Toilet Training Sejak Usia 6 Bulan? Bisa Kok!

Toilet Training Sejak Usia 6 Bulan? Bisa Kok!

“Anak zaman sekarang sih enak pakai diapers. Coba anak zaman dulu. Duh.. Repot ngurusin pipis n pupnya..”

“Iya ya,, sekarang segalanya memang dipermudah.. Alhamdulillah jadi tenang soalnya gak perlu gonta ganti baju terus karena najis.. Hehe.. “

“Eits.. Tapi hati-hati loh.. Anak sekarang ada yang masih pakai diapers sampai umur 5 tahun.. Keenakan kali ya sampai lupa latih anak.. Anakku dulu loh… Bla bla bla..”

Dan aku langsung memasang wajah 😅😅😅

Perkenalkan, aku Mamak Tim Diapers

Bukan, aku bukan ngajak mom war loh ya.. Haha..Silahkan saja bagi yang tim clodi garis keras. Kita tetap bersahabat kok. Disini, aku hanya mengemukakan pendapat dan pengalamanku dalam mengasuh anak. Dan kali ini aku ingin mengemukakan alasan mengapa aku lebih merasa nyaman dalam memakai diapers dibanding dengan clodi.

Sebenarnya, dulu aku juga tim clodi. Anak pertamaku Farisha sangat alergi dengan diapers. Memakai diapers semalaman saja sudah bisa membuat kulitnya kemerahan dan bintik-bintik. Makanya dulu aku tim clodi garis keras. Tim nyuci tiap hari dan no tumpuk-tumpuk. Itu ada alasannya. Dan positifnya.. Memang sih, pakai clodi itu lebih go green dan hemat duit. Hihi

Ketika melahirkan anak kedua. Aku masih memakai metode dahulu. Bulan pertama dia hanya memakai popok tali dan lampin. Dan diganti setiap kali ia pipis dan pup. Bulan kedua aku memakaikan lapisan handuk kecil di popok talinya. Aku masih belum sreg untuk memakaikan clodi karena dengan metode sederhana anakku terlihat lebih nyaman. Nah, ketika Humaira berumur 3 bulan dan durasi pup nya tidak terlalu sering lagi aku jadi merasa nyaman deh bersahabat dengan diapers. Hal positifnya sih karena Humaira senang digendong, jadi rasanya lebih nyaman kalau sang penggendong tidak terkena najis. Hihi..

Diapers itu.. Boros duit yak?

Iya, boros sih.. Dan gak go green juga. Makanya aku mengusahakan untuk hanya memakai 2 diapers dalam satu hari. Ketika durasi pup humaira masih lumayan sering aku memakai cara agak unik sih untuk menghemat diapersnya. Yah.. Kalian pasti bakal tertawa kalau aku ceritakan bagaimana caranya.

Apa? Ceritakan saja?

Janji jangan bully aku ya please.. Hahaha..

Jadi, aku memakaikan jenis celana kain yang ‘ngepas’ dulu sama humaira. Baru deh aku Pakaikan diapers. Jadi, walau dia pup si diapers masih bagus n gak kena pup. Yaaa… Memang terkesan ribet sih. Tapi bagi mamak irit dan sok go green.. Skill receh gini mah cukup menyenangkan ya. Kalau dihitung selisih dengan membeli diapers tanpa trik begini ya lumayan deh ya selisihnya bisa buat beli lipstik. Ckck.. 🤣

Lambat laun, aku gak bisa konsisten juga sih dengan caraku yang terkesan ribet begini. Lumayan juga soalnya liat cuciannya. Walau perkara najis tetap aman sih ya. Akhirnya ketika Humaira sudah bisa duduk sendiri aku memakai cara baru untuk menghemat diapers yaituuuu… Dengan memanfaatkan pispot bayi.

Toilet training dengan Pispot bayi, cara efektif untuk menghemat diapers

Jreng jreng.. Ini dia alat penghemat diapers terbaruku.. Si kecil biru nan imut dan agak bau.. *eh

Ya gimana gak bau kan tiap hari dia kena ‘granat’ 🤣Ada yang mau tau beli dimana? Cari aja lah ya di toko bayi atau ditempat penjualan plastik. Biasanya ada kok. Gak ada linknya ya jeng karena ini bukan sponsored post. Blog aku mah misqueen sponsor post. Tapi kalo ada yang mau endorse email aku ya. Jangan ngirimin pispot begini lagi tapinya ya.. Aku udah punya.. *apaan sih.. 😅

Oya, ini pispot umurnya udah lama sih.. Dari zaman pica kecil dulu. Alhamdulillah masih bisa diwariskan ke Humaira dan sumpah INI TUH BERGUNA BANGET GILA.

Sejak si Humaira bisa duduk sendiri dan bisa pup di pispot bayi ini akhirnya diapers yang aku pakai dalam sehari bisa super hemat. Paling banyak sehari cuma 2 diapers. Dan diapersnya bersih dong karena gak ada granat. Cuma penuh sama pipisnya doang. Tapi.. Ya.. Ada tapinya sih.. Yaitu.. Emaknya harus peka dan rajin.. Ini sih yang peer banget biasa. Iya gak? 🤣

Tips toilet Training Part 1: Emak harus merasa berdosa

Di mana-mana yang namanya tekad itu harus diawali dengan niat yang teguh. Karena itu aku gak mau deh terbawa sama opini anak punya naluri sendiri dsb dsb.. Karena apa? Karena itu bikin aku mikir nyantai melulu.. Wkwkwk… Aku agak plegmatis sih jadi ya harus punya tekad besar dulu kalau mau mengerjakan sesuatu.

Dan aku mengawalinya dengan merasa berdosa jika memakai diapers terlalu banyak setiap hari. Ini harus kuat di pikiran. Versi aku loh ya soalnya ini tuh ‘work banget’. Kalau kalian punya versi lain mah monggo. Every mom is special.. Right?

Jadi, aku merasa berdosa aja kalau pengeluaran rumah tangga lumayan banyak untuk diapers. Efeknya ya males banget kan kalau minta budget tambahan. Proposal lagi.. Komunikasi lagi.. Kelon-kelonan lagi.. Lah iya kalau mempan.. Kalau enggak? Nangis dipojokan keun.. 😆

Dosa kedua ya merasa berdosa sama bumi dong tentu. Bayangin aja 2 bijik diapers tiap hari itu juga nyumbang sampah lumayan banyak loh. Kalikan aja tuh sampai 2 tahun misalnya. Ada kali ya 2 gunungan sampah dari bayi.. Heu.. Sedih gak? Sedih kan.. Mengingat kondisi bumi sekarang..Nah, kalau niat kita sudah kuat.. Hayuk lah ke level berikutnya..

Tips Toilet Training 2: Rajin memantau Siklus Pup anak

Pertama kali aku toilet training sama Humaira itu adalah ketika aku liat dia ‘ngejan-ngejan’ pas makan. Saat itu, Humaira baru saja selesai mandi dan ganti diapers. Ya.. Naluri mamak irit lah ya.. “Duh, diapers baru.. Masa langsung kena pup.. ” Wkwkwkw.. 😂

Bergegaslah aku mengambil pispotnya. Dan menyuruhnya untuk mengejan disitu saja. Pertanyaannya, apakah anak mengerti?

Jawabannya? Ngerti kok. Anak itu ngerti sama gaya bahasa kita. Apalagi kita kan ibunya ya. Sudah ada bonding tersendiri dong tentunya. Nah, kalau aku sendiri sih biasanya suka menatap matanya kalau sedang toilet training. Lalu aku bikin ekspresi ‘mengejan’ dan bersuara ‘eeeeggh eeeeeggh’. Biasanya anak meniru loh. Dan berhasil.. Asal.. Rajin nongkrongin dia pas pup..hahaha..

Nah, siklus pup anak juga ini sebenarnya teratur loh mak. Kayak kita juga tuh.. Tiap pagi habis minum air putih pasti deh ya keun.. *eh

Kalau Humaira sendiri suka sekali pup ketika makan pagi. Jadi yaaa.. Begitulah.. Pas sudah separo MPASI habis dia pasti mulai ngejan-ngejan. Langsung aja tuh lari.. Lariiiii mak.. Cepetan ambil pispotnya.. Semangat mak! Hahahaha..

Tapi kalau aku sih udah hapal ya.. Makanya pispotnya gak jauh-jauh dari kursi makannya.. 🤣

Yah.. kalau udah jadi emak-emak itu kita mah gak kenal istilah jorok bla bla lagi.. Yang penting sih waktu kita efisien dan irit selalu. Betul gak? Kek aku nih yang biasanya makan pagi sambil nyuapin bayi. Yah.. Gak kenal lagi tuh istilah ‘Tengah-tengah makan kok bersihin pan*at bayi’

Eh, jadi curcol..Jadi, ketika bayi mengejan itu. Langsung saja lepas celananya dan suruh dia pup di pispot. Kalau jarak ntara pispot n bayi lumayan jauh maka coba deh sounding ke bayinya.. “Tunggu mamak dulu ya ambil pispot..”Its work loh.. Coba deh..

Tapi kalau aku sih soundingnya bukan versi lemah lembut gitu ya.. Tapi langsung lari sambil teriak.. “Bentar humairaaa bentarrrrr… “

Work gak? Berhasil kok.. Hahahaha.. Tiap ibu kan punya sounding yang uniq.. *sebuah pembenaran..🤣

Nah, untuk jadwal toilet training sendiri pun aku punya jadwal khususnya.. Yaitu..

Sesudah bangun pagi
Ketika anak mengejan
Sesudah bangun sore

Tiga waktu itu aja sih. Sesimpel itu. Cuma ya memang kita harus peka dengan siklusnya.

Tips Toilet Training 3: Konsisten

Nah, kalau sudah tau dan hapal dengan siklus pup dan pee anak.. Tahapan selanjutnya adalah konsisten.

Buatku, ini yang paling susah luar biasaaah…

Kenapa? Karena please lah.. Biar IRT tulen tapi aku juga banyak kerjaan.

Contoh nih ya.. Ketika pagi hari si kecil sudah bangun.. Seharusnya sih dia langsung didudukkan di pispot ya supaya dia pipis disitu. Tapi realitanya..

Kadang aku sibuk memasak sarapan saat dia bangun. Kadang aku juga di toilet pas dia bangun. Kadang aku sholat pas dia bangun. Karena jam bangun tidurnya enggak sama walaupun memang sih.. Biasanya habis bangun tidur anak itu pasti pipis. Tapi melatih toilet training di pagi hari itu susah. Huhu..

Untuk moment pas mengejan dan bangun tidur siang sih biasanya aku enggak kebobolan ya. Kecuali kalau tetiba emaknya rebutan list blog walking atau sosmed walking.. Yah.. Kebobolan deh.. Hahaha..

Yah, soal konsisten ini memang peer sih. Tapi aku patut mengapresiasi diri juga dengan menuliskan blog post ini. Siapa tau ada yang sedang melatih anaknya untuk toilet training. Atau ada yang mau menghemat diapers dikala anak masih bayi.. Bisa kok..

Toilet training bisa dilakukan sejak anak bisa duduk sendiri. Humaira sendiri aku latih sejak umur 6,5 bulan. Dan sekarang Alhamdulillah di usia yang hampir menginjak 9 bulan dia sudah mulai pup di pispot saja. Entah kenapa kalau tidak didudukkan di pispot pup-nya jadi tidak maksimal. Nah, terbuktikan? Ini the power of kebiasaan. Padahal aku enggak konsisten banget loh orangnya. Cuma kalau Humaira ngejan.. Aku pasti ‘sounding’ dan dia ngerti kalau pup itu lebih enak di pispot dibanding di diapers.

Jadi, toilet training sejak anak masih bayi? Bisa kok! Semangat moms!

Komentari dong sista
13 Shares

17 thoughts on “Toilet Training Sejak Usia 6 Bulan? Bisa Kok!

  1. Keren banget mbak. Tapi emang bisa kok, kyk ibu2 zaman dulu sblm ada pospak, clodi dll jg sudah “mentatur” anak mereka sejak bayi. Emang butuh ketelatenan ibunya ya, aku terus terang kurang telaten, jd anak2 baru bisa ke belakang di atas usia 2 tahunan hehe

  2. Waaah hebat banget mbak 6 bulan bisa toilet training. Ketiga anakku baru lepas diapers pas umur 2 tahun. Malam pun dah gak pakai pampers pas umur 2 tahunan. Tapi tiap malam rajin bawa ke toilet meski mereka merem. Alhamdulilah gak ada drama ngompol sampai gede.

  3. Aishhh baca artikelnya mbaknya nggak berhenti ketawa dehh, asli,,,
    Nambah ilmu juga khas guyonananya dapat banget hehee
    Jadi intinya kudu telaten ya mbak eboknya, kekuatan bonding emak dan anak emang ga bisa diragukan yahh mbak . Makasih sharingnya mbake

  4. Hahhaha! Duh aku kok sepanjang denger cerita kok pengen ketawa aja. Informatif nih tapi sekaligus menghibur. Anakku nggak tak beliin pispot ini, tapi langsung pispot duduk yg ditempelin di toilet duduk. Berhasil? Nggak! Dia malah jerit-jerit, Buk!

    Kayaknya kami butuh nih beneran pispot duduk ini 😀 😀 Udah kebesaran belum ya. Pas 2 tahun nih umurnya!

  5. Waktu belum ada anak udah nyiapin clodi dong, tim cuci dong. Giliran ada anaknya, pengen ngangkat tangan (terus takbir) : airnya ternyata nggak ngalir rutin, gimana nyuci apa pun. Terus dia bangun jam berapa, saya lagi apa. Yah, banyak banget deh dramanya TT ini.
    Iya sih sama ngerasa berdosa juga ama bumi.

  6. memang harus diajari sejak dini
    lama-lama mereka tahu
    anakku dua-duanya ga pake diaper maupun clodi kalo dirumah karena alergi parah,
    pake kalo bepergian aja itupun kalo dah terpaksa
    alhamdulillah lebih cepat tau toilet training krn ga nyaman klo pup atau pipis di celana

  7. Wah dedek Huamira pinter ih, Toilet Training itu memang ngak mudah yah, apalagi dibagian konsistennya tapi kalau ingat dompet dan betapa diaper menyumbang sampah yang luar biasa apalagi sekarang ini sebagian anak bayi dan balita sudah biasa menggunakan diaper, semakin banyak aja sampah. Mudah-mudahan semakin banyak mamak hebat yang konsisten nih buat ngajarin toilet training untuk si kecil.

  8. Makin dini latihan toilet training makin gampang kayanya ya, coba ini adeknya mau kubeliin pispot soalnya kalo pake dudukan di WC juga agak susah anak anak duduknya soalnya tinggi.
    Nih kakaknya belum berhasil toilet training, mesti udah keluar baru bilang trus dijak ke toilet malah gak pipis pipis. Hmm

  9. Wahh pas bgt anakku yg kedua lg usia 6 bulan. Dan aku emang tim diapers. Ya gmn dong, capek bgt kalo pake clodi. Aku udah cukup capek kerja rodi di rumah.
    Dengan konsisten pup di pispot kecil kayak gini bisa jadi solusi ya, mempercepat anak kita lulus toilet training juga.
    Makasih sharingnya ya. Mau aku cobakan aahh… ~~

  10. Humaira sendiri aku latih sejak umur 6,5 tahun. <== bagian ini salah ketik mbak, di paragraf kedua dari bawah.

    Emang ya, tekad kuat dan konsisten dari emaknya, maka anaknya juga bisa ngerti dan bisa diajak kerjasama untuk nggak pipis dan pub dicelana

  11. Aku belum jadi Mamak2 sih, jadi belum pengalaman sama perpupan bayi. Aku kalau pegang ponakan dan dia pup, langsung kukasih Mamaknya, hahaha

    Kalau versi Mbakku, karena dia pure IRT, pakai diapers tuh kalau lagi pergi2 saja atau malam hari lah. Maksudnya kalau malam kan yg pegang gak gonta ganti baju kalau kena pipis. Terus biasaain diri buat ditatur itu bayinya buat pipis atau pup. Semua balik lagi ke Ibunya sih karena ada juga tetangga yang anaknya usia 3 tahun aja masih pake diapers

  12. Keren euy!!
    Memang untuk kesuksesan toilet training, dibutuhkan semangat dan konsistensi juga dari SEMUA pihak, utamanya dari ortu.
    karena terkadang anaknya mau TT, tapi emaknya lagi mager, ya wis ambyaar deh

  13. gue banget itu ide dan tipsnya, emang kudu sabaaarrrr kalo toilet training (eh semua kudu sabar juga sih)

    pas anak ke3 agak rempong daku, karena jarak lahirannya deket ama abangnya, pas 2 tahun, dan aku kena baby blues karena alergi. Temen datang kasih kado diapers berapa bal karena dia pramugari, ya wes anak cewekku agak kurang mandiri untuk itu deh

  14. Haaa, ngakaakk. Aku dulu TT anak mulai usia 2 tahunan. Sbenenarnya udah sepakat nggak sering-sering pakai diapers tapi begitu belajar jalan jadi lupa. Kata mertua juga jaman duku mah orangtua rajin “natur” anak. Jadi anak lebih cepat belajar TT. Jadi ide buat anak selanjutnya nih

  15. Duh Mak … tulisannya bermanfaat sekali sekaligus lucuuuuk, Nyaris ngakak di bagian ini nih:
    Proposal lagi.. Komunikasi lagi.. Kelon-kelonan lagi.

    Ahahah … apa iya sih pake kelon-kelonan? Gak langsung action? *Eh 😀

Komentari dong sista

IBX598B146B8E64A