Mengatasi Suami yang Lemah Tentang Nafkah Lahir

Mengatasi Suami yang Lemah Tentang Nafkah Lahir

“Gimana ya cara ngomong sama suami, masa aku dikasih segini aja tiap bulan? Padahal udah tau anak nambah. Udah tau biaya sekolah segini, biaya bulanan segini.. Kok masih gak ngerti aja ya.. “

Sebuah diskusi awal dari grup WAG emak-emak yang tentu saja ada aku didalamnya. Sebagai silent reader, aku hanya bisa manggut-manggut membaca chat demi chat yang mengompori maupun menyemangati Ibu tersebut. Ingin sekali rasanya ikut nimbrung. 

Writing.. Tapi delete lagi.. Writing.. Tapi delete lagi.. 

Ya ampun, aku memang gak pede sih kalau ikutan nimbrung di tengah-tengah banyak kepala begini. Akhirnya, kuputuskan untuk menyimak hingga akhir. Dan, selang seminggu berlalu.. Kuberanikan diri untuk menulis blogpost ini.. 

Bagaimana Mengatasi Suami yang Lemah Tentang Nafkah Lahir? 

Jujur, selama 8 tahun umur pernikahan.. Aku sangat pernah mengalami hal yang sama dengan Ibu tersebut. Dari awal nikah yang hanya dikasih nafkah 300rb, lalu 1 juta, 2 juta, hingga 3 juta. Aku sendiri? Bukanlah seorang Ibu pekerja. Aku hanya perempuan biasa yang memilih nikah muda kemudian menjadi IRT saja. Tanpa uang sampingan_ Apalagi statement mandiri secara finansial. Ya setidaknya sebelum ngeblog dsb. 

Aku juga pernah menangis di kamar. Memikirkan bagaimana menambal uang sekolah anak. Apalagi ketika sudah ‘meminta’, bukannya uang yang aku dapatkan tapi sebuah keluhan. Seakan aku bukanlah manager keuangan yang pantas dalam rumah tangga untuk diberikan kepercayaan. 

Aku juga pernah memandang iri kepada teman-temanku. Apalagi kepada mereka yang disayang oleh suaminya, padahal mereka tidak sehemat aku dalam mengelola uang. 

Jadi, seandainya bisa.. Aku ingin memeluk Ibu yang mengeluh tersebut. Mengatakan kepadanya.. “I feel you..”

Yah, bagiku.. Tidak cukup berkata sabar kepadanya sebagai semangat. Tidak cukup pula berkata ceramah dsb. Apalagi untuk menguatkan dengan menyuruhnya memulai usaha untuk bisa mandiri secara finansial. Itu bukanlah hak yang bijak ditengah-tengah keluhan itu. 

Tapi, pengalaman 8 tahun menikah membuatku banyak belajar. Bahwa mengatasi suami yang lemah soal nafkah lahir bukanlah hal yang instan. Perlu proses panjang. 

Bahkan jujur saja, aku baru-baru ini saja mendapatkan kepercayaan untuk mengelola keuangan rumah tangga. Bayangkan apa yang terjadi padaku sebelum ini? Aku bahkan pernah menulis tulisan konyol sebagai kode lucu untuk suami. But, no respon. Hahaha

Baca juga: “10 Jurus yang Perlu Istri Ketahui Ketika Jatah Bulanan Kurang

Ah lupakan. Pada akhirnya, jurus-jurus dibawah inilah yang efektif untuk menaikkan jatah bulanan. 

1. Pahami Pola Pikir Suami, Apakah Ia Memiliki Tanggungan Lain? 

Pernah mendengar istilah sandwich generation

Yaitu ketika generasi penerus harus menanggung kebutuhan hidup generasi sebelumnya?

Itulah yang terjadi pada keuangan rumah tanggaku. 

Nafkah yang dimulai dari uang 300rb, tinggal di rumah mertua, lalu memberanikan diri membeli rumah dengan kredit, dapat jatah bulanan 1 juta dengan anak yang masih bayi.. Itulah rumah tanggaku dahulu. Thats why, dulu aku sampai terkena baby blues. Salah satu faktornya karena ekonomi. 

Tapi mau bagaimana lagi? Jika mengingat kondisi sangat tidak memungkinkan untukku bekerja diluar. Akupun juga pernah berusaha berjualan online. Tapi ya.. Begitulah.. Hiks

Dan diatas semua kondisi itu, aku tidak mungkin menyalahkan suami. Tidak mungkin pula untuk menyuruhnya mengutamakan keluarga kami. Menikah dengan suami yang merupakan anak lelaki dari seorang Ibu yang janda serta memiliki beberapa adik yang masih sekolah maka aku juga harus rela berbagi. Itulah risiko yang harus aku hadapi diawal pernikahan. 

Tanggungan-tanggungan seperti ini merupakan hal yang harus kita perhatikan. Ketika suami memberi nafkah kecil karena memiliki banyak tanggungan, maka kita harus berusaha ikhlas. Itulah ujian dalam pernikahan

“Wanita yang mendampingi lelakinya dari masa sulit akan lebih bermakna dibanding mendampingi lelakinya pada masa senang-senangnya saja.. “

2. Bersabar dan Kuat dengan Pola Hidup Sederhana untuk Memperoleh Kepercayaan

Memiliki tantangan sebagai sandwich generation berarti harus menemukan solusi untuk bisa mengatur keuangan. Pilihannya adalah apakah harus menambah pemasukan? Atau hidup super hemat dengan pemasukan apa adanya? 

Sebagian besar tentu akan menjawab menambah pemasukan. Pertanyaan selanjutnya, siapa yang berperan menambah pemasukan itu? Apakah suami harus memiliki usaha sampingan? Atau Istri bekerja diluar? Atau Istri bekerja di rumah saja? 

Percayalah, kami sudah mencoba berusaha menambah pemasukan pada awal-awal pernikahan. Dan Alhamdulillah, pemasukan itu dapat kami tabung sedikit demi sedikit untuk membeli uang muka rumah. Memiliki rumah sendiri adalah prioritas kami saat itu. Walau sebenarnya, sisa uang yang kami miliki karena kredit rumah ini terbilang ngepas. 

Karena itu, tidak ada pilihan lain selain mencoba bersabar dan kuat dengan pemasukan yang ngepas ini. Mau tidak mau, harus bisa mengatur budget yang ada untuk kebutuhan sebulan. Nasi dengan lauk apa adanya, menahan diri untuk tidak membeli skincare, tutup mata dengan kilauan dunia sosial. Itulah perjuangan awal menikah dengan uang yang tidak sampai 2 juta per bulan dan memiliki bayi. 

Oya, aku punya sedikit tips untuk mengatur keuangan rumah tangga dengan budget kurang dari 2 juta.

Baca juga: Tips Menghemat Pengeluaran Rumah Tangga ala Shezahome

Kadang, suami itu bukannya pelit tentang nafkah lahir. Akan tetapi, memang begitulah keadaannya. 

Kadang, suami itu bukannya tidak mau jujur tentang berapa banyak ia memberi Ibu maupun saudaranya. Tapi ia takut dengan rasa cemburu Istri yang mungkin terbakar karena rasa ikhlas yang turun naik. Hiks

Dan memang sebagai Istri, kita harus sedikit sabar.. Mengikuti pola pikirnya selama beberapa saat kemudian sederhanalah dalam mengatur keuangan agar setidaknya mendapatkan kepercayaan penuh dari suami. 

Tujuan awalku dalam sabar, kuat dan sederhana ini sangat simple sebenarnya. Bukan meminta untuk uang bulanan yang diberikan lebih. 

Aku hanya meminta, “Jujurlah padaku setiap kali kamu memberikan uang pada Ibumu. Aku tidak marah. Aku hanya ingin diberikan sebuah kepercayaan.. “

“Karena aku cukup hemat, aku bisa hidup sederhana.. Akulah manager keuangan terbaik.. Bukan yang lain.”

3. Sesedikit Apapun, Cobalah untuk Berterima kasih Sebisa Mungkin

Terdengar naif ya? 

Kalau diberi uang satu juta untuk sebulan padahal itu sangat kurang.. Apakah masih harus berterima kasih? 

Harus. Itu adalah tanda kita menghargai suami. Karena tenaga suami terisi dari perasaan dihargai oleh Istrinya. 

Tugas kita sebagai istri selanjutnya adalah belajarlah berkomunikasi sedikit demi sedikit tentang perekonomian rumah tangga. Artinya, jangan malu untuk mengeluh pada suami. 

Harga beras naik? Biaya sekolah naik? Keluhkan. 

Tidak ditanggapi? Malah diceramahi karena tidak bisa mengatur uang? Marahlah sesekali. 

Kesal banget? Sampai mau curhat ke teman dan sosial media? 

Itu manusiawi. Semua orang punya masa dimana dia butuh pendengar dan penolong. Aku pun juga sering begitu. 

Tapi sekesal-kesalnya kita dengan suami perihal nafkah yang tidak cukup jangan pernah lupa untuk menghargainya. Bahkan untuk sebijik gorengan saja. Berterima kasihlah. 

“Karena bisa saja dia membelikanmu 10 gorengan. Tapi 9 lainnya ia bagikan. Ia takut memberitahumu karena dirimu tak pernah menghargainya dengan terima kasih. Hati kerasmu telah membuatnya takut dan berprasangka..”

Karena menikah itu adalah tentang saling menghargai. Bagaimana bisa kepercayaan diberikan jika menghargai saja tidak bisa? 

Turunkan ego. Hargai dulu. Kuatlah sebentar dengan rasa itu. Semoga tidak sia-sia. 

4. Milikilah Pilihan Bijak Tentang Meningkatkan Pendapatan

Mari menyambung point nomor 2 tentang opsi lain selain mencukupkan nafkah yang ada yaitu menambah pemasukan. Karena konon sebenarnya inilah jurus pamungkas dibalik ketidakcukupan nafkah. 

Pilihannya adalah, apakah suami harus memiliki usaha sampingan? Atau sebaiknya istri juga membantu secara finansial? 

Semua pilihan baik. Tapi, pilihan terbaik adalah yang sesuai dengan kondisi masing-masing. Karena tidak semua rumah tangga bisa baik-baik saja jika Ibu bekerja. Pun sebaliknya.. Tidak semua rumah tangga bisa baik-baik saja jika suami bekerja terlalu keras hingga LDR dsb. 

Aku sendiri memilih opsi untuk memaksimalkan potensi suami. Suamiku memiliki mimpi besar selain hanya menjadi dosen. Ia memiliki mimpi untuk membangun perusahaan IT dengan bakat programming yang dimilikinya. Mimpi ini sudah lama ia rancang. Tugasku? Mendampingi dan mendukungnya dari awal. Jangan tanya tentang hal yang aku korbankan demi mendukung ini. Aku mengorbankan sebagian mimpiku. But its okay. Mimpiku yang terbaik adalah mendapatkan kepercayaan dari suami. Dan menggali sedikit mimpiku dari keberhasilan suami. 

Karena itu, aku harus full dalam usaha melayani. Tapi sekali lagi.. Itu adalah pilihanku. Bukan berarti juga itu adalah pilihan yang terbaik bagi semua rumah tangga.

Intinya, dalam meningkatkan pendapatan rumah tangga sangat dibutuhkan kerja sama yang seimbang. Jangan sampai suami terlalu lelah bekerja kemudian tidak mendapatkan apresiasi. Jangan pula istri terlalu lelah bekerja kemudian suami lalai dengan kewajibannya. 

5. Jangan Kebablasan dengan Pola Hidup Mandiri Secara Finansial

“Makanya wanita harus punya penghasilan sendiri. Ya buat mencukupi kebutuhan sehari-hari. Karena kadang suami itu gak paham. Dikira kebutuhan hidup cuma buat beras dan lauk.. “

“Iya, suami juga gak bakal ngerti sama pentingnya punya skincare dan make up.. “

“Ah pokoknya biarlah. Yang penting penghasilan aku cukup buat kehidupan aku dan anak.”

Yah, aku akui.. Wanita yang mandiri secara finansial itu luar biasa hebat. Aku pun juga selalu punya mimpi untuk bisa memiliki penghasilan sendiri. Apalagi, kehidupanku dikelilingi oleh wanita-wanita pekerja. Aku cukup banyak tahu hal positifnya jadi ibu pekerja. 

Tapi, kadang-kadang karena saking hebatnya.. Wanita yang memiliki penghasilan sendiri menjadi ajang ‘aji mumpung’ untuk suami meninggalkan fitrah tanggung jawabnya. Hiks.. 

Ini banyak terjadi, kita sebagai wanita kadang selalu mementingkan orang lain dibandingkan diri sendiri. Terlalu over empati lalu berujung kasihan dengan suami sendiri sampai tanpa disadari kita malah membiarkan suami meninggalkan fitrahnya. Lalu karena saking terbiasanya kemudian berpikir.. ‘Ya sudahlah..’

Padahal, ini bukan pola yang benar. Bagaimanapun juga suamilah yang bertanggung jawab untuk nafkah lahir keluarga. Adapun peran istri adalah mendukung suami. 

Okelah kalau uang istri dipakai untuk mendukung passion suami, menemaninya mulai jatuh hingga bangun. Tapi ingat, ketika suami sudah berhasil dengan usahanya maka tuntutlah hak kita dengan komunikasi yang benar. Jangan dibiarkan saja. Salah-salah nanti uangnya untuk istri kedua.. *etdah kok jadi ke sinetron ikan terbang. 

Intinya, kembalikan sesuatu sesuai fitrahnya. 

Suamilah yang sebenarnya bertanggung jawab untuk nafkah keluarga, jikapun istri membantu maka itu bernilai sedekah. Jangan kebablasan membiarkan demi rasa yang terbiasa. 

Karena ketika istri menjadi serba bisa tanpa bantuan suami, maka hatinya perlahan menjadi keras. Ia tak lagi lembut seperti dahulu. 

6. Berdoa.. berdoa.. berdoa! 

“Tapi sudah dikomunikasikan.. Sudah sampai nangisss rasanya. Okelah buat aku sendiri gak usah dikasih apa-apa. Tapi minimal.. Masa buat anak sendiri aja enggak mau tanggung jawab.. “

“Laki-laki ini selalu minta dihargai, bagaimana bisa dihargai kalau sama tanggung jawabnya sendiri aja lalai. Apa yang mesti dihargai?”

“Sedih rasanya ketika tau suami punya uang lebih tapi gak pernah kasih ke aku. Malah kasih kesini.. Kesitu.. Sudahlah sering denger ceramah dari Ustad dsb. Tapi mantul gitu aja.. “

Jika sudah mengalami titik kritis seperti diatas padahal sudah berusaha maksimal sekali maka… berdoalah. 

Eeeh.. Jawaban putus asa banget win? 

Iya, emang kalau sudah putus asa lari kemana lagi? Sujud kepada-Nya lah yang bisa menjawabnya. Karena… 

“Jangan pernah menganggap remeh kekuatan dari doa.. Kita tidak pernah tau bagaimana cara ajaib yang berhasil dari kekuatan ini.. “

Selama 8 tahun pernikahan, aku sebisa mungkin mengamalkan doa dari Mama. Menyisihkan waktu untuk sholat dhuha agar pintu rejeki terbuka. Dan yang lebih penting lagi, agar pintu hati suami terbuka. Karena apa gunanya banyak rejeki tapi tidak ada keterbukaan? 

Apakah dalam sekali berdoa maka akan dikabulkan? Tentu saja tidak. 

Aku sudah bilang bukan? Bahwa selama 8 tahun pernikahan.. Doaku terjawab di tahun 2020 ini saja. 

Doa-doa simple seperti.. 

“Ya Allah, semoga kalau suami pulang kerja setidaknya sesekali bawa makanan.. “

“Ya Allah, semoga suami kalo curhat ngasih tau tentang penghasilan sebenarnya dan ngasih ke siapa aja..”

Sesimple itu. Dan semuanya dikabulkan perlahan-lahan. Bahkan diberikan bonus oleh Allah berupa dicukupkannya nafkah bulanan bahkan hingga berlebih. Semuanya atas kekuatan sabar dan doa. 

Dan diakhir tulisan ini, bagi siapapun istri yang memiliki nasib yang sama cobalah untuk sedikit saja mengaplikasikan poin-poin diatas.

Teruntuk para suami yang mungkin kebetulan membaca tulisan ini, pesanku hanya satu.. “Percayailah Istrimu untuk mengatur uangmu” 🙂

Komentari dong sista
2 Shares

16 thoughts on “Mengatasi Suami yang Lemah Tentang Nafkah Lahir

  1. Aku sadar banget, kak…kalau bukan Manager Keuangan yang baik.
    Jadi aku gak mau diminta mengatur keuangan…aku hanya mau uang untukku dan anakku.
    Semua kaya keperluan listrik, internet, SPP anak-anak, aku serahkan ke suami.
    Jadi aku gak memikirkan hal lain yang bikin aku susah.

    Dan bener, kak…
    Doa.

    Semoga Allah mudahkan suami dalam mencari nafkah yang halal, sehingga gak ada lagi yang perlu dicemaskan. Plus anak-anak tumbuh sholiha.

  2. iya ya mba… bersyukur itu ya paling penting dan tetap membangun komunikasi yang sehat dengan pasangan. Bahkan soal penghassilan pun juga harus dikomunikasikan biar tidak menjadi duri dalam dagung…

  3. Tengkyu mbak 😀
    Kadang emang ya jd istri suka gak sabaran maunya ini itu pdhl suami jg pusing. Syukur2 kitanya jg bisa membantu mencari tambahan pendapatan jd bisa menanggung beban finansial rumah tangga berdua hehe. Semangat!

  4. Memang butuh keterbukaan dari kedua belah pihak ya baik suami ataupun istri terkait pendapatan ini. Meskipun si istri telah mandiri secara finansial, nggak bisa begitu saja lepas tangan para suami terhadap kewajiban menafkahi keluarga mereka.

  5. Berterima kasih.
    Ini mengingatku kembali. Bahwa istri tetap berayukur dan berterima kasih berapapun suaminya memberi.
    Terima kasih sudah mwngingatkan, mbak

  6. Tentang suami yang lemah akan nafkah lahir, aku belajar dari orang tuaku. Bapakku dulu bukanlah orang yang berada, tapi ibuku selalu mensupportnya hingga saat ini.

  7. Baca do’a minta suami pulang kerja bawa makanan, Kok Aku jadi inget, ada seseorang yang pernah ngomong. Kalo mau do’a dan minta sama Allah,mintalah..alhamdulillah ya mbk, pelan pelan do’anya diijabah:)

  8. Baca tulisan ini jadi keingetan sama orang tua saat aku kecil dulu. Almarhum bapak bisa dibilang berpenghasilan pas-pasan. Karena anak-anak bapak ada 4, dan semakin besar kebutuhan semakin banyak, yaitu sekolah dan kuliah, jadinya penghasilan bapak gak cukup. Alhamdulillah mama selalu ngerti. Dia juga ikut mencari nafkah. Sampai akhirnya kami semua anaknya lulus kuliah. Yang begini, yang penting saling mengerti saja ya. Supaya gak jadi masalah besar. Di sini, di masa pandemi, yang begini banyak yang jadi persoalan. Duh, jadi pada cerai. 🙁

  9. Setuju mbak, pernah baca juga tulisan ustaz siapa ya lupa, kalau suami lagi terpuruk istri boleh membantu, tapi sementara aja jangan selamanya…

  10. Dari awal memutuskan untuk menikah saya dan pak suami berdiskusi tentang pembagian keuangan. Jadi diluar pengeluaran bulanan rumah tangga memang ada jumlah yang diberikan pak suami ke saya dan berubah begitu ada anak. Jadi memang sebenarnya tentang nefkah lahir harus dibicarakan juga diawal kalau menurutku.

  11. jangan anggap remeh doa, tapi tetap berusaha lakukan diskusi dengan suami terkait urusan keuangan ini ya..karena ya kalau ga ada keterbukaan, bisa-bisa malah urusan uang ini jadi duri dalam daging #cielaaaah

  12. Kalau aku sih lihat Mbakku. Pas suaminya kerja ya Alhamdulillah. Lalu ada kalanya karena sedang sepi, gak kerja seminggu – dua Minggu. Ya gak diomelin, nerima gitu. Alhamdulillah cukup. Beda kasus ya kalau suaminya malas atau terlalu banyak gengsi sampai gak mau kerja padahal ada tanggungan

  13. “Wanita yang mendampingi lelakinya dari masa sulit akan lebih bermakna dibanding mendampingi lelakinya pada masa senang-senangnya saja.. “–> quote ini yg selalu daku jadikan pijakan mba.

    Makasiii sharing-nya
    Sangat bernas!

Komentari dong sista

IBX598B146B8E64A