. Aku cenderung lebih berpandangan negatif pada kepribadian Dr Ji. Menurutku, Dr Ji dan Tae Oh sama-sama kelam. 

3. Semua Teman itu Tidak Sempurna, Mereka memiliki Topeng untuk Bertahan, dan itu Tidak Salah

Well, jujur saja aku bergabung dalam komunitas pecinta drama korea di facebook akhir-akhir ini. Simple sih tujuannya, hanya ingin tahu drama yang sedang rame saja. Hahaha.. 

Tapi isi dari grup tersebut adalah makian hingga hinaan serta spoiler dari drama ini. Dan salah satu tokoh yang paling sering dihina adalah sosok Dr. Ma yang merupakan teman dari Dr. Ji. 


“Dasar muka dua”

“Dasar makan teman sendiri”

“Didepan lain.. Dibelakang lain”

“Pantes perawan tua”

Itu kalimat-kalimat yang diungkapkan netizen pada sosok Dr Ma. Well, menurutku sendiri Dr Ma itu tidak salah loh. Dalam film ini tokoh Dr. Ma adalah sebagai mediator antara Dr. Ji dan Tae Oh. Dia ini posisinya serba salah. Aku pernah berteman dengan teman yang mirip kepribadiannya dengannya. Lantas apa aku memusuhinya hanya karena ketidakjujurannya? Oh, tentu saja tidak. 

Menurutku, sosok netral seperti ini sangat dibutuhkan dalam dua orang yang berkonflik. Sosok yang terlihat seperti agen ganda tapi peduli pada keduanya. Saran-saran yang dikemukakan Dr Ma pun menurutku adalah saran yang logis. Yang ia lakukan pun sepenuhnya adalah tindakan yang manusiawi. Persis sama dengan ambisi wanita pekerja pada umumnya. 

Mengapa dia tidak memberitahu Dr Ji bahwa Tae Oh selingkuh? Mengapa dia berusaha menjembatani keduanya? Karena keduanya adalah sahabatnya. Dan menjadi Dr Ma ini tidak mudah loh. Jadi, jika kalian bertemu dengan sosok seperti ini di dunia nyata. Please jangan judge. 

4. Marriage Just About TRUST

Menikah itu adalah tentang kepercayaan. 

Kamu percaya penuh denganku, aku percaya penuh denganmu. 

Jika kepercayaan ini mulai renggang dengan adanya kebohongan. Maka pernikahan itu telah goyang. 

Ketika Tae Oh berbohong kepada Dr Ji bahwa ia tidak selingkuh.. Sungguh ini sangat melukai perasaan. Memang jujurpun juga luka, tapi bohong? Bohong membuat lukanya sempurna. 

Begitupun dengan kehidupan tetangga Dr Ji dan Tae Oh.. Yaitu kehidupan Ye Rim dan Ji Hyuk. 

Berbohong sekali.. Dua kali.. Tiga kali.. Ye Rim masih bisa memaafkan.. 

Tapi jika sering? Luka itupun tidak bisa ditutup lagi. Akibatnya adalah hilangnya rasa kepercayaan. Dan itu menimbulkan trauma yang dalam. 

Karena itulah dalam ending drama ini, Ye Rim lebih nyaman memutuskan bercerai. Karena ia tidak bisa hidup dalam ketidakpercayaan di pernikahannya. 

Begitupun dengan kepercayaan Da Kyung yang luntur pada Tae Oh ketika ia mengetahui bahwa Tae Oh tidur dengan Mantan istrinya. 

Karena Menikah itu adalah tentang membangun kepercayaan.. Bukankah begitu? 

5. Sesulit Apapun Hubungan dengan Pasangan, Ingatlah Tentang Status Sebagai Orang Tua

Konflik dalam drama ini unik. Bahkan sempat menyerempet menjadi cerita detektif. 

Mengapa menjadi sedemikian rumit? Karena Dr Ji dan Tae Oh menyimpan dendam pada masing-masing. Dan mereka berdua lupa bahwa segala tindakan mereka telah diawasi oleh anak mereka berdua, Joon Young. Bahkan telah meninggalkan luka yang dalam padanya. 

Aku sangat amat kasihan pada sosok Joon Young dalam film ini. Dari awal perasaannya seakan diaduk-aduk oleh konflik kedua orang tuanya. Dari perceraian yang tidak ia mengerti hingga konflik kekerasan hingga kasus pembunuhan.

Tak cukup sampai disitu, ketika ia sudah menerima perceraian orang tuanya.. Hatinya kembali diombang-ambing saat melihat kedua orang tuanya tidur bersama lagi. 

Joon Young sempat sangat stress gara-gara ini. Ia bahkan mengidap kleptomania. 

Well, aku pernah tau tentang penyakit ini. Dan sejauh yang aku tau, penyakit ini muncul ketika kita kehilangan sosok yang amat berarti. Sementara teman-teman kita masih memiliki sosok itu.. 

Menurutku, Joon Young mengambil barang-barang milik teman-temannya karena ia ingin merasakan nyamannya memiliki barang hasil pemberian dari orang yang disayangi. Sedih banget kan? Seorang anak sampai harus menderita seperti ini? 

Karena itu, sebelum bertengkar dengan pasangan.. Yakinkan anak tidak mengetahui hal tersebut. Bicarakan baik-baik dengan pasangan. Jangan langsung spontan marah didepan anak. Well, bahkan update status dengan pengaturan privasi jauh lebih baik dibanding membuat trauma dihati anak. 

6. Jangan Pernah Jatuh Cinta dengan Orang yang Salah, Apalagi Berstatus Suami Orang

Semua mua mua konflik yang muter muter dan muter ini.. Enggak akan terjadi jika.. 

‘Da Kyung tidak ngotot jatuh cinta dengan suami orang’

Iya.. Andai sosok Da Kyung disini di Ctrl-Alt-Del mungkin gak ada cerita muter-muter penuh tangisan cabai begini. 

Sosok Da Kyung sendiri kukenal bukanlah sebagai pelakor yang sadis. Beuh, Da Kyung mah termasuk jenis pelakor yang baik kalau dibandingkan dengan Min Yu Ra di The Last Empress hingga Pelakornya Ikan Terbang. Bahkan, aku sendiri menilai bahwa Da Kyung bukanlah aktor antagonis disini. 

Ya ampun. Da Kyung mah perfect. Udah cantik gila, auranya positif, pembawaannya tenang dsb. Perfect banget. Kekurangannya cuma satu.. 

Itu kenapa jadi jatuh cinta sama suami orang. Ngotot lagi. Percaya aja dibilang Tae Oh kalo dia lari ke Da Kyung karena istrinya gila. Hadeuh.. 

Insting ditipu nya kurang main.. 

Eh, kok aku emosi? Ini kan cuma film? Hahaha.. 

Ya.. Inget ya.. Nonton film harus realistis juga kalii. Jangan nyerang-nyerang gak jelas ke official instagram orang. Malu-maluin.. Heu

7. Jangan Mengulang Masa Lalu, Perbaiki dan Yakinkan Generasi Selanjutnya Jauh Lebih Baik

Kalian yang mungkin memiliki masa lalu yang mirip dengan Dr Ji dan Tae Oh.. Berjuanglah agar masa depan kalian jauh lebih baik.. 

Bagaimana meyakinkan masa depan yang baik? 

Setidaknya, jangan mewariskan innerchild buruk itu pada anak. Jangan. Jangan diulangi.. Hiks.. 

Pada episode 14, aku tak terasa meneteskan air mata saat Dr Ji berjuang untuk hidup kembali karena ingat bahwa anaknya akan kehilangan Ibu jika ia bunuh diri. Masa lalunya yang buruk menyadarkannya bahwa anaknya tidak boleh memiliki nasib yang sama sepertinya. 

“Aku mungkin telah kehilangan pernikahanku. Tapi aku tidak boleh kehilangan masa depan cerah untuk anakku”

Kehidupan Dr Ji seakan berputar pada kesedihan sejak perceraian. Akan tetapi, selalu ada cahaya harapan yang bisa dibangun seorang Ibu. 

Ibu akan bercahaya jika anaknya bahagia. 

8. Hidup Perempuan Itu Harus Seimbang

Harus diakui, kehidupan Dr Ji penuh dengan ambisi. Lihat saja, ia sudah mendapatkan berbagai penghargaan. Kariernya bisa dibilang sempurna. 

Tapi, selalu ada ketidaksempurnaan dibalik kesempurnaan. 

Dr Ji yang perfeksionis, sukses hingga pintar memasak bukanlah sosok ibu yang memiliki ikatan kuat dengan anaknya. 

Terbukti bahwa diawal perceraian, anaknya lebih memilih bersama Ayahnya dibanding dengan Dr Ji. Karena anaknya merasa lebih dekat dengan Ayahnya secara emosional. Kehidupan yang dilaluinya tanpa Ayahpun mengubah perilakunya dengan drastis. 

Jadi, sebagai perempuan kita harus memilih apa? 

Karir? Cinta sempurna kepada suami? Atau Ibu yang baik kepada Anak? Atau bagaimana? 

Drama ini mengajarkanku untuk belajar bahwa kehidupan wanita setelah menikah memang harus mengutamakan suami dan anak terlebih dahulu..

Lalu bagaimana dengan karir? Karir akan mengikuti seiring dengan suksesnya hubungan dengan suami dan anak. Itulah yang aku yakini selama ini. Adapun kalian yang mungkin berbeda pendapat denganku.. Boleh saja.. 

Tapi bagiku sendiri, bangunlah karir dengan maksimal ketika masih single. Namun ketika sudah berkeluarga.. Letakkanlah karir di nomor 3. Dia tidak akan menurun. Tapi akan dibangun dengan pondasi yang penuh cinta. 

9. Puber Kedua itu Nyata, Terus Berusaha Menjadi Istri yang Baik

Ayolah, tidak setuju dengan hal ini? 

Jatuh cinta lagi itu nyata bisa terjadi pada suami siapa saja. Apalagi jelang umur 35+. Sangat mungkin laki-laki yang berstatus suami bisa jatuh cinta lagi. 

“Ya boleh sih poligami tapi harus sama janda miskin, bla bla.. Dan yang penting ada duitnya”

Ya.. Ya itu kan maunya kita.. Namanya jatuh cinta lagi itu.. Kadang tidak bisa dikontrol. Tidak bisa kita membelokkan dan mengontrolnya untuk jatuh cinta sama janda tidak laku miskin saja. Tidak semudah itu. Dan jika lengah.. Hal yang bernama perselingkuhan itu bisa saja terjadi. 

Karena itu berusahalah sebisa mungkin menjadi Istri yang baik. Yang memanjakan mata dan perut suami. Dan jangan lupa untuk sering-sering curhat suka dan duka di rumah. Supaya daya empati suami terbuka. Jadi, ketika dia melihat yang ‘kinclong-kinclong’ diluar sana.. Dia akan ingat kita.. “Kasian istriku.. ” Begitu.. Hahaha

Kata seorang Guru, tidak mungkin kita bisa mengontrol mata lelaki untuk tidak tertarik melihat gadis cantik. Karena lelaki memang sudah diciptakan sedemikan. Maka, sering-seringlah berdoa.. Supaya suami selalu ingat dengan istri di rumah, dengan anak di rumah. Bangun daya empatinya. 

Kalau daya empatinya zonk bagaimana? 

Oke, sering-seringlah bercerita horor.. 

Aku sendiri sering sekali bercerita tentang topik Istri Gila dan Anak Broken Home. Ceritanya diputar-putar. Diulas dari berbagai sudut pandang. Kadang ada yang benar, ada juga yang aku karang-karang sendiri supaya dramatis. Dan kadang aku juga ambil ide dari sinetron yang suka berlebihan. Hahaha.. Kejam memang aku.. 🤣

Tapi memang harus begitu. Jadilah istri yang berusaha maksimal. Dan terus asah daya empati suami agar ia ‘tidak tega’ untuk selingkuh. 

10. Jadi Wanita Mandiri Finansial Bukan Jaminan Untuk Bahagia

Ah.. Masa? 

Tapi kan siap-siap win, kalau suami ini itu.. Bla bla.. Kita bisa tenang aja karena ada duit. 

Well, belajar dari drama ini. Aku menyadari bahwa mandiri secara finansial pun ternyata bukan jaminan untuk bahagia. 

Meskipun ia sih.. Di ending terlihat banget susahnya hidup Tae Oh yang terbiasa melorotin istrinya. Bahkan Dr Ji yang menolong. 

Tapi terkadang.. Terkadang aja loh ya.. 

Karena wanita terlalu berpijak pada mandiri secara finansial.. Akhirnya ia lengah pada pos-pos yang lain. Bahkan pos yang wajib sekalipun. Kalau sudah begini, sebanyak apapun duit yang dipunya.. Gak akan sanggup membeli sebuah kebahagiaan. 

Did u know what I mean? 

Ya.. Begitu begitu lah.. Aku tidak akan membahas panjang lebar tentang ini. 

11. Apapun yang Terjadi.. Memaafkan, Melupakan dan Menerima adalah Hal yang Terbaik

This.. Is the best conclusion. 

Andai saja dari awal manusia itu mudah memaafkan seseorang tanpa ada dendam yang menyertainya. Mungkin hidup akan menjadi lebih mudah. 

Aku sangat suka dengan ending drama ini. Karena masing-masing dari tokohnya sudah move on. 

Sudah memaafkan, melupakan dan menerima. 

Rasanya lega sekali menonton endingnya. Dimana masing-masing sudah mendapatkan tempat yang sesuai. Termasuk Da Kyung, Ye Rim.. Daaan.. Ya.. Tae Oh. 

Dari drama ini sungguh banyak pembelajaran yang aku dapatkan tentang pernikahan. Dan pembelajaran yang sangat berharga adalah tentang memaafkan. 

Sudah menonton drama ini? Mari sharing ceritanya denganku! 

21 thoughts on “11 Pembelajaran Berharga Dalam Drama The World of The Married

  1. Wah banyak juga ya Mbak pelajaran yang bisa diambil dari film ini tapi aku belum nonton nya terima kasih ya Mbak atas informasi dan reviewnya

  2. Kesannya kok malah istrinya yang salah ya dalam artikel ini hehehee… Apapun penyebabnya, yang salah tetap yang memutuskan untuk berselingkuh laaah… Pernikahan kan memang seputar komitmen. Dalam suka dan duka sudah disepakati untuk menjalani bersama. Lhaa malah ditinggal selingkuh dengan alasan istrinya gila, ga bener deehh…

  3. Aku mandeg nonton di eps 3.
    Ada perasaan lelah karena dibuat penuh kejutan siih…bentaran aah…
    Di sini banyak adegan 21+ nya. Kekerasan, seksual, kemarahan, pengkhiatan, endesbre…endesbre.

    Maybe,
    Someday aku lanjutin lagi, hahha….

    Dari aku yang cemen soal sebuah hubungan.

  4. Aku awalnya gak ikutan nonton nih drama ini, tapi pas di episode berapa gitu akhirnya nonton & jadi penasaran gimana akhirnya.
    Dari film ini bisa kok kita ambil hikmah-hikmah ya. Aku gak gabung di grup drakor tapi biasanya tanya temen apa yang lagi seru

  5. Jujur aja, aku masih tetap ngerasa Tae Oh lah biang kerok semuanya. Terlalu naif kalau kita melimpahkan kesalahan justru kepada perempuan2 korban Tae Oh. Sun Woo udah berusaha semaksimal mungkin memenuhi tugasnya. Krn dia tau Tae Oh ga kompeten cari duit ya udah lah dia yg fokus di karir. Biar Tae Oh fokus di dunianya sendiri. Lha tau2 malah ditikam dari belakang. Kan kurang ajar bgt ya.

  6. Drama ini banyak pelajaran yang bisa dipetik ya, aku tahu ceritanya dari TL aja ngga kuat kalau nontonnya, aku lemah tema begini hahaha..

  7. Aku nggak ngikutin TWOM ini, karena emang nggak pernah nonton drakor selama ini. Tahu kehebohannya dari sosmed sih, dan terhibur dengan komentar dan status yang sliweran.

    Tapi aku setuju dengan poin 8, bahwa perempuan meniti karir semaksimal saat mash lajang. Ketika udah nikah harus menomor satukan keluarga, urutan karir ada di nomer 3. Betul banget, karena di lingkungan ku yang melakukan ini rumah tangganya adem ayem aja

  8. Bener bnget y mba pembelajaran yang sangat berharga adalah tentang memaafkan tetapi apapun itu pasti Ada Luka YG membekas gregetan klo kyk laki kyk tae oh😓

  9. Aku juga gak abis pikir kalau ada org yang jatuh cinta ma suami org lain. Tapi kenyataanya emang ada org kyk gtu mbak. Soalnya temennya temenku ada yang jd org ketiga dan emang malah bangga.

    Pdhl kalau dipikir2 Da Kyung tu punya segalanya ya… Kdng gtu terjadi krn hawa nafsu apa ya?

    #inikenapakomennyaseolahngomonginorgbeneran hahahahaha

  10. OMG ini Drakor yang lagi viral ini ya yang isinya Pelakor gini aku ga sempet nonton soalnya gak sempet kak dan emang banyak banget pelajaran yang bisa diambil

  11. Peribahasa “Tak Seindah drama Korea” telah digagalkan secara total oleh drama The World of the Married ini. Ternyata drama Korea yang ini tidak ada indah-indahnya haha. Penuh konflik, air mata dan emosi yang meledak-ledak.

  12. Fenomenal banget ya drakor satu ini. Aku pun hanya mengikuti sebentar, lompat-lompat episodenya trus liat endingnya. Banyak insight yang bisa dipetik dari drakor ini. Belajar banyak tentang marriage..

  13. udah nonton sampai episode 16, alhamdulillah bisa tahan emosi dan hati ini supaya gak kebawa baper parah hehehhe, semacam nonton ini buat hiburan aja di rumah

  14. Nggak nyangka banget tuh teman menikam dari belakang. Depan pura2 baik eh teryata makjleb. Aku blm nonton selesai sih tapi jadi tahu banyak 🙂

  15. Aku nonton TWOM ini hanya sampai di episode 6 aja habis itu udah males nonton karena ngeri khilaf sumpah serapah sendiri, Hehehehee… Btw selama nonton ini ya aku suka banget dengan penampilan dr. Ji. Walau sampai episode 6 saja TWOM ini sudah banyak memberikan pelajaran sih, nah kemarin juga banyak baca review dari teman-teman juga. Kok ini aku jadi penasaran pengen ngelanjutin lagi nontonnya.

  16. Aku ga ngikutin drakor tapi obrolan drama ini sering banget lewat di timelineku. Dulu ada hello kitty versi lokal sekarang pun ada cerita pelakor versi Korea ya. Bayangin dari komen-komennya emang berhasil bikin kesel hahaha

Komentari dong sista

Your email address will not be published.

IBX598B146B8E64A