Menghadapi anak nakal pembully – [Tips Mengatasi bagian 2]

Menghadapi anak nakal pembully – [Tips Mengatasi bagian 2]

menghadapi-anak-nakal

Anak kena bully, jangan sampai bikin emak ikut stress ya… kita tidak bisa selalu mengendalikan pergaulan mereka dengan yang lain, mereka bisa saja ketemu dengan yang baik ataupun anak nakal atau yang senang menggangu. Padahal bullying masa kecil yang diterima anak bukan sesuatu hal yang patut diremehkan lho.

Penting diketahui, dampak bullying terhadap anak dapat menjadikan mereka tidak senang bergaul, cenderung menarik diri, tidak percaya diri dan takut untuk mencoba hal baru atau berekplorasi di masa mendatang. Jadi jangan dianggap hal yang biasa ya jika kita sebagai orang tua tahu bahwa anak kita menjadi korban bullying.

Nah bagaimana sih menghadapi anak nakal yang suka sekali menggangu atau membully.

Berikut akan disampaikan cara unik menangani para pembully atau anak nakal dengan gaya khas shezahome.

Ketika Pembully Menjadi Teman Terbaik

Masih ingat dengan cerita korban bullying yang dialami oleh anakku Farisha beberapa bulan yang lalu?

Apa? Tidak tau?

Kalau belum, kamu wajib baca ini terlebih dahulu: Anakku di-Bully Lagi dan Lagi, Aku harus Bagaimana?

Ada yang gemas sekali dengan tokoh Cela Disana? Bahkan pengen nguwel-nguwel?

Well, semoga cerita tentang episode Bully yang kedua ini cukup menyenangkan. Karena kali ini tokoh Cela menjadi Teman Terbaik. How Can? Simak tulisanku ya!

Dear Friends, Kenapa Kamu Mem bully ku?

Sebelum ‘julid’ dengan sang pembully, akan lebih baik kita sebagai orang tua bertanya untuk re-framing dengan si pem bully. Kenapa sih anak ini jadi suka sekali membully anakku?

Ya, itu yang aku tanyakan kepada diriku sendiri dulu. Merasa ‘kepo’ dengan lingkungan keluarga si pembully. Merasa ingin berada di posisi si pembully. Mencoba memahami pola pikirnya yang masih anak-anak. Mencoba memaklumi setiap kata-kata kasar yang keluar di mulut mungilnya.

Why oh why..

emak-tidak-perlu-stress-dengan-bully

Dalam berbagai referensi salah satunya pada penuliscilik.com, aku menyetujui bahwa faktor-faktor yag menyebabkan bully terjadi diantaranya adalah dikarenakan:

  1. Si Pembully ingin dianggap dan dikenal berkuasa, karena mereka sebetulnya orang lemah.
  2. Anak Pembully biasanya kurang perhatian dari orang sekitar dan akhirnya mencara-cari pertahtian dengan menghina, dll.
  3. Tukang Pembully biasanya pernah dibully bisa jadi pernah jadi korban kekerasan, baik di sekolah ataupun di luar sekolah.

Well, Bagaimana dengan Cela? Dan, ini yang aku temukan.

Mengenal karakter si pembully

Cela adalah anak perempuan yang sangat disayangi oleh orang tuanya. Orang tuanya adalah pekerja diluar. Mungkin, waktu untuk ‘family time’ hanya pada malam hari. Tidak ada yang salah pada latar belakang orang tuanya. Keduanya adalah pasangan yang berpendidikan.

Hanya saja, sebagai anak kedua aku merasakan hal yang sama dengan perasaan sang Pembully. Aku ingin menjadi nomor satu di rumah! Ya, karakter ini yang sangat dominan aku rasakan pada sang pembully Cela. Jadi, penyebab Cela suka membully adalah ia ingin merasa berkuasa karena di rumahnya ‘mungkin’ ia merasa selalu menjadi nomor 2 dimata orang tuanya.

Memiliki seorang kakak dengan kemunculan sibling rivalry ‘mungkin’ membuat si pembully ingin menjadi ‘lebih’ dibandingkan kakaknya. Apalagi, aku pernah mendengar ibunya berkata..

“Kalau Kakaknya Cela ini dulu waktu TK banyak dapat piala. Cela ini agak beda memang. Mungkin karena aku terlalu sering memanja, beda sama kakaknya dulu semua serba mandiri aku suruh..”

Dan akupun ber ‘Ooooo..’ sambil berpikir, “Yah, ‘mungkin’ ini cluenya. Cela yang selalu benci dengan orang yang memiliki prestasi berada diatasnya..”

Itulah kenapa pikiran anak kecil Cela selalu ingin berkata kasar dengan teman yang menyainginya. Karena ia ‘juga ingin seperti itu’.

Hai anak nakal…Seburuk Apapun Kamu, kamu tetaplah Temanku.. Teman Pertama yang Baik Padaku.

Aku mengingat-ngingat episode pertama masuk sekolah anakku dulu. Ia berteman dengan dua orang kakak adik yang sangat mirip wajahnya, seperti kembar. Dan pertemanan ini sangat awet berbulan-bulan lamanya. Tapi, suatu hari temannya tersebut tidak masuk sekolah karena sakit.

Sejak itu temannya hanya masuk satu minggu sekali bahkan hanya satu bulan sekali.

Bulan berikutnya akhirnya aku tau kalau 2 temannya tersebut pindah sekolah. Dan sejak itu Farisha merasa sendirian di kelasnya. Farisha memang anak yang cukup introvert dan selektif dalam berteman. Yah, something like..

Kalau temannya enggak tersenyum duluan kepadanya, maka dia gak mau senyum duluan.

Apabila temannya enggak ngajak berkenalan, dia gak mau kenalan duluan.

Jika enggak ngajak main, mending main sendiri, begitu di pikirannya.

Ya, anakku begitu.

Dan saat itulah, Cela hadir sebagai teman pengganti temannya yang dulu. Menggandeng tangannya, mengajaknya bermain, mengundang Farisha untuk masuk dalam Circle kelompoknya dan membuat Farisha merasa bersemangat kembali di sekolah.

Jika aku di posisi Farisha, aku sangat paham kenapa ia tidak mau melepaskan pertemanan dengan Cela. Kenapa ia hanya bisa menangis saat aku bilang, “Berhenti berteman dengan Pembully”

Karena Ikatan dengan Sang Pembully adalah Ikatan Pertemanan yang suci. Bagaimanapun juga Cela si Pembully adalah Teman yang sangat berarti bagi Farisha.

Jadi, Mari Kita Berteman Lagi..

Pada tulisan pertama episode bully yang kutulis mungkin sudah dijelaskan bahwa endingnya adalah Cela tetap berteman dengan Farisha. Karena saat Farisha tidak berteman dengan Cela maka Cela merasa sendirian.

Aku juga mengajak Farisha untuk menonjolkan pribadi baik yang dominan agar teman-temannya tidak memihak Cela saat Cela membullynya. Dan itu semua telah menghentikan episode Bully secara total diantara keduanya.

Kupikir, Farisha sejak itu tidak akan terlalu akrab lagi dengan Cela. Kupikir, Pribadi baik dominan yang aku ajarkan membuat Farisha menjadi pemimpin di circle kelompoknya yang baru. Tapi, lihatlah.. Sepertinya perkiraanku meleset.

Mereka berdua malah semakin dekat saja. Cela dan Farisha.

Aku menjadi sangat yakin dengan kedekatan mereka saat aku ikut serta dalam perjalanan outbond sekolah. Mereka duduk berdua di bus dan saling tertawa tiada habisnya. Tidak ada ledekan, tidak ada tangisan. Hanya senyum, tawa dan canda.

Well, apa sikap Cela memang sudah berubah menjadi jauh lebih baik?

Atau ia hanya berpura-pura karena Mamanya juga ikut dalam satu bus?

Tapi tawa itu ikhlas sekali, gandengan tangan itu hangat sekali. Seperti layaknya Farisha dan Sepupunya. Aku tau betul jika Farisha sudah sangat akrab dengan seseorang.

Dan sepulang dari outbond aku bertanya pada Farisha..

Ajarkan anak menghubungkannya dengan cerita yang baik

“Apa Cela sekarang jadi anak baik? Enggak pernah meledek Farisha lagi?”

“Iya ma, Baik kok Cela. Apalagi pas Pica bilang kalo kita dapat piala lomba mewarna karena kita sama-sama sabar saat mewarna…”

Dan aku pun ber’Oooooo… ‘ saat itu.. Hihi..

Jadi beberapa bulan yang lalu, Cela memenangkan piala lomba mewarna juga seperti Farisha. Ia sangat senang karena saat lomba mewarna Farisha dan Cela berdampingan. Mereka saling memberikan semangat dan bilang bahwa ‘harus sabar’ supaya dapat menang. Hasilnya, mereka berdua menjadi juara. Waw, siapa sangka?

Well, aku punya fotonya sebenarnya. Tapi aku tidak mau mempublikasikannya disini karena identitas Cela aku rahasiakan. Hihi.

Melihat cerita Farisha dan Cela, aku jadi teringat tentang contoh kebaikan misalnya seperti cerita Umar dan Nabi Muhammad. Tentang betapa bencinya dulu Umar dengan Nabi Muhammad dan Islam. Tapi lihatlah akhirnya.. Ya, semua sudah tau ceritanya bukan?

Yah.. Pelajaran kehidupan yang dapat aku ambil dari cerita Farisha dan Cela adalah…

Jangan berlebihan saat menjelek-jelekkan seseorang. Karena bisa jadi, suatu hari nanti ia akan berubah menjadi pribadi yang jauh lebih baik.

Mungkin, aku harus banyak belajar dari Farisha untuk selalu berprasangka baik pada teman. Seburuk apapun perlakukan teman itu pada kita dahulu.

anak-nakal-berteman

Terima Kasih untuk pembelajaran yang sangat berharga ini.. Farisha..

Jangan lupa baca bagian pertama dari artikel ini ya di link berikut.

Komentari dong sista
6 Shares

12 thoughts on “Menghadapi anak nakal pembully – [Tips Mengatasi bagian 2]

  1. Banyak banget hal yg aku pelajari dari blog mbak winda ini.
    Terlebih bagaimana cara mengasuh dan mendidik anak, teruskan ya mbak hehe

  2. Wah sekarang anak2 bis lebih terbuka ya, pokoknya kalo udah jadi bunda harus memperhatikan sekali sejak kecil cara mereka berteman semangat ya pica hihi tetap menjadi anak gadis yang loveable

  3. Alhamdulillah ya akhirnya bahagia. Aku kalau baca cerita tentang bully membully ini suka ngeri sendiri. Kayaknya kalau semakin tinggi tingkatan sekolahnya tingkat bullynya makin tinggi

  4. Belajar jd mommy nih dr mba winda,, masyaAllah perhatian sekali dg kehidupan sehari2 pica. Gak turun tangan langsung tp juga ga lepas tangan, mengarahkan dan mendidik anak ya bagaimana menghadapi berbagai hari dihidupnya. Waaaah

  5. yang harus kta lakukan untuk pelaku pembully’an lebih baik do’akan saja supaya dapat hidayah biar gak nge bully lagi.cara yang terakhir adalah tetap harus dilawan biar ada efek jera,hehe tapi selalu ada sebab dan musabab nya alasan pembulian tersebut

  6. Congrats… Akhirnya pembullyan selesai. Aku senang banget membacanya. Happy ending 😀

    Kalau sudah bisa berteman akrab berarti pelan-pelan nanti Pica nggak merasakan trauma ya dengan kejadian bullying yang sempat dilakukan Cela. Ketulusan anak-anak kadang emang suka bikin terharu…

  7. Iya, bener. Coba kita reframing ke pembully itu, kenapa dia membully. Aku sebulan lalu dapat clue-nya, jadi anak itu lumayan suka kena marah mamanya tapi dia anak bungsu, ga ada pelampiasan…ke adiknya misalnya. Jadi pas di sekolah langsung jadi bossy

  8. Sebenar nya bullying dapat terjadi sama siapa aja sih ya mba, tapi parah banget kalau kecil” udah bully sesama temen nya. Harus di lawan, dan kalau bisa pelaku bullying di kasih pelajaran biar dia ada efek jera

  9. Ketika awal2 sekolah TK A, anakku juga dibully Mbak sama temannya. Tapi bully anak lelaki lebih ke arah fisik. Memang nggak berbahaya sih, tapi membuat anakku sempat merasa nggak nyaman dan malas sekolah. Akhirnya aku dan Papanya menyuruhnya untuk melawan jika temannya itu mulai berulah. Alhamdulillah setelahnya anakku nggak dibully lagi.

Komentari dong sista

IBX598B146B8E64A