Perjalanan Menyenangkan dari Rawa Pening ke Borobudur

Perjalanan Menyenangkan dari Rawa Pening ke Borobudur

Siapa sih yang enggak kegirangan saat diajak oleh suami jalan-jalan?

Tentunya bagi emak-emak rumahan sepertiku hal ini termasuk moment yang amat sangat langka. Terlebih jika tau bahwa suamiku cenderung introvert kelas berat. Apaan tuh introvert kelas berat? Itu tuh, cowok yang kebahagiaannya terletak di dunia kotak alias homing banget. Kerjaannya kalau ‘libur tlah tiba’ itu adalah ngadem di rumah sambil main game dan baca buku. Ada yang punya suami begini? Toss!

Yang namanya bulan madu itu bagi kami hampir enggak ada. Tapi, di tahun ke tiga pernikahan kami akhirnya dia berinisiatif ingin membawaku ke Semarang-Yogyakarta. Dalam rangka apa ya? Ehm, Spesial buat aku?

Enggak pemirsa.. Dia tuh ngajak aku jalan kesana karena sekalian jadi dosen pembimbing saat study tour ke Politeknik Negeri Semarang. Hahaha, gubrak banget kan. Tapi biar bagaimanapun aku senang banget lah. Apalagi jalan-jalan bareng mahasiswa begini. Aku berasa jadi mahasiswi kembali. *Ciee…

Mungkin, aku akan skip cerita tentang study tour para mahasiswa ini. Karena aku sudah pernah cerita tentang detail perjalanannya di blog post yang lain. Nah, kali ini aku akan bercerita khusus tentang perjalanan sehabis dari Politeknik Negeri Semarang. Yup, kami memutuskan ke Rawa Pening keesokan harinya.

Perjalanan ke Rawa Pening

source: wikipedia

Kalian tau Rawa Pening? Bukan, bukan rawa yang bikin kepala pusing. Haha.. Rawa Pening adalah salah satu danau alam di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah. Luasnya sekitar 2.670 hektar. Ia terletak di wilayah Kecamatan Ambarawa. Rawa Pening ini ada di cekungan terendah lereng Gunung Merbabu, Gunung Telomoyo, dan Gunung Ungaran.

Sebelum berangkat ke rawa pening, salah satu guide kami bercerita tentang legenda rawa pening ini. Kalau tidak salah rawa pening ini terbentuk karena kemarahan dari pemuda miskin bernama Jaka Baru Klinting. Saking miskinnya semua warga sepakat mengusirnya dari kampung. Bukannya langsung pergi, tapi si Jaka malah menantang warga. Ia menancapkan sebuah daun diatas tanah, katanya jika ada yang bisa mencabut sebuah daun yang tertancap di atas tanah ini maka Jaka Baru akan pergi meninggalkan tempat itu untuk selama-lamanya. Bisa ditebak dong, gak ada yang bisa kecuali putri cantik (haha.. Salah deng ini bukan jenis cerita sefantasi itu). Ya, ya.. Finally Semua warga tidak ada yang berhasil mencabutnya. Akhirnya, jaka sendiri yang mencabutnya dan setelah dicabut dari tanah langsung keluar pancuran air yang tiada habisnya hingga membentuk sebuah danau.

Nah, itu dia cerita tentang asal usul rawa pening ini. Saat masuk ke dalam area rawa pening serta menaiki perahu kecil untuk bertualang di rawa tersebut, kalian tau apa yang aku rasakan?

Ya ampun, ini sih kayak balik ke Banjarmasin lagi. Hahaha..

Serius, kalian tau kan bahwa Banjarmasin itu juga daerah rawa dan memiliki banyak sungai. Bagi kalian yang pernah berkunjung ke pasar terapung hingga menempuh perjalanan ke Pulau Kembang, pemandangan sungai yang kadang dibeberapa spot dipenuhi dengan eceng gondok ini tentu familiar sekali. Tapi lagi-lagi yang namanya pergi liburan bareng para mahasiswa tentu rasanya beda ya.

Banyak spot foto yang lumayan kece disini. Namun, karena saat itu aku tidak terlalu konsentrasi untuk foto-foto dan sangat terbawa suasana.. Akhirnya, hanya beberapa foto ini saja yang bisa kuambil.

Perjalanan ke Borobudur

Jujur aja ya, ini pertama kalinya aku jalan-jalan ke borobudur. Ya ampun, spesies indonesia mana yang baru menginjak keajaiban dunia di negerinya sendiri di umur 25 tahun? Hahaha.. Oke, aku mulai berlebihan.

Perjalanan ke borobudur sendiri kami tempuh dalam waktu lumayan lama dengan memakai bus. Memang ya, naik bus dengan para mahasiswa itu asik. Mereka selalu ceria dan suka bernyanyi. Tapi, ini bencana bagi makhluk introvert macam suamiku.

Yes, dia mabuk transportasi darat. Apalagi kalau di dalam mobil ataupun bus itu ribut sekali dan banyak yang bernyanyi. Bukannya tambah rileks malah tambah pusing. Jadi, perjalanan selanjutnya sukses membuat dia sakit kepala.

Belakangan aku tau kalau sekarang Traveloka juga menyediakan tiket bus, dari Semarang ke Magelang juga ada tentunya. Mungkin ya, next time kalau kami jalan-jalan lagi kami akan mencoba fitur ini. Oya, kalian penasaran bagaimana caranya? Bisa klik di sini.

Finally, setelah perjalanan penuh drama pusing dan bau balsam akhirnya kami sampai di borobudur.

Uhuk, mungkin sudah banyak yang tau tentang candi megah yang satu ini. Candi Borobudur adalah sebuah candi Buddha yang terletak di Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Indonesia. Candi ini terletak kurang lebih 100 km di sebelah barat daya Semarang, 86 km di sebelah barat Surakarta, dan 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta

Yang aku senangi saat ke borobudur adalah sok-sok menjadi arkeolog saat melihat relief candinya. Aku dan suami menerjemahkan secara ‘ngasal’ saat melihat relief-relief di candi tersebut sambil bersuka ria. Tak lupa juga untuk berfoto-foto di sana. Sepertinya, saat di borobudur kami mulai sadar dan peka tentang pentingnya foto. Karena disini itu keren banget. Moment langka seperti ini harus terus diabadikan.

Bicara tentang relief, relief pada candi borobudur ini banyak menceritakan tentang perjalanan hidup sang budha dan ajaran-ajarannya serta kemajuan peradaban masyarakat jawa pada masa itu. Sebenarnya, untuk mengikuti cerita dan alur dari relief yang terpahat di dinding candi Borobudur ini, kita harus berjalan searah jarum. Masuk melalui pintu sebelah timur berjalan searah jarum jam agar posisi candi bisa selalu di sebelah kanan, hingga sampai di tangga timur dan naik ke tingkat berikutnya. Berjalan seperti itu dilakukan secara berulang-ulang hingga semua tingkat dapat terlewati dan sampai ke puncak candi yang berupa induk stupa.

Tapi, apakah kami melakukannya. Tidak.. Hahaha. Kami bahkan sempat terpisah dan tersesat. Maklum, pengunjung udik yang sangat jarang jalan-jalan.

Nah, itu dia keseruan perjalananku saat ke Rawa Pening dan Borobudur. Punya pengalaman unik yang sama saat berkunjung ke dua tempat ini? Sharing yuk!

Happy Travelling!

Komentari dong sista
6 Shares

6 thoughts on “Perjalanan Menyenangkan dari Rawa Pening ke Borobudur

  1. Aduh akhir tahun ngebaca postingan gini jadi kek cacing kepanasan dah. Pen kesana juga. Haha.. syukur udah kemarin. haha.. Tapi penasaran sama Borobudur, pengen kesana biar ketemu bule terus ngobrol. Liburan sekalian praktik kemampuan bahasa Inggris. Hehe…

  2. Aku beberapa kali ke semarang gak tau rawa pening ini, ternyata kaya di banjar ya. Hihihi.. Btw, ini kurang lebih danau tamiyang yang aku tulis itu mbak. Danau nya gak biru2 amat, hanya mungkin kan biasanya air itu pantulan dari warna langit, dan kebetulan hari itu cerah banget, jadi yang ketangkap kamera kayanya itu biru banget.

  3. Aku jadi rindu Jogjaaaaa.
    Btw, borobudur dikunjungi beraoa kali tetap ngangenin juga ternyata

  4. Sudah lama sekali sejak kunjungan pertama saya ke Borobudur. Waktu itu saya salah fokus. Bukannya asik melihat relief candi, saya malah asik melihat banyaknya wisatawan asing yg juga berkunjung ke sana, hahhah

Komentari dong sista

IBX598B146B8E64A