Ketika Teman Bertanya, “Ngeblog Dapet Duit ya? Mau dong!”

Ketika Teman Bertanya, “Ngeblog Dapet Duit ya? Mau dong!”

“Kayaknya kamu akhir-akhir ini ada tulisan yang kayak sponsor gitu ya win? Ehm, itu dapet duit ga sih?”

Itulah salah satu pertanyaan dari salah seorang temanku yang tiba-tiba saja kepo basa basi menanyakan keadaanku, anakku, keluargaku, tempat tinggalku hingga akhirnya pada part ini. Ya, kepo tentang blog dan sosial mediaku. Juga tentunya.. Kepo dengan komunitas blogger yang kumasuki.

Lantas, apa jawabanku?

“Kamu mau juga? Yuk, mulai nulis di blog..” jawabku optimis.

“Dapet duit ga sih? Kamu sebulan dapet berapa?”

Dan pertanyaan itupun tidak ku jawab. Bukannya kenapa, tapi aku sangat teramat amat amat bete jika ada yang menanyakan hal seperti ini.

Bukan, bukan karena penghasilan ngeblogku tergolong receh. Sehingga aku tidak berani menyombongkan diri dihadapannya. Jujur saja, aku tidak pernah sharing sekalipun tentang job blogger, fee blogger, nyombong begini begitu di sosial media yang memiliki viewer ‘lumayan’. Kalaupun aku pernah mengeluarkan uneg-uneg tentang job, fee dan bla bla.. Maka itu hanya pada WA story dengan privasi yang sudah kuatur. Hanya teman teramat sangat dekat, keluarga, dan teman blogger saja yang tau tentang hal itu.

Jadi, apa alasanku tidak membalas pertanyaannya?

Karena keinginan ngeblog yang tiba-tiba ada pada dirinya bukan karena ia benar-benar ingin menulis, melainkan ingin dapat DUIT INSTAN.

Ya, itulah kesimpulanku.

Arti Ngeblog Buat aku

Bagiku, sebelum menjadi seorang blogger sangat penting untuk membangun niat ngeblog. Ya, ngeblog itu buat apa sih?

Apa cuma pengen dapet duit?
Apa cuma pengen hadir ke event-event beken dan terkenal di mata brand?
Apa cuma pengen dapet produk gratis?

Jika niat Anda ngeblog hanya untuk mendapatkan ‘reward’ seperti hal-hal diatas. Saranku, mending enggak usah ngeblog. Enggak usah ikut-ikut gabung ke komunitas blogger. Malu-maluin. *tuh kan gelaa.. Emosi saya.. Haha.

Silahkan protes ya.. Aku siap di bully.. 😂

Namanya juga blog aku, suka-suka aku nulis apa. Tapi serius deh, fenomena begini pastinya bukan cuma aku yang mengalami ya? Kutebak blogger-blogger senior pun pasti banyak yang mengalami hal seperti ini. Ditanyain orang begini begitu tentang monetize blog, padahal mereka bikin blog aja belum.. Niat nulis bener-bener aja gak ada. Aku sih kalau ketemu makhluk begini males banget ngeladenin. Tapi mungkin kalau blogger senior jauh lebih sabar menanggapinya. Maklum, aku kan masih newbie banget dalam dunia blog. Emosinya masih labil. *emak-emak labil (makabil.. 😂)

Tapi serius, dulu waktu awal aku punya blog itu enggak pernah terpikir olehku bahwa blog bisa begini begitu. Yang aku pikirin saat awal pengen punya blog itu adalah.. Aku harus punya me time yang bisa bikin aku waras di rumah, aku perlu aktualisasi diri, aku perlu dunia maya yang berkualitas dibanding sosmed, aku perlu mengeluarkan kata-kata yang terpendam hingga hatiku puas, aku perlu berguna di dunia, aku perlu sharing hal positif, aku perlu teman berkualitas yang satu hobi denganku. Ya, itu. Itu yang mendasariku ingin ngeblog. Bukan sekedar, “Aku pengen dapet duit dari blog..”

Dia kira enak apa ya dunia monetize blog itu.. Pikirku.

Bagiku, dunia monetize blog itu….

Kejam. Hiks.

Asik sih ya kalau hobi yang kita geluti betul-betul itu bisa menghasilkan uang. Serasa apa yang kita lakukan itu benar-benar membahagiakan dan tidak membuat stress. Tapi, jujur saja aku sempat loh merasakan stress dalam memasuki job blogger dan lain-lain. Kenapa?

Pertama, karena waktu awal dapet job itu aku agak udik. Jadi, terima saja semua job yang menawarkan fee ‘sekian’. Sekalipun itu bukan tentang passion aku.. Terima saja.. *anaknya pasrahan lagi musim matre-matrenya dan udik melihat barang gratis.. 😂

Ternyata? Ternyata nulis sesuatu hal yang ‘enggak aku banget’ itu… Enggak enak beb.. Ada yang janggal. Apalagi kalau dapat placement artikel, serasa ingin dirombak semua tuh. Haha..

Dan aku anaknya jujur dan enggak ingkar janji. Jadi kalau dapat tawaran job permanent link dan bleh bleh bleh syaratnya aku itu gak bakal mengkhianati orangnya. Ternyata, hal ini sempat bikin blog aku enggak sehat.

Yes, blog aku sempat punya banyak brokenlink dan walau sudah dibersihkan entah kenapa setiap kali aku komentar di blog teman-teman maka sering sekali komentarku masuk spam. Padahal ya, aku kalau komentar itu lumayan panjang dan kepo. Dan akupun termasuk jenis yang gak banyak-banyak banget blog walking dalam sehari.

Akhirnya, aku putuskan untuk libur ngejob selama beberapa bulan dan membuang link-link ‘tidak sehat’ di blog. Hasilnya? Blogku sehat kembali. Haha. Jadi, dikira enak apa ya dapat job melulu itu.

Kadang suka agak baper saat ada tawaran job dengan fee ‘lumayan’ dan aku sering menolaknya. Hiks

Halah sombong win.. Haha.. 😂

Serius, Sempat ngiri gak sih melihat teman-teman dengan Domain Authority yang tinggi dapat banyak job? Sempat lah. Apalagi kalau fee nya lumayan. Aduh, nafsu belanja bulanan aku kadang bisa kumat. Tau sendiri lah ya, hiburan emak-emak receh rumahan begitu tuh.

Lantas, apa aku enggak dapat job serupa? Mm.. Kadang ada sih. Entah itu placement artikel atau nulis sendiri dengan fee sekian. Ada beberapa job yang diterima.. Tapi kebanyakan itu.. Ditolak.. Hiks..

Kenapa?

As you know, aku itu orangnya transparant dengan suami luar dalam. Bahkan rekening aja kami blak-blakan soal pemasukan dan pengeluaran serta saling terbuka password dan bla bla. Ketika suamiku dapat job membuat program dari bla bla aja dia pasti ngasih tau sama aku. So, kenapa aku enggak? Iya.. Tiap ada job apapun aku selalu sharing dengan suami. Dan kebanyakan memang ditolak sih. Hiks.

Alasannya?

Pertama, aku gak mau menulis tentang topik tulisan yang enggak sesuai sama blog aku.

What? Bukannya blog kamu masuk kategori gado-gado? Apa aja dimasukin?

Iya, tapi begini-begini aku masih punya ciri khas beb. 😂

Diantaranya aku gak mau nulis topik finansial yang gak sesuai sama prinsip hidup aku. Iya walaupun aku Sarjana Akuntansi, aku juga punya prinsip tentang sharing tulisan tentang finansial. Aku punya kok tulisan tentang ekonomi rumah tangga tapi memang gak ada sama sekali yang membahas hal krusial.

Jangan, jangan bilang aku orangnya suci banget. Enggak, biasa aja. Haha. Aku dan suami juga pernah kok investasi di saham dan bla bla. Pernah ikutan kelas Bursa Efek Indonesia. Tapi, memang concern tulisan aku gak bisa membahas sesuatu yang enggak aku sukai dan membawa pada riba. Aku suka membaca topik tentang investasi dan bla bla, tapi gak suka kalau gak sesuai sama prinsip hidup. Udah itu aja.

Padahal job finansial begini fee nya lumayan ya beb. 😂

Nah, itu adalah tentang prinsip ngeblog aku. Bagi aku, se gado-gadonya blog tapi blog itu harus punya prinsip. Harus punya kesenangan tersendiri. Bukan cuma ngeblog karena pengen dapet duit, pengen dapet barang gratis. Blogger yang sudah sampai ketahap itu butuh perjuangan beb. Perlu nulis tulisan organik sekian banyak. Perlu promosi di sosmed sekian cerewet. Perlu sok-sok pamer. Kalian mah liatnya ‘enaknya’ aja.

Iya, kayak aku misal.. Perlu curhat sekian banyak.. Hahaha.. 😂

Kalau niat ngeblog cuma pengen ‘dapet duit’ maka tulisan di blog itu jadi gak berkualitas. Iya, ibaratnya kalian mau nonton TV tapi isinya Iklan melulu? Yang ada pengunjung pada bete.. Ya kaaan?

Dan lagi, kalau ngeblog niatnya cuma buat monetize doang.. Please jangan nanya hal beginian ke aku. Aku itu blogger perempuan yang ngeblog itu dari hati (ciee.. 😂). Nanya aja sama para blogger lelaki yang bisa ngurus 50-100 blog. Yang bisa membangkitkan blog-blog zombie dengan Domain Authority yang tinggi. Yang punya relasi freelance writer dimana-mana. Yang entah bagaimana caranya bisa menghasilkan adsense satu juta rupiah per harinya. Aku mah apa? Rerecehan yang kalau dapet job aja tulisannya pada curhat. Hahaha.

Sekian tulisan kali ini, spesial buat kalian-kalian yang akhir-akhir ini suka nanya “Pengen juga dong ngeblog.. Biar dapet duit..”

Maaf saja, buatku Blogger sejati itu orang yang suka nulis, bukan sekedar ‘pengen dapet duit’…

Komentari dong sista

Your email address will not be published.

IBX598B146B8E64A