Realita dibalik Aktivitas IRT yang konon katanya ‘Enak’

Realita dibalik Aktivitas IRT yang konon katanya ‘Enak’

source image: momspresso.com

“Kamu sih enak, suaminya mapan. Jadi bisa aja milih jadi IRT. Lah, aku? Suamiku pemasukannya cuma ‘segini’ mana cukup..”

“Enak ya, bisa masak homemade tiap hari. Aku tiap hari beli mulu. Ga punya waktu..”

“Enak ya, bisa ngeblog, bisa endorse barang-barang gratis. Kalau aku gak punya waktu luang untuk itu. Pas sampai rumah ngurus kerjaan rumah lagi.. Duh, gak punya me time..”

Dst.. Dst…

***

Pastinya, kita yang sudah memutuskan menjadi IRT tulen pernah mendengar kata-kata diatas ya. Dipuji-puji ‘enak’ sama para Ibu pekerja. Dipuji ‘enak’ karena punya banyak waktu. Dipuji ‘enak’ karena bisa mendidik anak secara full time.

Biasanya, kalau aku mendengar hal begini sih… Ya.. Aku ‘Aamiiin’ in aja. “Alhamdulillah,” kataku sambil nyengir, kibas jilbab, kedip mata (pencitraan emak-emak makmur pada umumnya..😅). Padahal..

Padahal.. Padahal.. Padahal..

Menurut aku gak ada yang namanya pilihan ‘enak’. Mau jadi Ibu Rumah Tangga atau Ibu Pekerja pasti deh ya ada sisi ‘enggak enak’ nya. Iya, apalagi mamaku sendiri juga adalah Ibu Pekerja. Sedikit banyak aku tau banget kalau jadi Ibu Pekerja itu sulit, apalagi manajemen waktunya, mengelola emosi dikala kelelahan dsb.

Tapi herannya aku, kenapa jadi IRT sejati itu selalu rentan dengan sebutan ‘enak’, ‘santai’ dan ‘nganggur’. Halo..? Jadi IRT sejati itu gak seenak itu kali. Pilihan jadi ‘IRT saja’ itu gak semudah yang kalian bayangin. Apalagi nih.. Apalagi kalau pemasukan sebenarnya kurang.

Tapi adaaa aja yang ikhlas dengan kondisi seperti itu. Ada? Ada, banyak. Aku punya banyak kenalan. Kalian kira jadi IRT tulen enak? Bisa leyeh-leyeh? Nganggur?

source image: pinterest

Begini nih contoh realita yang harus dihadapi IRT tulen dengan pilihannya:

1. Harus Jadi Mak Ngirit

source image: popsugars.com

Siapa bilang pilihan menjadi IRT itu maka kerjaannya cuma leyeh-leyeh jaga anak plus belajar parenting?

Bisa jalan-jalan setiap hari sesuka hati?
Bisa pesan makan enak terus?
Bisa perawatan setiap hari?
Bisa beli apa saja yang diinginkan?

Iya, itu kalau kamu kebetulan ‘horang kayah’ . Sudah membentuk karir rumah dari sononya atau punya suami yang kerjaannya menghasilkan uang banyak.

Tapi tahukah kalian bahwa tidak sedikit Ibu yang memilih menjadi IRT saja meskipun tau bahwa bulanannya tergolong pas-pasan. Bahkan kurang.

Demi apa? Kenapa gak kerja aja?

Demi keluarga, demi anak, demi kesejahteraan suami. Karena itu pilihannya.

Karena setiap kondisi tiap Ibu itu BERBEDA.

Ketahuilah banyak Ibu yang memilih hanya menjadi Ibu Rumah Tangga saja walau keadaannya demikian. Maka, tidak heran kalau kebanyakan dari golongan Ibu-ibu yang bernasib seperti ini biasanya ‘ngirit’.

Contoh kelakuan mak ngirit:
1. Memakaikan clodi pada anak demi ngirit, lumayan selisihnya dengan memakaikan pospak setiap hari. Selisihnya bisa buat beli cemilan menyusui dan makanan lainnya.
2. Mengorbankan budget kecantikan. Saat remaja dulu, bisa jadi mak ngirit memiliki budget 200000-300000 untuk perawatan kecantikan. Tapi sejak menjadi IRT, ia hanya berani memakai 100000 untuk biaya kecantikan.
3. Selalu homemade. Ya, makanan homemade, skincare homemade, mainan anak homemade. Butuh waktu memang untuk membuatnya. Apa? IRT banyak waktu? Enggak men, apalagi IRT yang gak punya pembantu plus menyusui. Melakukan semua serba homemade itu.. Susah. Belum lagi ada saja yang nyinyir, “kok ga dijual aja kuenya?” (satu resep saja butuh waktu khusus membuatnya dan sekejap menghabiskannya, bagaimana bejualan? 😂)

Jadi, jika bertemu dengan kelakuan mak ngirit seperti diatas: males beli jajan diluar, males ngajak anak keluar karena pospak mahal, cantik udah mulai berkurang.

Please lah, jangan diejek pula emak itu:
Ngirit banget, pelit, bla bla. Kalian gak tau betapa sulitnya mengatur keuangan dengan budget pas pasan tapi selalu ingin anak dan suaminya bahagia. Terutama urusan perut dan kasih sayang.

Mak ngirit itu adalah tanda kasih sayang. Karena ia tau masa depan itu sulit.

2. Kurang Sosial

Sudah bukan rahasia umum lagi bahwa profesi IRT zaman now mungkin akan menjadi kurang pergaulan. Kenapa?

Kerjaannya di rumaah terus. Jarang keluar. Bahkan untuk main HP aja mungkin tidak sempat, apalagi buat yang punya bayi. Belum lagi yang kena perfeksionis sindrom dan menganggap HP barang haram. Ada loh yang begini.

Akibatnya? Stress, kurang sosial, kurang piknik. Kurang optimalisasi passion karena keluar dari lingkungan kerja.

Noh, siapa bilang enak? Tanya saja banyak kok beberapa emak pekerja yang memutuskan untuk resign malah tiba-tiba bisa kangen dengan lingkungan kerjanya. Tiba-tiba merasa kesepian, kurang teman dsb.

3. Harus Jadi Mak-Mak Serba Bisa

Derita IRT gak punya ART tapi keuangan ngepass.. Yaitu, harus jadi mak-mak serba bisa. Bisa masak, bisa jadi nanny, bisa jadi tukang bersih-bersih, bisa jadi tukang loundry. Demi apaa? Demi sejahteranya kebutuhan rumah tangga tanpa pemborosan. 😂

Kadang nih ya, kadang loh.

IRT itu bisa aja ngiri sama Ibu Pekerja. Apalagi yang punya tenaga tambahan untuk rumah tangganya. Bisa punya yang lebih untuk dirinya sendiri. Tapi eh tapi.. Malah kadang-kadang Ibu pekerja yang bilang, “Aduh, kamu enak banget. Bisa masak mulu..”

“Eh, iya… Enak.. Jadi makanan sehat terus ya..” (sambil ngelap keringet n ngupas bawang.. 😂)

5. Kami yang memilih menjadi IRT tulen, bisa jadi bukan karena ‘Suami Kami sudah Mapan’

Kalo tau begitu? Kenapa jadi IRT dong. Udah tau kecapean ngatur bulanan, udah tau agak menderita, udah tau susah.

Eh, mending sih kalo cuma begitu. Coba begini, noh.. Tau begitu kenapa Nikah Dini? Kamu MBA? Itu pilihanmu sendiri lah.. Gak usah ngeluh.. Hahaha..

(sabar mak, kalo ada yang nanya gini sabarrr.. Bawa ngulek aja.. Ngulekkk..😂)

Baca juga: Kamu MBA? Kok nikah Muda?

Kalau ditanya kenapa pilihanku jadi IRT? Gak kerja?

Karena Farisha muncul sebelum aku punya program kerja. Aduh, please jangan suruh cerita lagi ya. Udah banyak post tulisan tentang ini di blog ini. Aku sampai bosan ceritanya. Apalagi pembaca rutinnya. Makin bosan (emang ada yang rutin? Haha)

6. Enggak punya Uang Ekstra? IRT tulen harus Apa?

Apa harus pakai jurus ngirit selamanya?
Kok bisa cukup sih? Sampai bisa beli ini itu padahal pemasukan rutin bulanan cuma ‘segini’.

Itulah yang namanya keberkahan.. Beb..

Kalian mungkin tidak percaya hal ini. Dan nyinyir, “Gak mungkin segitu cukup..”

Kenyataannya? Cukup.

Sekedar cerita (lagi) bahwa pemasukan rumah tangga awalku hanya 1 juta, itu paling banyak loh. Aku pernah hanya punya jatah jajan 500rb sebulan bahkan 300rb sebulan dalam kondisi punya bayi. Tapi.. Emang sih waktu itu hidup sama mama dan mama mertua. Hahaha.. *ditamplok kulit pisang.

Itulah, awal perjalanan hidup. Mana ada yang langsung sukses, langsung punya rumah gede plus isinya dsb. Sakit dulu lah.. Sakittt… Aku bahkan sampai kena baby blues dan berlanjut ke PPD. Tapi usaha itu benar deh.. Gak pernah mengkhianati hasil.

Jadi? Aku punya usaha sampingan untuk pemasukan rumah tangga?

Enggak.

Tapi dari jungkir balik kehidupan dan ‘keikhlasan’ seorang istri itulah maka rejeki suami jadi lancar. Thats the power of Emak-emak yang kalian enggak tau. The power of Emak-emak yang kalian tuh gak liat benar-benar. Walau terlihat santai leyeh-leyeh dan punya banyak waktu.. IRT tulen sesungguhnya meluangkan hampir seluruh waktunya untuk pengorbanan.. Yang kemudian berujung pada keberkahan dan rejeki yang diturunkan lewat suaminya. Kalian mengerti hal ini? Udah, gak usah pakai ilmu logika, gak bisa nyantol. Haha

Baca juga: 10 jurus ampuh yang harus dicoba jika jatah bulanan kurang

Begitupun dengan penghasilan ngeblog dan menjadi Buzzer dadakan. Awalnya, aku ngeblog dan main instagram untuk kesenangan saja. Yah, siapa sangka bukan dengan awal yang biasa saja ini aku akhirnya bertemu dengan komunitas ngeblog yang oke dan membawaku pada berbagai job sampingan yang bisa menambah pemasukan rumah tangga. Thats the power of emak-emak yang enggak keliatan selanjutnya. Please jangan dipikir-pikir gimana ceritanya kok bisa tulisan curhat begini dapet duit? Gak usah pakai ilmu logika, pusing nanti. Haha.

***

Yah, itu dia realitas aktivitas IRT tulen yang konon dibilang ‘enak’, suami ‘mapan’ dan bisa jalan plus jajan kesana kemari. Semuanya gak langsung tiba-tiba begini. Perlu perjuangan.. Sakitttt banget awalnya. Jadi, please stop ngiri sama kesan keenakannya jadi IRT tulen. Setiap Ibu punya tantangan berbeda. Mau itu working mom atau IRT tulen.. Mereka sama-sama kerja kok. Sama-sama bisa menghasilkan kok. Sama-sama capek kok. Sama-sama bangun pagi kok.. N tidur belakangan di malam hari. Sama aja. Sama.

Apapun pilihannya, semua ditempuh seorang Ibu untuk membahagiakan orang yang disayanginya. Itulah Ibu.

Komentari dong sista
7 Shares

34 thoughts on “Realita dibalik Aktivitas IRT yang konon katanya ‘Enak’

  1. Mbaaaak, aku sukak banget dengan tulisan ini. Serasa mewakili isi hati ahahahaha. Tapi benar sih, selama kita menjalani pilihan sengan sepenuh hati, nggak pernah ada penyesalan kok. dan kita juga akan sibuk dengan kehidupan kita tanpa punya waktu untuk mengomentari pilihan orang lain. Sesama irt toss doong 🙂

  2. Semangat, Mak. Duh keren amat bisa ngatur belanja kecantikan 100.000 sebulan, Aku mana cukup hihihi.
    Bener, ya kalau liat posisi orang selalu tampak enak, padahal belum tentu kita bisa tahan. Intinya udah deh syukuri dan nikmati apa yang udah Allah kasih buat kita. Abis ini aku jadi inget kadang masih suka ngeluh dan merasa ga cukup, Mindsetnya kudu diseting lagi. Makasih lho udah berbagi inspirasi

  3. tahun2 awal menikah dan saya beneran IRT tulen itu rasanya agak nyesek, karena sesama IRT aja kadang ada war war gitu, perbandingan anak yg paling gendut, bayik siapa yg paling cepet jalan ato bisa ngomong, dokter paling oke, mpasi paling oke dll bete ihhh dengernya 🙁 saya milih ngeblog, sibukkin diri dengan menulis, ikutan ngumpul sesekali aja

  4. Aku tuh salut hlo Mbak sama IRT. Ya, pernah pengen bgt gg kerja, jadi IRT. Tapi, pas libur sekolah, full di rumah, aku tuh bosen. Makanya, IRT bisa gitu gg bosen…..

  5. Aku skrg masih kerja, tapi bentar lagi jadi IRT karena mau lahiran. Baca tulisan mba jadi bener2 membuka mataku tentang realita hidup (ciyee). Semangat mbaa!

  6. Sebagai mantan ibu pekerja kantoran, aku nda pernah loh memandang negatif seorang ibu yang full ada di rumah. Malah hebat banget mereka ini, bekerja penuh cinta tanpa henti-hentinya. Terkadang permainan kata-kata di sosial media itu memang kejam. Aslinya tak ada gap antara ibu pekerja dengan IRT, akhirnya jadi diada-adakan. Saling bertukar meme dengan sindiran pedas. Duh para mommy, hayuklah kita saling mendukung satu sama lain ya. Every mom has her own fight, right?

  7. Terus terang saya termasuk yang baper kalau IRT dikatain “enak, nganggur, di rumah aja dll”. Helloooo, apa gak tau justru kalau di rumah tu yg dikerjain banyak 🙁
    Tapi yawes lha daripada dengerin org ngomong apa yg penting fokus pada aktivitas dan pada anak2 kita ya mbak…

  8. Suka gitu deeh…
    Rumput tetangga terlihat lebih hijau dari rumput sendiri.

    Tapi salut bener sama Ibu-ibu yang mampu tetap memprioritaskan keluarga meskipun bekerja di ranah publik.
    Kebayang aja gitu lelahnya…

  9. Mm.. IRT itu emang enak kok. Buktinya kita memilihnya. Pastinya karena menghindari sejumlah ketidakenakan jika memilih yg lain kan? Yg penting dinikmati aja biar berasa enaknya

  10. Hm, kepentok di sini tadi:

    Tapi herannya aku, kenapa jadi IRT sejati itu selalu rentan dengan sebutan ‘enak’, ‘santai’ dan ‘nganggur’. Halo..?

    Saya juga heran bin bingung. Dan akhirnya haloin saja ya 😀

    Benar seperti yang Mbak bilang, semua pilihan ada enaknya dan tidak enaknya, tinggal bagaimana kita menyikapinya

  11. Kadang sedih ya Mak, kita memutuskan jadi IRT saja setelah punya anak. Sebelum punya anak juga masih bekerja di luar, ampek lembur bahkan. Tapi begitu kita di rumah orang hanya melihat sisi enaknya. Enak di rumah, enak gak kerja, beberapa orang sekitar tetap nyindir-nyindir agar kita bekerja di luar. Padahal momen dekat dengan anak itu sangat sedikit.

  12. JAdi IRT memang penuh perjuangan ya mba. Kebayang deh betapa ribetnya harus mengurus semuanya ya dan apalagi harus ngirit juga. Tetap semangat ya sebagai ibu bekerja ataupun ibu rumah tangga memang butuh sama sama perjuangan 🙂

  13. I feel you maak :))) Tapi rejeki nggak melulu berbentuk materi yaa, rasa cukup dan puas diri itu juga salah satu rejeki, jadi biar keliatan dapetnya dikit, ya kok ndilalah cukup-cukup aja hehehe.

  14. Dilema emak-emak ya, mau jadi IRT atau working mom aja pasti ada yang nyinyir deh. Karena aku merasakan waktu aku kerja ada beberapa teman IRT selalu bilang “Kamu mah enak kerja kantoran punya duit sendiri bisa beli ini itu gak pakai mikir” aku sih ketawa dan mengamini. Padahal apa yang kita beli pun untuk mengapresiasi diri. Tapi temanku yang IRT juga banyak ngeluh, padahal kadang yang working mom ingin menjadi IRT.

  15. Setuju banget mbak, mau jadi IRT atau ibu pekerja tantangannya sama aja, ada kurang dan lebihnya. Kalau posisiku kebalikannya, ibuku IRT sedangkan aku ibu pekerja. Nikmati aja apa yang kita jalani saat ini, berkah, itu yang paling penting

  16. Orang lain yang gak tahu mah ya mungkin hanya bisa melihat indahnya dan enaknya aja… Apapun yang dimiliki dan peran apapun yang dijalankan seorang ibu harus selalu bersyukur dan meluruskan niat untuk mencari keberkahan..

  17. Mbak Winda, terharu bacanya. Enaknya jd bloger itu, di manapun posisinya bisa curhat dengan tulisan. Lega bgt pasti rasanya ya mbak. Dan uln yakin banyak juga yg mengalami, tapi ga bs mengekspresikannya.

  18. Saya pernah jadi ibu pekerja bahkan nyambi dagang, dan sekarang jadi IRT tulen.

    Masing2 ada tantangannya. Tapi satu tg sy rasakan, rezeky itu sudah ada takarannya, gak akan tertukar.

  19. Ini pasti uneg2 yang ketulis di status watsap kemarin2 kan? Wkwkwk. Mereka pikir kita enak, kerja di rumah mah santai. dan kita lihat mereka enak kerja, ke luar rumah ketemu orang banyak, pegang duit sendiri. Hmmmm, padahal masing2 ada porsi enak-ga enaknya. sejak jadi IRT dan kena “kasus” itu aku jadi banyak belajar reframing gini mba

  20. stay cool..santai aja dengan komen org. itu prinsip aku siii dan yang jelas IRT tulen luar biasa ya..hahaha soalnya akhirnya aku jg merasakannya. alhamdulillah bersyukur aja

  21. pokoknya cukup ga cukup jawabannya cukup ya.. Wajib cukup. Hahaha.. I feel you. Intinya setiap rumah tangga itu berbeda ya dan saling mensupport satu sama lain sebagai sesama wanita

  22. Mantap ya mba Winda, jadi sebenarnya kita gak bisa anggap enteng seorang Ibu Rumah Tangga. Intinya sih ya punya kesulitan masing-masing gitu, bak ibu pekerja maupun ibu rumah tangga. Tetap semangat, hihihi

  23. Paham banget dan setuju banget sama pembahasannya. Aku juga IRT dan semua merasa “enak sekali”. Padahal pengalaman aku sebagai IRT tulen, malah lebih capek dari kerja kantoran. Ada aja yang perlu diberesin, dibenahin, didampingin. Udah gt orang cuman ngeliat “enaknya” aja tanpa tau kita juga berjuang dan kerjaan kita juga susah 🙂
    Jadi marilah sama2 bersyukur mau ibu berkarir atau ibu rumah tangga. Jangan mencibir 🙂

Komentari dong sista

IBX598B146B8E64A