Perjuangan Menyusui Kedua Buah Hati Pasca Operasi Cesar

Perjuangan Menyusui Kedua Buah Hati Pasca Operasi Cesar

“Gak usah bersikeras menyusui, kamu istirahat aja memulihkan diri. Bayinya biar kami bawa pulang dulu..”

“Tapi.. Dia minum apa kalau enggak nyusu ka?” Tatapku nanar. 

“Ya minum susu formula aja. Kan banyak aja susu formula untuk bayi.. Kalau bersikeras menyusui takutnya luka cesarnya lambat sembuh.. Nanti kamu.. Bla bla “

Suamiku bergegas mengambil Humaira dari gendongan iparku kemudian menyerahkannya padaku untuk aku susui. Lantas langsung berbicara dengannya ke luar ruangan. 

Melihat itu, aku tersenyum. Aku sangat senang suamiku support padaku untuk memberikan ASI pada Humaira. Pemandangan ini langka dan sangat romantis. Apalagi mengingat saat anak pertama lahir dulu suami tidak bisa datang. Jadi saat melihat hal itu, hatiku bahagia. Sangat bahagia. 

Walau awalnya terasa sulit. Pemandangan itu membuatku kuat. Ini memang tidak mudah, tapi setidaknya kali ini aku tidak merasa berjuang sendirian. 

Menyusui pasca operasi cesar itu tidak mudah

Yup, menyusui pasca operasi cesar itu tidak mudah. Karena Ibu yang melahirkan cesar tidak bisa langsung beraktivitas normal. Duduk dan memiringkan tubuh saja tidak bisa instan. Apalagi ketika harus langsung menyusui. Duh, sungguh tantangan tersendiri. Dan kedua anakku lahir secara cesar, jadi aku memiliki kisah suka dan duka tersendiri dibalik proses menyusui. 

Aku pernah menangis tidak tahan ketika menyusui anak pertama dahulu. Dari ASI yang tidak keluar, bayi kuning hingga luka pasca operasi yang sukar sembuh, belum lagi kalau mengingat aku sempat kena babyblues. Hiks.. Pengalaman menyusui ini juga sudah aku tulis secara lengkap di blog ini. Bedanya, saat anak pertama itu rasanya sulit sekali. Tapi ketika anak kedua, energi positif itu ada. Sehingga tidak terlalu drama layaknya anak pertama. 

Dari pengalaman anak pertama dan kedua, aku sadar tentang pentingnya energi positif. Bahwa energi positif itu sangat berguna untuk menyusui sambil menahan rasa sakit. Dari menyusui sambil berusaha memiringkan tubuh pasca operasi, sambil duduk, hingga menggendongnya dan membawanya pulang ke rumah. Dan tentu saja ada beberapa tips tersendiri untuk melawan rasa sakit itu. 

Mengatasi rasa sakit menyusui pasca operasi cesar

Bagi Ibu yang melahirkan secara cesar tentu setuju sekali bahwa saat bayi mulai menghisap payudara maka jahitan cesar seakan terasa terbuka kembali, belum lagi tentang drama puting yang lecet. Kedua rasa sakit itu harus ditahan demi suksesnya MengASIhi. Dan berikut adalah beberapa tips dariku untuk mengatasi rasa sakit itu:

1. Jangan menyerah dengan rasa sakit, yakin bahwa semua Ibu bisa melewatinya

Sungguh, aku pernah ingin menyerah saja saat menyusui anak pertama dulu. Tapi, Ibuku sangat memotivasiku. Dia berkata bahwa aku kuat. Dia juga yang bercerita tentang pengalamannya menyusui adik kembarku dengan kondisi payudara yang tidak sempurna. Padahal saat itu pengobatan pasca operasi cesar tidak secanggih sekarang. Hal itu sangat memotivasiku. AKU BISA. AKU BISA. 

Ibu yang lain juga bercerita padaku tentang pengalaman mereka dalam menyusui. Entah kenapa dari cerita tersebut aku menjadi yakin bahwa aku bisa melaluinya. Walau terkadang rasanya ingin menangis setiap kali jahitan itu sakit. Apalagi ketika melihat putingku lecet keduanya. Hiks. Tapi sunggguh, selama 2 minggu akhirnya luka-luka itu sembuh. Putingku dan sayatan cesarku. 

2. Mengonsumsi makanan yang mengandung albumin

Salah satu rahasia kesembuhan luka di puting dan jahitan cesarku adalah aku sangat rajin memakan ikan haruan pasca melahirkan. Baik saat anak pertama maupun kedua. Ikan haruan ini disebut juga ikan gabus kalau di daerah jawa. Zat albumin di dalam ikan ini sangat bagus dalam penyembuhan luka. 

3. Rajin kontrol luka jahitan

Terakhir, rajin-rajinlah kontrol jahitan ke dokter. Pertama kontrol yaitu 3 hari pasca pulang dari RS, kemudian seminggu sekali hingga luka benar-benar mengering. 

Luka jahitan yang mengering tentu akan memberikan kenyamanan pada ibu untuk menyusui. 

Tapi ingat, rawatlah luka dengan tidak meninggalkan moment menyusui, karena sesungguhnya dengan menyusuilah maka rahim kita akan cepat kembali normal begitupun dengan luka cesar. 

Benarkah Ibu yang melahirkan cesar sulit untuk memberikan ASI? 

Aku pernah mengalami masa down saat menyusui anak pertama. Saat itu, ada salah satu penjenguk yang berkata padaku bahwa Ibu yang melahirkan cesar tidak bisa menyusui. Karena tidak mendapatkan rasa sakit pemancing keluarnya ASI layaknya Ibu yang melahirkan normal.

Dan sungguh, statement tersebut menguras semangatku. Apalagi saat awal menyusui Farisha payudaraku benar-benar kecil dan tidak kencang seperti Ibu lainnya. 

Aku yang minim ilmu dalam menyusui langsung merasa bersalah karena tidak bisa melahirkan normal. 

“Kalau saja ketubannya tidak pecah duluan dan ada pembukaan.. Mungkin saat ini Farisha bisa menyusu dengan nyaman dan tidak menangis terus.. ” Kataku sedih. 

Untunglah saat itu aku didampingi oleh kakakku yang merupakan seorang Dokter. Kakakku adalah salah satu pendukungku dalam menyusui Farisha. Dia berkata untuk terus menyusui, karena jika tidak.. Air susu tidak akan keluar. 

“Yang memancing air susu untuk keluar itu bukannya tentang cara melahirkannya, tapi tentang seberapa besar usaha Ibu untuk terus menyusui Bayi..”

“Dan sesungguhnya.. Bukan mulut orang yang menentukan keberhasilan menyusui. Tapi semangat mulut bayi dalam menghisap. Jika ia selalu menangis dan tak mau lepas dari payudara, artinya bukanlah ASI nya sedikit. Ia sedang menikmati ASI. Ia sedang memancing ASI untuk keluar lebih banyak.. “

Dan semua kata-kata itu benar adanya. Walau dulu Farisha sempat mengalami kuning dan penurunan berat badan akibat kurangnya ASI. Namun dalam jangka waktu 2 minggu berat badannya kembali naik, badannya mulai berisi dan astaga.. Lihatlah payudaraku yang ASI nya selalu kencang bahkan sering rembes sendiri. 

Farisha pun menjadi anak yang ‘super montok’ sehingga sering digelari ‘si endut’ oleh orang-orang. Dan saat umurnya masih 5 bulan, ada salah seorang Ibu bertanya padaku di Posyandu.. 

“Minum susu merk apa mba jadi badannya montok banget?”

“Minum ASI aja buk.. Hehe.. ” Sahutku malu. 

Ingin sekali rasanya aku meloncat riang. Apalagi jika ingat perjuangan awalnya. Dimulai dari perasaan insecure karena melahirkan cesar, dituding tidak bisa menyusui hingga… hiks.. Speechless.. 

Dan yaa.. Kedua anakku adalah anak ASI, walaupun aku melahirkan secara cesar. 🙂 

Jadi, semua Ibu bisa menyusui bayi kok. Baik itu Ibu yang melahirkan secara normal maupun cesar. 

Tips agar ASI melimpah walau pasca operasi cesar

Saat menyusui anak kedua, perjuangannya lebih menyenangkan dibanding saat anak pertama. Karena ada suami yang mendampingiku. Walau sempat melalui fase ASI seret, lidah bayi yang putih dan sebagainya akan tetapi perjuangan menyusui Humaira sukses. 

Sekarang, Humaira sudah berusia 18 bulan. Anaknya lincah dan selalu riang. Walau tidak memiliki tubuh segendut Farisha sewaktu kecil tapi berat badannya masih termasuk dalam kategori normal. Yaa.. Setiap anak berbeda bukan? Tidak gendut bukan berarti kualitas ASI nya berbeda. 

Meski sudah 18 bulan menyusui, Alhamdulillah ASI yang aku miliki tergolong cukup. Bahkan sesekali aku masih memerlukan pompa ASI untuk memerah.

Yup, meski sesekali aku meninggalkan Humaira dan Pica keluar rumah.. Aku tidak lupa untuk menyiapkan stok ASI. Karena bagiku, ASI adalah nutrisi yang terbaik. ASI bernutrisi untuk Ibu dan Bayi Istimewa. Yaa.. yakinlah kalau kita istimewa dan hebat saat memutuskan untuk memberikan ASI. 

Nah, berikut adalah beberapa tips dariku agar lancar menyusui meski pasca operasi cesar. 

1. Jangan Stress

Apapun yang sedang terjadi, jangan stress. Karena stress akan menghambat keluarnya ASI. Pikiran negatif itu akan membuat efek negatif pula ke seluruh badan. 

Karena kita adalah apa yang kita pikirkan. 

“Menyusui adalah tentang ikatan pertama Ibu dan Anak. Bangunlah ikatan itu dari sebuah keyakinan diri.. “

Lalu, bagaimana bisa muncul keyakinan jika kita sendiri stress? 

Jadi, jauhi perasaan tidak nyaman. Milikilah support system yang baik dan pikirkanlah hal yang baik-baik saja. Dan yang sangat penting lagi.. Tidak usah dengarkan apa kata orang. 🙂 

2. Selalu menyusui bayi dimanapun dan kapanpun

“Tapi, Coba lihat.. ASInya tidak keluar.. ” 

Sahutku sambil memencet putingku.

“ASI perlu isapan bayi untuk keluar maksimal, bukan ditentukan lewat pencetan dibagian puting. Apalagi ini anak pertama. Hanya isapan bayi yang efektif untuk memproduksi ASI.. ” Sahut Kakakku

Dan itu benar. Saat aku memompa ASI, sangat sedikit ASI yang bisa keluar. Tapi ketika bayi menghisap, ia bisa tertidur sambil menyusu dan bahkan sambil pipis. Bukankah itu artinya ASI nya keluar saat dihisap? 

Semakin sering kita menyusui bayi.. Maka produksi ASI juga semakin banyak. Itulah hukum kekekalan ASI.

3. Milikilah dukungan dari Suami

Nah, mari sambung kalimat pembuka tulisan ini disini. 

Yup, salah satu penguatku dalam menyusui anak kedua adalah suamiku. Sedangkan penguatku dalam menyusui anak pertama adalah Mama dan Kakakku. Karena, saat anak pertama lahir dulu suamiku tidak bisa datang hingga anakku berumur 4 bulan. 

Dan tidak dipungkiri rasanya beda sekali melahirkan didampingi suami dan tidak didampingi. Rasanya, aku seperti memiliki seseorang untuk membelaku disaat ingin menangis. Termasuk halnya membela dalam hal mempertahankan egoku untuk menyusui Humaira. 

Dukungan suami sangatlah penting. Karena setidaknya kita memiliki orang yang selalu berada dipihak kita untuk bisa menyusui. Istilah Ayah ASI pun melekat pada seorang Ayah yang terus support sang ibu untuk bisa menyusui. 

Ayah yang menemani begadang, mengganti popok, membantu di dapur, membelikan makanan lalu memberikan Ibu waktu untuk mengelola Me time.. Itulah Ayah ASI sejati. 

4. Miliki empat waktu sehat seimbang

Ibu menyusui itu harus ‘waras’. Karena itu sangat penting untuk menjaga kestabilan hatinya. Jadi, sangat penting untuk menjaga keseimbangan manajemen 4 waktu dalam hidup. 

Empat waktu itu adalah Me time, Couple Time, Family Time dan Social Time. 

Sebagai Ibu, kita harus memiliki me time agar kita dapat memelihara hobi dan passion. Me time sederhana seorang Ibu menyusui mungkin dapat dilakukan dengan menonton film, membaca buku dsb. 

Jangan lupa untuk Couple Time sesekali. Milikilah waktu bersama pasangan. Karena sebelum si kecil muncul, jangan lupa bahwa kita adalah pasangan bahagia bersama suami. 

Family time saat menyusui dapat dilakukan dengan makan bersama, nonton film bersama hingga.. Mmm.. Ganti popok bersama mungkin? Haha.. 

Social time? Yaaa.. Ini penting.. Biarkanlah sesekali Ibu menyusui keluar rumah untuk sekedar bertemu teman-temannya. Karena tidak nyaman loh kalau dunia ibu hanya berputar di rumah saja. 

Empat waktu diatas harus diatur dengan seimbang untuk kewarasan Ibu menyusui. Ibu yang waras akan menghasilkan ASI berkualitas. 

5. Banyak makan makanan bergizi, jangan takut gemuk! 

Jangan lupa untuk selalu makan makanan bergizi terutama saat menyusui. Ehm, pertanyaan selanjutnya adalah seberapa banyak? 

Tentunya sampai Ibu merasa kenyang. Biarpun porsi makanan melebihi porsi sebelum menyusui, tidak usah takut gemuk. Utamakan kualitas ASI terlebih dahulu. ASI bernutrisi tercipta dari makanan yang bernutrisi bukan? Lagi pula, menyusui itu adalah diet paling efektif loh. 

Apakah harus mengonsumsi makanan tertentu? Apakah ada pantangan? 

Menurutku sendiri, Ibu menyusui jangan terlalu banyak memikirkan pantangan. Apalagi kalau harus kehilangan nutrisi lengkap ketika banyak pantangan. 

“Utamakan nutrisi lengkap, karena percuma jika banyak pantangan tetapi nutrisinya kurang.. “

Kalau tantangannya masih masuk diakal, terutama untuk menghindari reaksi alergi maka jauhi makanan alergi. Akan tetapi, jika pantangannya adalah ‘jangan makan buah nanti anak diare’ atau ‘jangan makan ikan, nanti ASI amis’ . Hmm, sebaiknya jangan dilakukan ya.. 🙂 

6. Jangan kelelahan dan tidur cukup

“Kalau anak sedang tidur, mamanya jangan ikutan tidur. Nanti kerjaan di rumah gak beres-beres.. “

Sesekali boleh sih menuruti saran diatas. Tapi ingatlah bahwa kita juga punya batasan lelah masing-masing. Ibu lain kuat kalau hanya tidur 3 jam, tapi belum tentu kita kuat. 

Boleh banget kok kalau anak tidur kita juga ikut tidur. Kurangilah standar sesekali. Apalagi ketika anak masih ASI ekslusif. 

7. Minum suplemen tambahan untuk nutrisi Ibu menyusui

Yup, multivitamin itu menurutku penting untuk mendukung nutrisi Ibu menyusui. Apalagi aku sering sekali anemia, pernah jatuh sendiri pasca menyusui, hingga yaa.. Aku itu cepet banget capek. 

Belum lagi Ibu yang menyusui itu memiliki potensi tinggi untuk terkena osteoporosis. Untuk anak pertama saja, ada salah satu gigiku yang keropos begitu saja. Makanya saat memiliki anak kedua ini aku butuh nutrisi tambahan dari multivitamin khusus untuk ibu menyusui.

Black Mores Pregnancy and Breast-Feeding Gold adalah salah satu multivitamin dan mineral yang aku konsumsi saat menyusui. Sebenarnya, untuk lebih optimal aku sarankan untuk mengonsumsi multivitamin ini sejak hamil. Karena, 1000 hari pertama anak dimulai sejak hamil. 🙂 

Mengapa Memilih Black Mores Pregnancy and Breast-Feeding Gold

Kenapa sih pilih Black Mores? Kan multivitamin banyak? Dan kalsium, asam folat, zat besi bisa dibeli? Gak perlu kan pake satu produk khusus? 

Nah, ada 3 hal yang buat aku percaya untuk pilih Black Mores Pregnancy and Breast-Feeding Gold ini, diantaranya adalah

1. Dosis disesuaikan berdasarkan kebutuhan ibu hamil & menyusui di Indonesia (tidak berlebih)

Yup, dosis Black Mores Pregnancy and Beast-Feeding Gold ini sudah diatur sedemikian rupa untuk sesuai dengan kebutuhan Ibu. Aku sendiri sangat cocok meminumnya, terlebih saat usia Humaira sudah 18 bulan ini ASI ku mulai berkurang produksinya. Multivitamin ini tidak membuat ASI terlalu banyak, tapi cukup.. Alhamdulillah. 

Dan tentu saja aku tidak tambah gendut pasca meminum multivitamin ini. Haha. Jangan khawatir, multivitamin itu tidak bikin gemuk kok. Minum sebanyak 2x sehari pada siang dan malam hari. Insya Allah nutrisi Ibu tercukupi dan ASI juga bernutrisi untuk bayi. Karena ASI bernutrisi untuk Ibu dan Bayi Istimewa bukan?

Nah, berikut adalah komposisinya:

Asam folat 200 µg, Kalium iodide 98 µg (Iodium 75 µg), Fish oil 500 mg mengandung 165 mg Omega-3 (DHA 125 mg + EPA 25 mg), Fe (II) fumarate 15.7 mg (Zat besi 5 mg), Niasin 7.5 mg, Vitamin C 30 mg, Kalsium karbonat 300 mg (Kalsium 120 mg), Zinc sulfat 20.8 mg (Zinc 7.5 mg), Magnesium oksida 49.8 mg (Magnesium 30 mg), Thiamine nitrate 500 µg (Vitamin B1 405 µg), Riboflavin (Vit B2 750 µg), Pyridoxine HCl (Vit B6 750  µg), Vit B12 1.5 µg, d-alpha tocopherol (natural Vit E 5.21 IU), Dunaliella salina cell extract soft concentrate 72 mg

2. Mengandung vitamin dan mineral yang dibutuhkan bagi ibu hamil dan menyusui

Black Mores Pregnancy and Breast-Feeding Gold ini adalah suplemen dengan kandungan lengkap, 17 Nutrisi Esensial di dalamnya sangat penting untuk mencukupi kebutuhan nutrisi ibu menyusui sehingga dapat memberikan ASI bernutrisi untuk buah hati. Adapun 17 nutrisi esensial itu adalah:

1. Tinggi Asam Folat

Ibu hamil dan menyusui tentunya memerlukan asam folat yang tinggi bukan? Asam folat dibutuhkan untuk membantu mendukung pengembangan sel darah merah dan menyerap zat besi untuk tubuh. Dan fungsi yang jauh lebih  penting adalah karena ini termasuk vitamin untuk ibu menyusui agar bayi cerdas.

2. Tinggi Kalsium dan DHA

Kalsium merupakan kebutuhan yang penting bagi Ibu dan Bayi karena diperlukan untuk membantu pertumbahan tulang dan gigi. Selain itu juga untuk mencegah terjadinya osteoporosis pada ibu.

Yup, aku punya pengalaman tentang pengeroposan gigi pada anak pertama dulu. Karena saat anak pertama aku tidak mengonsumsi multivitamin. Ketika anak kedua ini Alhamdulillah tidak, karena faktor peningkatan ekonomi mendukung jadi bisa mengonsumsi multivitamin seperti blackmores ini. 

3. Zat Besi

Zat besi yang terkandung dalam Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold tidak menyebabkan konstipasi karena berasal dari besi fumarat. Jadi, aman dan bantu ibu jaga energi supaya tidak mudah sakit. Apalagi aku punya riwayat anemia. 

4. Omega 3/DHA dari Minyak Ikan

Omega 3/DHA ini baik untuk pertumbuhan otak & mata bayi. Dan yang paling aku suka minyak ikan ini tidak berbau dan menyebabkan mual saat dikonsumsi.

5. Vitamin dan Mineral Lainnya

Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold juga mengandung vitamin dan mineral lainnya. Dan tentunya sangat dibutuhkan oleh ibu menyusui.

3. Mendukung perkembangan bayi pada masa 1000 hari pertama kehidupan

Tentu semua sudah tau bukan bahwa 1000 hari pertama itu adalah masa golden age. Dan itu tidak akan terulang lagi. 

sumber: www.blackmores.co.id

Karena itu, cukupilah nutrisi anak di masa 1000 hari pertamanya dengan ASI bernutrisi. Karena ASI itu TIDAK TERGANTIKAN. ASI menjadikan ikatan antara Ibu dan Anak kuat. Sentuhan itu, pelukan saat menyusui, proses pendekatan itu.. Luar biasa. Itulah awal dari cinta. 

ASI adalah nutrisi cinta pertama bayi saat lahir ke dunia. 

Dan sejak meminum blackmores, kandungan ASI yang aku perah akhir-akhir ini memiliki kandungan seimbang antara hindmilk dan foremilk. Menurutku, ASI berkualitas seperti itu.. kandungannya seimbang. Ah, makanya Humaira bisa tidur nyenyak sejak aku minum multivitamin ini. Semoga tumbuh kembangnya terus optimal dengan tercukupinya nutrisi di 1000 pertama kehidupannya.

World breast-feeding week 2020-ASI bernutrisi untuk bayi istimewa

Nah.. tau enggak sih sebagai bentuk wujud pemenuhan nutrisi ibu hamil dan menyusui maka Kalbe Blackmores Nutrition bekerja sama dengan Yayasan Bumi Sehat. Bumi Sehat sendiri adalah sebuah organisasi non-profit yang berfokus pada penyediaan akses layanan kesehatan berkualitas, higienis, serta pengupayaan kelahiran anak secara layak.

Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold turut mendukung World Breastfeeding Week yang jatuh pada bulan Agustus. Untuk itu, sejak tahun 2017 Blackmores bekerja sama dengan Bumi Sehat Foundation untuk memenuhi kebutuhan gizi ibu hamil dan menyusui. Caranya adalah dengan membagikan 12.000 botol Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold di setiap tahunnya di klinik Bumi Sehat. Kemudian akan dibagikan lagi kepada ibu hamil dan menyusui. Wah, luar biasa bukan? 

Saat ini Klinik Bumi Sehat sudah tersebar di tiga kota, yaitu Denpasar, Aceh, dan Papua.

Terakhir, aku sangat berterima kasih pada Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding Gold karena telah membantu mendukung ASI Bernutrisi untuk Ibu dan Bayi yang Istimewa. Berkat itu, aku bukan hanya telah merasa memberikan yang terbaik untuk anakku tetapi juga menghargai diriku sendiri sebagai seorang Ibu. Bahwa akupun butuh dukungan nutrisi yang kuat untuk hari-hari bahagiaku. 

Oya, Untuk kalian yang ingin mendapatkan produk ini caranya mudah loh. Karena tersedia di berbagai E-Commerce, seperti: Lazada, bukalapak, tokopedia dan Shopee yang bertuliskan Official Store.

Untuk informasi lebih lanjut kunjungi: https://www.blackmores.co.id/mom-and-baby/

Atau langsung ke akun instagram @blackmoresid.

Nah, kalian punya cerita menarik juga tentang menyusui? Share denganku yuk!

Happy Breast-Feeding Mom!

Komentari dong sista
0 Shares

26 thoughts on “Perjuangan Menyusui Kedua Buah Hati Pasca Operasi Cesar

  1. MasyaAllah… Perjuangannya emang bener2 ya Mak :’)

    Dari pengalaman temen2ku, emang me time beneran bisa ngurangin stress sih Mak. Makanya kalo misal maen, aku utamain berkunjung ke rumah mereka atau ngajak mereka keluar sebentar. Lumayan banget kan kalo pulangnya fresh lagi dan lebih happy saat ketemu anak di rumah :)))

  2. Teharu denger tanggapan suami sewaktu denger anaknya mau disusui pakai sufor.
    Dukungan suami itu penting banget emang, beban menyusui yang berat dipikul berdua sama suami biar ringan.
    Memang harusnya suami juga kasih dukungan saat si ibu dikomentari negatif dari keluarga lain.

  3. Aku sedih, dulu nyaranin minum daun binahong ya, aku ga tau itu bikin ASI seret lo, huaaaaa. Maafin ya…

    Tapi alhamdulillah Farisha dulu mah montok, ASI emaknya deras walau sempat baby blues. Coba dulu ada Blackmores PBFG ini ya, udah ga bingung lagi soal suplemen menyusui. Soalnya bisa sekalian jadi ASI booster

  4. Saya juga anak pertama lahir cesar, dan betul dukungan suami mempengaruhi sekali dalam kesuksesan pemberian ASI…

  5. Iyap pas nyusuin anak Pertama Aja tih mba aku rada sudah krn ASI sdkit, sekarang Ada BlackMores Pregnancy and Beast-Feeding Gold yg dosisnya sudah diatur sedemikian rupa untuk sesuai dengan kebutuhan Ibu

  6. Kebetulan aku tinggal jauh dr keluarga jd kadang ngrasa keuntunganku melahirkan jauh dr ortu adalah gk ada penjenguk haha, jd gak ada yg kasi nasihat aneh2 xixixi.
    Menyusui emang butuh tekad kuat ya mbak .Dulu aku juga makan apapun gak dibatasi mumpung menyusui, nambah suplemen2 juga. Tp waktu itu sayangnya blm kenal Blackmores. Sepupuku yang sempat konsumsi Black mores ini.

  7. Aku seneng banget kalau baca makin banyak teman berjuang untuk bisa meng-ASI-hi. Apalagi dengan didukung lingkaran terdekatnya. Dulu boro2. Ngerasa berjuang sendiri. Alhamdulilah skrg makin banyak gerakan kesadaran ttg ASI ini. Apalagi ada suplemen terbaik juga ya. Joss

  8. Perjuangan para ibu itu luar biasa sekali ya kak, jadi kangen waktu mengASIhi anakku. Apalagi dulu itu masih kerja kantoran dan emang jadi tantangan banget untuk memberikan asi. Jadilah aku pun setiap hari juga konsumsi vitamin untuk menambah nutrisi.

  9. Memang sungguh luar biasa ya perjuangan seorang ibu, apalagi yang melahirkan caesar, untuk bisa memberikan ASI pada anaknya.

    Blackmores Pregnancy and Breast-Feeding, membuat ASI yang merupakan makanan terbaik bagi bayi, makin kaya akan nutrisi ya

  10. aku juga minum ini nih waktu awal melahirkan anak kedua. sekarang mulai konsumsi lagi karena produksi ASI yang semakin berkurang. pengennya sih si adik ni bisa tetap ASI sampai 2 tahun meski sudah campur formula

  11. GAmpang banget sekarang itu buat menghasilkan ASI yang berkualitas yaa. ASI bernutrisi untuk Ibu dan Bayi Istimewa.DAn setuju kalo kita sebagai Ibu harus yakinl kalau kita istimewa dan hebat saat memutuskan untuk memberikan ASI.
    selamat mengASIhi

  12. Ibu ibu diluar sana perjuangannya bener bener ya, salut aku tu. Semoga selalu diberikan kekuatan dan kesehatan.

    Setuju banget jangan stress stress, biar lekas sembuh dan aktivitas normal lagi.

  13. Pertama kali liat teman ku abis SC untuk menyusui anak. Eh dia bangun rada pelan banget. Mulai dari cari semangat untuk bangun, pelan pelan miring sampai akhirnya bisa duduk daan mulai untuk memberikan asi.

    Ternyataaa, sangat sulit ya perjuangan memberikan asi pasca operasi harus pelan pelan biar tidak terbuka jahitan nya. Nisa baru tahu ini hihi.

    Aku setuju mbak, untuk peran keluarga dan orang terdekat itu penting dalam support system untuk memperlancar asi. Semangat mbak sehat terus dede dan ibu nya

  14. Memang dalam menyusui suami memegang peranan penting yah mbaaak, support system yang selalu menyemangati ketika kita sedang kelelahan dan merasa putus asa.

    Tapi mirip sih, aku juga waktu anak pertama berasanya beraaat banget untuk memberikan ASI padahal aku lahiran normal lho hehehe. Anak kedua lebih bisa menahan segala macam godaan hehe

    Mengkonsumsi suplemen ASI juga memegang peranan penting yah mbaaak

  15. paling penting itu support suami ya mbak jadi kita gak was-was tetap kasih asi sama anak. Suplemen asi penting juga untuk bantu nutrisi ibu hamil. Dulu waktu anak kedua kuning di rumah sakit suamiku tengah maloam antarkan asi saking maunya exclusive

  16. Aku dulu pas sc pertama sih yg banyak drama soal menyusui ini, pas anak ke 2 dan 3 lebih santai dan lebih happy, sayangnya dulu belum kenal sm blackmores ini

  17. Aduh baca cerita mba Winda bikin aku inget perjuangan temen sekantor ku dulu yg OP cesar anak pertama. Jadi dia gk suka ikan mba. Ya udah dikasih dokter karena luka OP nya berair. Walah abis minum obat asinya malah menurun. Pusing dong dia. Andai waktu itu sudah tau blackmores.

    Semangat terus kak Winda. Semoga selalu sehat aamiin

  18. Biasanya memang pas menyusui ini ada2 aja dramanya dan biasanya memang orang2 terdekat memang sangat mempengaruhi performa ibu dalam menyusui. Alhamdulillah masa sulit sudah berlalu ya

  19. Penting banget sih ya mbak jangan setress sama metime sendiri gitu terus konsumsi makanan sehat juga sama vitamin. Berhubungan semua sih mereka ya mbak dan harus dilakukan demi mengASIhi buah hati.

Komentari dong sista

IBX598B146B8E64A